Minggu, 18 Agustus 2019 04:48

​Menyesal, Mantan Teroris Nasir Abbas Testimoni di PP Amanatul Ummah

Jumat, 02 Agustus 2019 23:09 WIB
Editor: Em Mas'ud Adnan
Wartawan: Tim
​Menyesal, Mantan Teroris Nasir Abbas Testimoni di PP Amanatul Ummah
Para perwira polisi dari Mabes Polri dan Polda Jatim foto bersama dengan Dr. KH. Asep Saifuddin Chalim, MA dan para santri PP Amanatul Ummah Pacet Mojokerto Jawa Timur, Kamis (1/8/2019). foto: BANGSAONLINE.com

MOJOKERTO, BANGSAONLINE.com - Sejumlah perwira menengah Mabes Polri dan Polda Jatim bersilaturahim ke Pondok Pesantren Amanatul Ummah Pacet Mojokerto Jawa Timur, Kamis (1/8/2019). Mereka menyosialisasikan tentang bahaya radikalisme dan terorisme di depan ribuan santri Pondok Pesantren Amanatul Ummah yang diasuh Dr. KH. Asep Saifuddin Chalim, MA.

Para perwira menengah itu, antara lain: Kombes Pol Rudi Haryanto, Kasubdit Bintibsos Ditbintibmas Korbinmas Baharkam Polri dan Kompol Mayendra, anggota Densus AT 88 Mabes Polri. Sedang dari Polda Jatim adalah AKBP Iwan Setyawan, Dirbinmas Polda Jatim dan AKBP Soenardi, Kasubdit Bintibluh.

(Dr KH Asep Saifuddin Chalim saat menerima para perwira menengah di ruang tamu kediamannya di PP Amanatul Ummah Pacet Mojokerto, Kamis (1/8/2019). foto: BANGSAONLINE.com) 

Dalam acara bertajuk “Program Quick Wins Kegiatan 4 Silaturahmi Kamtibmas Keluarga Besar Polisi” itu mereka membawa mantan pelaku teror yang kini sudah sadar yaitu Nasir Abbas untuk “testimoni” di depan ribuan santri yang memadati Masjid Raya KH Abdul Chalim.

(Nasir Abbas. Foto: BANGSAONLINE.com)

Kiai Asep Saifuddin Chalim, pengasuh Pondok Pesantren Amanatul Ummah menyambut hangat kehadiran mereka. Menurut Kiai Asep, pengetahun tentang radikalisme dan terorisme ini sangat penting bagi para santri agar mereka terhindar dari sikap-sikap radikal yang menjadi bibit terorisme.

Kiai miliarder yang dikenal dermawan itu mengingatkan bahwa porakporandanya Syiria, Afghanistan, Irak dan negara-negara lainnya akibat radikalisme. Ia berharap negara Indonesia tidak mengalami nasib seperti negara-negara itu. “Wana’udzubillahi mindzalik,” kata Kiai Asep yang ketua umum Persatuan Guru Nahdlatul Ulama (Pergunu) Pusat itu.

Para santri, tegas Kiai Asep, harus cerdas, pandai, kreatif, berakhlak, dan bertaqwa. Karena itu ia minta agar “testimoni” mantan teroris Nasir Abbas dicatat baik-baik agar santri tidak terjebak radikalisme. Menurut dia, para santri kelak harus menjaga NKRI dan Pancasila. Karena itu ia minta semua “testimoni” Nasir Abbas dicatat baik-baik. “Nabi Muhammad berpesan kepada sahabat Bilal jangan pernah berpisah dengan buku dan bolpoin,” pinta Kiai Asep Saifuddin Chalim yang memiliki 10.000 santri itu.

TERPERANGKAP TERORISME SEJAK REMAJA

Nasir Abbas mengaku terjebak terorisme sejak remaja gara-gara pemahaman agama yang dangkal. “Saya lahir di Singapura tapi besar di Malaysia,” kata Nasir Abbas menceritakan awal kehidupan pribadinya. Saat berusia 16 tahun ia bertemu dengan orang Indonesia di Malaysia. Yaitu Ustad Abu Bakar Ba’asyir, yang kini dipenjara karena keterlibatannya dalam aksi terorisme. “Saya ketemu kiai tapi kiai tidak benar,” kata Nasir Abbas menyesal.

Hubungan intensif dengan Ba’asyir ini membuat Nasir Abbas terbius. “Umur 18 tahun saya dikirim ke wilayah konflik di Afghanistan oleh Utadz Ba’asyir,” katanya sembari menegaskan bahwa itu terjadi pada tahun 1987.

Nasir Abbas berada di Afghanistan selama 6 tahun. Ia mengaku diajari cara menggunakan senjata dan merakit bom. Sejak itu ia menjadi teroris yang ditugasi ke beberapa negara dengan nama yang berubah-ubah. “Saya ada di mana, selalu berubah nama. Karena gerakan ini gerakan bawah tanah,” katanya.

Menurut dia, cukup banyak orang yang ia rekrut jadi teroris. Ia menyebut Muchlas yang tak lain adik iparnya. Begitu juga Imam Samudra dan Amrozi. Tiga nama itu terlibat kasus bom Bali pada 2002 dan divonis hukum mati. Kini mereka telah meninggal semua. “Murid saya Imam Samudra, guru saya Ustadz Ba’asyir,” katanya.

Menurut Nasir Abbas, anak-anak remaja yang ia rekrut terbius doktrin agama yang salah. “Mereka (teroris) meyakini bahwa membunuh itu dapat pahala. Merusak dapat pahala. Mereka bilang Allah memerintahkan kita jadi teroris,” katanya.

Bahkan para teroris itu, menurut Nasir Abbas, menafsirkan ayar-ayat al-Quran sesuai kepentingan mereka. Ia mencontohkan surat al-Anfal ayat 60. “Kata turhibuna yang artinya menggentarkan musuh oleh mereka (teroris) diartikan teror,” tutur Nashir Abbas.

Karena itu Nasir Abbas minta agar santri cerdas dalam memahami agama. “Jangan seperti saya, hanya ikut-ikutan saja. Santri harus cerdas seperti yang disampaikan kiai tadi,” kata Nasir Abbas. (tim)

Bandeng Jelak Khas Kota Pasuruan yang Tinggi Protein, Yuk Makan Ikan!
Minggu, 28 April 2019 01:01 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Kali ini Shania Indira Putri, Duta Gemarikan Kota Pasuruan, melihat lebih dekat bagaimana proses pemanenan ikan Bandeng Jelak khas Kota Pasuruan. Sekali panen, ikan ini air tawar ini bisa menghasilkan 600 hingga 120...
Jumat, 09 Agustus 2019 19:52 WIB
KEDIRI, BANGSAONLINE.com - Kabupaten Kediri memiliki destinasi wisata baru bernama Dewi Cemara. Obyek wisata berbasis pertanian dan peternakan di Desa Kedung Malang, Kecamatan Papar, Kabupaten Kediri ini telah diresmikan oleh Gubernur Jawa Timur...
Minggu, 11 Agustus 2019 17:36 WIB
Oleh: Em Mas’ud AdnanPeta politik Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) di Kota Surabaya kembali berubah. Awalnya ada tiga kekuatan kubu politik di internal PDIP Kota Surabaya. Kubu Wihsnu Sakti Buana (wakil wali kota Surabaya), Bambang...
Kamis, 18 Juli 2019 13:54 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag57. Ulaa-ika alladziina yad’uuna yabtaghuuna ilaa rabbihimu alwasiilata ayyuhum aqrabu wayarjuuna rahmatahu wayakhaafuuna ‘adzaabahu inna ‘adzaaba rabbika kaana mahtsuuraanOrang-orang yang mereka seru itu, ...
Sabtu, 17 Agustus 2019 11:29 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...