Kamis, 09 Juli 2020 05:47

​Halima Aden, 'Pembantu Rumah Tangga' yang Menjadi Model Berjilbab Hiasi Sampul Vogue

Minggu, 09 Februari 2020 22:31 WIB
Editor: Choirul
​Halima Aden,
Seksi. foto: the guardian

BANGSAONLINE.com – Halima Aden, adalah model berjilbab pertama, yang bisa menembus menjadi cover Vogue. “Mode sebagai kekuatan untuk perubahan. Jilbab adalah bagian dari identitas saya,” kata dia.

Meski sudah tujuh bulan berkarir di dunia modeling, dia masih bekerja paruh waktu sebagai pembantu rumah tangga di St Cloud.

Halima Aden, yang saat itu berusia 19 tahun, menjadi kontestan pertama dalam kontes kecantikan Miss USA 2016 yang mengenakan jilbab dan burkini. Dia menarik perhatian legenda mode Prancis Carine Roitfeld.

Tahun berikutnya, dia menjadi model pertama yang mengenakan jilbab menandatangani kerja sama dengan agen model global, IMG, dan kemudian yang pertama berjalan di pekan mode New York, untuk Yeezy, merek Kanye West.

Dia juga menjadi model pertama yang mengenakan jilbab di sampul Vogue - dua kali (Vogue Arabia pertama, kemudian Vogue Inggris) - dan segera setelah itu sebuah tembakan baju renang Sports Illustrated menyusul.

Pada saat itu dia sudah menjadi duta besar Unicef, dan menjadi narasumber tentang keragaman dalam industri fashion. Pada 2017 dia memberikan ceramah TED pertama di sebuah kamp pengungsi di Kakuma, Kenya. Teen Vogue ikut bersamanya.

Dalam wawancara dengan guardian di sebuah hotel di dekat King's Cross, dia ditanya apakah melelahkan menjadi yang serba pertama dalam berbagai acara, serta memikul beban perwakilan.

"Seseorang harus," kata Aden. "Aku ingin saudara perempuanku, keponakan perempuanku, bahkan keponakan-keponakanku untuk melihat representasi seseorang yang mengenakan jilbab dengan cara modern,” tambah dia.

Meskipun ia sangat terlihat sebagai tokoh mode, serba hitam - payet dan renda brokat, sepatu stiletto setinggi lutut - ia tampak lebih muda dari 22 tahun. Tetapi pada topik keragaman, representasi dan keberlanjutan, dia berbicara dengan penuh semangat dan keyakinan. Dia telah mengatakan di masa lalu bahwa, tumbuh di AS: "Satu-satunya yang saya lihat seorang berjilbab adalah di CNN."

Fakta bahwa ia telah memiliki karir global dalam bidang fashion adalah bukti bahwa industri ini semakin terbuka terhadap keragaman. Aden adalah model yang mungil, dan penduduk Minnesota, yang jauh dari ibu kota industri New York, London, Paris, atau Milan.

"Dan fakta bahwa saya dapat menghiasi sampul majalah ini dan mengenakan jilbab, menjadi diri saya, memiliki identitas saya, memakainya dengan bangga ... Saya pikir fashion melakukan pekerjaan yang indah."

Aden sekarang memiliki koleksi jilbab 47 potong miliknya, Halima x Modanisa, dan jilbabnya ditetapkan tidak dapat dinegosiasikan dalam kontraknya dengan IMG. "Ini bagian besar dari identitas saya," katanya. “Saya adalah satu-satunya gadis yang mengenakan jilbab.”

Ketika dia memasuki kontes Miss Minnesota USA pada tahun 2016, sebagai mahasiswa baru di St Cloud State University, Aden mengatakan kepada media lokal bahwa dia ingin mewakili wanita Muslim. "Jilbab adalah simbol yang kita kenakan di kepala kita," katanya. "Tapi aku ingin orang tahu bahwa itu adalah pilihanku."

Dan masuk 15 besar di kontes itu ditawari beasiswa. Apakah Aden berpikir dia akan menang? "Tidak, Tuhan, tidak." dia tertawa. “Tapi masuk 15 besar? Saya pikir saya bisa melakukan itu," tambahnya.

Ibu Aden sangat menentang dia memasuki kontes, dengan alasan itu akan mengalihkan perhatian dari studinya, dan bahwa burkini dua potong itu terlalu minim.

Meskipun mereka sepakat terkait advokasi dan bekerja dengan Unicef, kadang-kadang mereka merasa seperti berasal dari dua budaya yang berbeda. Dia tidak memberi tahu ibunya tentang pemotretan Sports Illustrated "sampai tiba di kios koran".

Dia juga dikritik oleh anggota komunitas Muslim yang melihat melihat dunia model adalah haram. “Sangat menakutkan untuk menempatkan diri saya, karena saya tidak tahu apakah saya akan mendapat balasan, atau seberapa buruk itu akan terjadi,” katanya.

Dua hari sebelum kontes, Aden hampir mundur. Tetapi ketika dia mengatakan kepada surat kabar pada saat itu: "Kamu jangan biarkan menjadi orang pertama yang menghentikanmu." Dia akhirnya dia masuk semi-final, "Dan kemudian IMG datang.”

Sorotan global pada Aden menarik perhatian Carine Roitfeld, yang menerbangkannya ke New York untuk mengambil foto sampul CR Fashion Book bersama Gigi Hadid, Paris Jackson dan fotografer legendaris Mario Sorrenti.

Aden pun meminta selfie dengan Gigi. Akan tetapi, untuk Sorrenti, dia harus mencarinya di Google.

Arahannya kepadanya, "Beri aku seksi", dia tampaknya sedikit malu untuk mengatakan. “Saya tidak tahu istilah mode, saya tidak tahu fotografer. Saya seorang gadis Minnesota - kota yang sangat kecil. "Bahkan setelah menandatangani kontrak dengan IMG, ia menonton semua seri Banks America's Next Top Model untuk berlatih . 

Saat tampil sebagai pembicara di Vogue.

.

Selfie dengan Gigi Hadid dan Paris Jackson.

.

Sumber: the guardian
Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Rabu, 11 Maret 2020 22:53 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Keindahan alam di Jawa Timur adalah potensi wisata yang luar biasa. Salah satunya, Taman Wisata Genilangit di Kecamatan Poncol, Kabupaten Magetan. Gubernur Jatim, Khofifah Indar Parawansa datang langsung ke ikon wisata di...
Rabu, 01 Juli 2020 18:44 WIB
Oleh Fandi Akhmad Yani (Gus Yani)*Kring... Kring.. Kring.. "Hallo Pak Ketua". Terdengar suara lirih dari depan kantor DPRD Gresik saat saya keluar dari kantor. Adalah Mbah Amang Genggong. Sudah menjadi kebiasaannya setiap kali melintas di depan ged...
Rabu, 24 Juni 2020 23:47 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*25. Walabitsuu fii kahfihim tsalaatsa mi-atin siniina waizdaaduu tis’aanDan mereka tinggal dalam gua selama tiga ratus tahun dan ditambah sembilan tahun.26. Quli allaahu a’lamu bimaa labitsuu lahu ghaybu als...
Jumat, 03 Juli 2020 22:23 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat...