Minggu, 05 Juli 2020 22:30

​DPR: Harga BBM Seharusnya Rp 1.877 per Liter

Senin, 04 Mei 2020 19:04 WIB
Editor: MA
​DPR: Harga BBM Seharusnya Rp 1.877 per Liter
Ilustrasi: foto: merdeka.com

SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Para anggota Dewan Perwakilan Rakyat ramai-ramai mencecar Menteri ESDM Arifin Tasrif soal harga Bahan Bakar Minyak (BBM) yang masih sangat mahal. Padahal - menurut Komisi VII DPR - harga minyak dunia sangat anjlok. Mereka mendesak Kementerian ESDM menginstruksikan Pertamina memangkas harga BBM.

Dikutip CNN, anggota Komisi VII Ratna Juwita Sari menuturkan berdasarkan hitungannya, penurunan minyak global US$1 dapat menurunkan harga BBM Rp 100 per liter. Namun, penurunan itu dikompensasi dengan pelemahan nilai tukar rupiah terhadap dolar AS.

"Dengan skema itu saja, harusnya Mei 2020 diturunkan di Rp 1.877 (per liter) pak. Didapatkan dari selisih margin harga minyak dunia US$28 per barel dengan pelemahan nilai tukar rupiah terhadap dolar AS," ujarnya dalam rapat virtual bersama Komisi VII DPR, Senin (4/5).

Anggota Komisi VII Syaikhul Islam juga mempertanyakan formulasi harga BBM yang disusun oleh Kementerian ESDM. Ia meminta Kementerian ESDM terbuka terkait struktur harga BBM lantaran masyarakat telah mendesak penurunan harga BBM karena harga minyak dunia anjlok.

"Penting menurut saya dijelaskan saja harganya yang benar berapa, sehingga publik tahu subsidi tidak digunakan untuk mensubsidi Pertamina," katanya.

Anggota DPR Komisi VII Rofik Hananto justru mempertanyakan kebijakan Kementerian ESDM merevisi aturan terkait formulasi harga BBM di tengah penurunan harga minyak dunia.

Menteri Arifin mengeluarkan Keputusan Menteri ESDM Nomor 62.K/12/MEM/2020 tentang Formula Harga Dasar dalam Perhitungan Harga Jual Eceran Jenis BBM Umum Jenis Bensin dan Minyak Solar yang Disalurkan Melalui Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum dan Stasiun Pengisian Bahan Bakar Nelayan.

Pada aturan itu, badan usaha menetapkan harga jual dalam satu bulan menggunakan acuan rata-rata harga Mean Oil Platts Singapore (MOPS) atau Argus periode tanggal 25 pada dua bulan sebelumnya sampai dengan tanggal 24 satu bulan sebelumnya. MOPS sendiri merupakan patokan harga BBM yang dikeluarkan oleh sebuah lembaga khusus di Singapura.

"Kalau kami tanyakan ke Pak Menteri, formula baru ini memihak ke rakyat atau pengusaha? Kenapa yang sejak 2008-2014 berdasarkan crude dunia tiba-tiba pada 1 April 2020 diubah berbasis MOPS? Bukankah MOPS adalah kesepakatan pedagang minyak di Singapura?" tuturnya.

Ia menilai formulasi harga BBM baru ini justru membebani rakyat. Seharusnya, kata dia, rakyat bisa menikmati sedikit keringanan harga di tengah pandemi yang menekan ekonomi masyarakat. Bahkan, ketika bertanya ke Pertamina, manajemen perusahaan pelat merah itu justru melemparkan jawaban kepada Kementerian ESDM sebagai regulator.

"Ini terus terang kami banyak ditanya masyarakat, kasihan masyarakat seharusnya harga BBM sudah turun sejak awal 2020 paling akhir Februari 2020, jadi rakyat seharusnya banyak menikmati harga BBM murah," ucapnya.

Anggota Komisi VII Fraksi PKS Mulyanto menilai secara logika Pertamina sudah seharusnya menurunkan kembali harga BBM pada Maret lalu.

"Logikanya Januari-Februari sudah turunkan harga BBM, padahal saat itu harga minyak dunia turun sedikit, lalu Maret harga jatuh lebih tajam sehingga harusnya turun lagi harga BBM)," ucapnya.

Sebelumnya, Arifin mengaku masih mencermati harga minyak mentah dunia. Pernyataan tersebut disampaikan guna menanggapi usulan penurunan harga Bahan Bakar Minyak (BBM) lantaran harga minyak dunia anjlok akibat pandemi.

"Kami masih mencermati perkembangan dari harga terutama pada Mei dan Juni ini. Pemerintah terus memantau perkembangan minyak dunia yang belum stabil dan memiliki volatilitas tinggi," ujarnya dalam rapat virtual bersama Komisi VII DPR, Senin (4/5).

Selain itu, ia mengaku pemerintah masih menunggu realisasi pemotongan produksi minyak global. Seperti diketahui, Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya termasuk Rusia memangkas produksi sebesar 9,7 juta barel per hari (bph) untuk Mei dan Juni. Selanjutnya, pemotongan produksi diturunkan menjadi 7,7 juta bph pada Juli-Desember, dan 5,8 juta bph di Januari-April 2021.

Menurut Arifin, harga minyak global biasanya akan balik arah menguat (rebound) dalam kurun waktu tiga bulan dalam periode krisis. Ia mencontohkan krisis 2008 harga minyak anjlok sampai US$38 per barel namun mampu kembali stabil di US$70 per barel. Berkaca dari contoh tersebut, ia memprediksi harga minyak mentah mampu kembali menguat.

"Kami sendiri perkirakan harga akan rebound pada kisaran US$40 per barel di akhir tahun," katanya. (tim)

Sumber: cnn
Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Rabu, 11 Maret 2020 22:53 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Keindahan alam di Jawa Timur adalah potensi wisata yang luar biasa. Salah satunya, Taman Wisata Genilangit di Kecamatan Poncol, Kabupaten Magetan. Gubernur Jatim, Khofifah Indar Parawansa datang langsung ke ikon wisata di...
Rabu, 01 Juli 2020 18:44 WIB
Oleh Fandi Akhmad Yani (Gus Yani)*Kring... Kring.. Kring.. "Hallo Pak Ketua". Terdengar suara lirih dari depan kantor DPRD Gresik saat saya keluar dari kantor. Adalah Mbah Amang Genggong. Sudah menjadi kebiasaannya setiap kali melintas di depan ged...
Rabu, 24 Juni 2020 23:47 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*25. Walabitsuu fii kahfihim tsalaatsa mi-atin siniina waizdaaduu tis’aanDan mereka tinggal dalam gua selama tiga ratus tahun dan ditambah sembilan tahun.26. Quli allaahu a’lamu bimaa labitsuu lahu ghaybu als...
Jumat, 03 Juli 2020 22:23 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat...