Selasa, 31 Maret 2020 00:04

Tafsir Al-Isra 81: Zonasi, Menangiskan Banyak Orang

Kamis, 20 Februari 2020 11:01 WIB
Editor: Redaksi
Tafsir Al-Isra 81: Zonasi, Menangiskan Banyak Orang
Ilustrasi.

Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*

81. Waqul jaa-a alhaqqu wazahaqa albaathilu inna albaathila kaana zahuuqan

Dan katakanlah, “Kebenaran telah datang dan yang batil telah lenyap.” Sungguh, yang batil itu pasti lenyap.

TAFSIR AKTUAL

Ayat kaji 80 dan 81 menasihati kita agar mengawali tugas dengan baik dan mengakhirinya dengan baik. Dituntut yakin dan sungguhan dalam berbuat baik, karena semua yang baik-baik itu akan melahirkan kebaikan, sekaligus menghancurkan keburukan.

Hari-hari ini sedang masanya PPDB, di mana beberapa wali menangis, emosi, mengumpat, berkata-kata kecewa perkoro sitem zonasi yang diterapkan Kementerian Pendidikan. Zonasi tidaklah buruk mutlak, tapi praktiknya kali ini sangat meresahkan masyarakat.

Di Bali, 500 calon siwa yang sudah mendaftar online harus daftar ulang, karena data hilang. Sementara di Ponorogo, sebuah sekolahan negeri sekarat, hanya ada 5 pendaftar. Anak yang pinter tidak bisa sekolah di sekolahan "pinter" dan sebagainya.

Keresahan membeludak dan merata, hingga presiden bertambah pusing. Belum beres mikir sengketa pilpres, menterinya membuat gara-gara. Demi citranya, pak presiden - lalu - menegur menteri. Biasa, setelah ada keributan, keresahan dan protes baru pemerintah ngelilir menanggapi. Kuota ditambah dan aturan sedikit diperbaiki, tapi tetap tidak menyelesaikan masalah. Pertanyaannya, yang nggak genah mengurus pendidikan ini siapa?

Di negara maju memang ada sistem zonasi, tapi semua sekolahan merata dan berkualitas, baik kurikulum, pengajar, manajemen, sarana dll. Sehingga anak didik melanjutkan ke sekolah negeri terdekat pasti pas dan pasti puas. Sementara sekolah swasta favorit tetap ada.

Zonasi bertujuan menglihangkan sekat prestisius yang dibangun oleh opini publik, seperti sekolah favorit, unggulan, plus, dan lain-lain, tetapi dalam aplikasinya tidak bisa hanya dengan main "meteran" begitu. Infrastruktur wajib dibangun lebih dahulu. Ini menteri tidak mau belajar dari kebijakannya kemarin yang meresahkan banyak kalangan dan ternyata "gagal", yakni ketika menerapkan full days school. Orang beriman itu tidak boleh tersengat serangga dalam lobang yang sama.

Apa tidak bisa, negeri ini punya pakem pendidikan ini didefinif kayak di negara-negara maju. Siapa pun menterinya tidak boleh seenaknya mengubah. Maka, khusus menteri pendidikan, baiknya independen, tidak terpengaruh politik dan pasti bisa diatur.

Memang memuakkan, ganti menteri, ganti kebijakan, dan semuanya tidak tuntas. Ada kurikulum model ini dan model itu, ber-basic ini dan itu, bahkan sekolah berstandar internasional. Sekarang? Zonasi adalah salah satu ikhtiar memeratakan sekolah berkualitas di negeri ini. Kita sempurnakan. Semoga pak menteri mengakhiri masa jabatannya dengan baik seperti anjuran ayat kaji di atas. 

*Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag adalah Mufassir, Pengasuh Rubrik Tafsir Alquran Aktual HARIAN BANGSA, dan Pengasuh Pondok Pesantren Madrasatul Qur’an (MQ), Tebuireng, Jombang.

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Rabu, 11 Maret 2020 22:53 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Keindahan alam di Jawa Timur adalah potensi wisata yang luar biasa. Salah satunya, Taman Wisata Genilangit di Kecamatan Poncol, Kabupaten Magetan. Gubernur Jatim, Khofifah Indar Parawansa datang langsung ke ikon wisata di...
Sabtu, 28 Maret 2020 14:13 WIB
Oleh: M Cholil NafisSaat saya wawancara di TV atau radio banyak pertanyaan tentang hadits yang menyebutkan bahwa orang yang meninggalkan jum’atan tiga kali berturut-turut jadi keras hatinya bahkan ada yang menyebut kafir dan wajib bersyahadat kemba...
Sabtu, 28 Maret 2020 23:26 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*85. Wayas-aluunaka ‘ani alrruuhi quli alrruuhu min amri rabbii wamaa uutiitum mina al’ilmi illaa qaliilaan.Dan mereka bertanya kepadamu (Muhammad) tentang ruh. Katakanlah, “Ruh itu termasuk urusan Tuhanku,...
Jumat, 20 Maret 2020 00:31 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, MA. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<&...