Minggu, 22 September 2019 17:58

Beredar Surat Tukar Menukar TKD Candiwates, Mantan Kades Akui Cacat Hukum

Rabu, 11 September 2019 22:14 WIB
Editor: Revol Afkar
Wartawan: M. Andy Fachrudin
Beredar Surat Tukar Menukar TKD Candiwates, Mantan Kades Akui Cacat Hukum
Fotokopi surat tukar menukar TKD Candiwates yang beredar di masyarakat.

KOTA PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Warga Desa Candiwates Kecamatan Prigen Kabupaten Pasuruan diresahkan dengan beredarnya fotokopi surat pernyataan tukar menukar Tanah Kas Desa (TKD) di desa setempat.

Dalam surat tersebut tertera tukar menukar TKD Candiwates dengan tanah milik Riyanto warga Sumbergedang Kecamatan Pandaan Kab. Pasuruan.

Kepala Desa Candiwates Achmad Irvan saat dikonfirmasi membenarkan beredarnya fotokopi surat pernyataan tukar menukar TKD yang menyebar di masyarakat. Ia menjelaskan, isi surat pernyataan itu tukar menukar TKD Candiwates seluas 294M², Petok D/SPPT Nomor1405Persil S-36 terletak di Desa Candiwates, ditukar dengan tanah pengganti hak milik atas nama Riyanto (56) seluas  sekira 580M², Petok D/SPPT Nomor 1165 Persil S - 20 a terletak di Desa Candiwates.

Pertukaran TKD itu terjadi saat kades dijabat oleh Sultoni Sultoni Arifin.

"Saya jelaskan kepada warga yang tanya, tanah kas desa itu benar tukar guling. Terkait proses tukar menukar tidak saya jelaskan, karena saya tidak tahu," kata Achmad Irvan.

Terpisah, saat dikonfirmasi, Sultoni Arifin membenarkan adanya tukarg guling TKD seluas 294M² saat kepemimpinannya. Namun, ia mengakui proses tukar guling TKD Candiwates dengan tanah milik Riyanto itu cacat hukum, meski anah peangganti memang lebih luas besar dengan perbandingan 1x1,5.

"Ngajeng Griyo tanah bengkoknya. Realisasi. Kalau kemarau tidak dapat ditanami. Sedangkan status pada waktu itu belum masukan di leter C," kata Sultoni.

Sultoni juga mengungkapkan, bahwa sejatinya mekanisme dalam proses tukar guling bahwa lahan penggantinya harus kelas 1 dan bisa ditanami minimal 1 tahun 3 kali. "Kalau memang prosesnya salah saya minta maaf. Dan, saat ini belum diajukan. Sedangkan tanah pengganti rencana akan dibuat kuburan," kata Sultoni.

Dia juga mengungkapkan bahwa tukar guling itu pernah dilakukan rapat persetujuan BPD, dengan rencana perluasan makam mbelembem. "Saat itu proses masuk ke pemutihan buku c pada tahun 2004. Kalo menurut saya, kalok cacat hukum, iya saya memang cacat hukum," tukas Sultoni. (maf/rev)

Bandeng Jelak Khas Kota Pasuruan yang Tinggi Protein, Yuk Makan Ikan!
Minggu, 28 April 2019 01:01 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Kali ini Shania Indira Putri, Duta Gemarikan Kota Pasuruan, melihat lebih dekat bagaimana proses pemanenan ikan Bandeng Jelak khas Kota Pasuruan. Sekali panen, ikan ini air tawar ini bisa menghasilkan 600 hingga 120...
Jumat, 23 Agustus 2019 22:22 WIB
NGAWI, BANGSAONLINE.com - Masyarakat Kabupaten Ngawi dan sekitarnya kini sedang gandrung dengan destinasi wisata baru di Desa Bringin, Kecamatan Bringin, Ngawi. Di mana, salah satu obyek wisata yang dikenal dengan nama 'Jurang Krowak' banyak men...
Rabu, 11 September 2019 18:57 WIB
Oleh: Em Mas'ud Adnan*Indonesia – terutama Jawa Timur – memang sepotong taman surga. Tanah subur, pohon rimbun, air mengalir dan gunung bertebaran menghiasi alam. Indah luar biasa. Masih ditambah satu anugerah lagi: keajaiban alam!Lihatlah blue...
Minggu, 22 September 2019 14:32 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag63. Qaala idzhab faman tabi’aka minhum fa-inna jahannama jazaaukum jazaa-an mawfuuraanDia (Allah) berfirman, “Pergilah, tetapi barang siapa di antara mereka yang mengikuti kamu, maka sungguh, neraka Jahanamla...
Minggu, 22 September 2019 14:08 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...