Jumat, 23 April 2021 09:40

16 ​CCTV Permudah Polisi Buru Pelaku Pembunuhan Juragan Toko di Blitar

Kamis, 04 Maret 2021 19:02 WIB
Editor: Yudi Arianto
Wartawan: Akina Nur Alana
16 ​CCTV Permudah Polisi Buru Pelaku Pembunuhan Juragan Toko di Blitar
Kapolres Blitar AKBP Leonard M Sinambela beserta jajaran sedang menunjukkan sejumlah barang bukti

BLITAR, BANGSAONLINE.com - Misteri pembunuhan Bisri Efendi (71), juragan toko di Desa Jatinom, Kecamatan Kanigoro, Kabupaten Blitar terungkap. Pelaku Yuda (21) yang juga warga setempat berhasil diringkus Satreskrim Polres Blitar hanya berselang empat hari pasca kejadian.

Kapolres Blitar AKBP Leonard M Sinambela mengatakan, usai menerima laporan, pihaknya langsung melakukan serangkaian penyelidikan. Kata dia, sejumlah barang bukti dan CCTV yang berada di Tempat Kejadian Perkara (TKP) memudahkan polisi dalam mengungkap dalang kematian juragan Bisri.

CCTV tersebut merekam aksi Yuda saat masuk ke dalam toko berpura-pura menjadi pembeli. Kemudian saat pelaku mengambil gagang cangkul, lalu membongkar laci kasir untuk mengambil uang serta saat pelaku menutup 5 buah CCTV dengan aluminium foil sampai akhirnya CCTV mati karena saklar listrik dimatikan oleh pelaku.

"Rekaman CCTV mempermudah penyelidikan kami. Ada 16 CCTV yang tersebar di dalam dan di luar toko. Dari rekaman CCTV itu kami memperoleh profil pelaku," ujar AKBP Leonard saat pres rilis di Mapolres Blitar, Kamis (4/3/2021).

BACA JUGA : 

Pro-Kontra Wabup Blitar Tinggal di Pendopo, Dua Massa Saling Berhadapan

Konter Telepon di Srengat Blitar Kemalingan, 200 Unit HP Digasak

Warga Jimbe Blitar Tewas Tenggelam Usai Kencan di Pinggir Sungai Brantas

Ditemukan Tulang Kerangka Wanita di Hutan Lindung

Berbekal rekaman CCTV, barang bukti, dan sidik jari yang tertinggal di lokasi kejadian, pelaku berhasil diringkus Rabu (3/3/2021) dinihari. Pelaku yang kini telah ditetapkan sebagai tersangka diringkus di rumahnya yang berjarak sekitar 500 meter ke arah utara toko korban.

Usai diamankan, penyidik Satreskrim Polres Blitar langsung melakukan pemeriksaan kepada pelaku serta pra rekonstruksi di TKP. Berdasarkan keterangan yang terkonfirmasi dengan adegan pra rekonstruksi serta didukung barang bukti, disimpulkan bahwa tindak pidana yang terjadi adalah pencurian dengan kekerasan yang mengakibatkan korban meninggal dunia.

"Motif pelaku mempunyai niat untuk melakukan pencurian di toko tersebut dengan maksud mengambil uang untuk menebus motor yang digadaikan kepada rekannya," terang Leo, sapaan AKBP Leonard.

Diberitakan sebelumnya, Bisri Efendi, pemilik Toko Pak Bisri ditemukan tewas bersimbah darah dengan tangan dan kaki terikat serta kepala tertutup sarung, Sabtu (27/2/2021) lalu. Dia ditemukan pertama kali oleh karyawan toko sekitar pukul 07.00 WIB di dalam toko miliknya.

Saat tiba di toko, karyawan tersebut melihat kondisi toko sudah dalam kondisi terbuka. Saat dilihat ke dalam Bisri sudah tergeletak di lantai dengan kondisi bersimbah darah.

Pelaku dijerat dengan Pasal 339 KUHP subsider 365 ayat 2 angka 1 tentang pencurian dengan kekerasan yang mengakibatkan korban meninggal dunia. Dengan ancaman hukuman 20 tahun penjara dan 15 tahun penjara. (ina/ian)

BJ Habibie juga Kalah dengan Orang Madura
Jumat, 23 April 2021 00:41 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com – Ternyata tidak hanya Gus Dur yang kalah dengan orang Madura (Anekdot Gus Dur Edisi Ramadan (6). BJ Habibie juga kalah dengan Orang Madura. Dalam Anekdot Gus Dur Edisi Ramadan edisi ke-11, M Mas’ud Adnan – sang ...
Jumat, 16 April 2021 16:59 WIB
BANYUWANGI, BANGSAONLINE.com - Kabupaten Banyuwangi memiliki cara menarik untuk memelihara infrastruktur fisiknya. Salah satunya, dengan menggelar festival kuliner di sepanjang pinggiran saluran primer Dam Limo, Kecamatan Tegaldlimo be...
Kamis, 22 April 2021 09:45 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Banyak negara mulai mengumumkan pertumbuhan ekonominya setelah didera pandemik Covid-19. Yang paling tinggi Tiongkok. Tapi pertumbuhan ekonomi India juga mengejutkan. Hanya saja Covid-19 di India gila-gilaan. Seti...
Selasa, 20 April 2021 00:09 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*60. Wa-idz qaala muusaa lifataahu laa abrahu hattaa ablugha majma’a albahrayni aw amdhiya huqubaanDan (ingatlah) ketika Musa berkata kepada pembantunya, “Aku tidak akan berhenti (berjalan) sebelum sampai ke ...
Jumat, 23 April 2021 06:48 WIB
Selama Bulan Ramadan dan ibadah puasa, rubrik ini akan menjawab pertanyaan soal-soal puasa. Tanya-Jawab tetap akan diasuh Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A., Dekan Fakultas Adab dan Humaniora Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya (UINSA) d...