Senin, 17 Juni 2019 09:14

Di Hadapan Gubernur, Wali Kota Kediri Sampaikan Visi dan Misi

Jumat, 03 Mei 2019 21:46 WIB
Editor: Revol Afkar
Wartawan: Arif Kurniawan
Di Hadapan Gubernur, Wali Kota Kediri Sampaikan Visi dan Misi
WaliK ota Kediri Abdullah Abu Bakar saat menyampaikan visi dan misi di hadapan Gubernur Jawa Timur, wakil rakyat, kepala OPD, forkopimda di kantor DPRD Kota kediri.

KEDIRI, BANGSAONLINE.com - Wali Kota dan Wakil Wali Kota Kediri Abdullah Abu Bakar-Lilik Muhibbah menyampaikan visi-misi di hadapan Gubernur Jawa Timur Khofifah Indah Parawansa dan anggota DPRD Kota Kediri, Jumat (3/5), bertempat di Kantor DPRD Kota Kediri.

Visi yang diusung pasangan Mas Abu-Ning Lik di periode kedua ini adalah Kota Kediri Unggul dan Makmur dalam Harmoni. Visi tersebut juga didukung empat misi. Di antaranya, Mewujudkan tata kelola pemerintahan yang bersih, transparan dan berintegritas berorientasi pada pelayanan prima dan teknologi informasi; Mewujudkan SDM yang berkualitas dan berdaya saing berbasis nilai agama dan budaya; Memperkuat perekonomian daerah yang berbasis potensi unggulan daerah dan pengembangan ekonomi kreatif yang berkeadilan; serta Mewujudkan Kota Kediri yang aman, nyaman, dan berwawasan lingkungan yang berkelanjutan.

Dalam mewujudkan visi dan misi tersebut, Mas Abu-Ning Lik memiliki sepuluh program unggulan. Yakni, Prodamas Plus, Service City Card, Open and Clean Government, asuransi kesehatan universal, Home Care, kondisi darurat lansia dan balita, pendidikan gratis dan berkualitas, pengembangan usaha milik RW atau koperasi RW, penciptaan 15.000 wirausaha baru, 1 kelurahan 1 RTH dan Kampung Keren (kreatif dan independen).

Selain itu, Mas Abu menyebutkan tantangan pembangunan Kota Kediri tahun 2019-2024. Seperti, peningkatan IPM Kota Kediri menjadi tiga tertinggi di Jawa Timur, menyongsong pembangunan tol Kediri-Nganjuk dan Bandara Kediri untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat, mewujudkan pembangunan ring road Kota Kediri, mendorong terwujudnya Jembatan Mrican untuk mengurangi kemacetan, mewujudkan Kota Kediri yang bersih, indah, nyaman dan berwawasan lingkungan.

Kemudian percepatan penurunan kemiskinan, percepatan pengurangan pengangguran, pelaksanaan Prodamas Plus yang baik untuk mendorong percepatan pembangunan dan pemerataan pembangunan di Kota Kediri, serta peningkatan level smart city.

"Ke depan kami akan mengejar IPM di Kota Kediri menjadi tiga besar di Jawa Timur. Kita akan melakukannya step by step. Kami ingin mewujudkan bahwa sumber daya manusia di Kota Kediri baik human development indeks-nya, pendidikan ataupun kesehatannya sangat baik," ujarnya.

Untuk perencanaan pembangunan, lanjut Mas Abu, tentunya akan menyesuaikan dengan rencana pembangunan nasional maupun Jawa Timur. "Nanti ke depan akan banyak rekonsiliasi RPJM kami, Provinsi Jawa Timur, dan Nasional. Yang paling urgent adanya exit tol dan airport. Dan nantinya UB serta universitas lain akan berkembang pesat dan semakin banyak investor," jelasnya.

Mengenai ring road, Mas Abu menambahkan sedang menawarkan rencana tersebut ke pemerintah pusat. Karena kalau Kota Kediri saja belum mampu untuk membangun ring road.

Dalam kesempatan ini, Wali Kota berusia 39 tahun ini juga menuturkan capaian yang telah diraih Kota Kediri selama tahun 2014-2019. "Selama periode pertama, Pemerintah Kota Kediri telah berhasil mencapai target kinerja RPJMD Kota Kediri. Hal ini terlihat dari beberapa indikator makro pembangunan mengalami peningkatan di antaranya: Indeks reformasi birokrasi mencapai 76,69%, Indeks kepuasan masyarakat sebesar 3,25 atau 80,98, Indeks Kualitas Lingkungan Hidup sebesar 58,29 yang telah melampaui target dari tahun 2018 sebesar 55,7, Indeks kota layak huni sebesar 63,97 yang melampaui target tahun 2018 sebesar 63,94, Indeks Pembangunan Manusia (IPM) mencapai 77,13.

Selain itu, Tingkat kemiskinan turun menjadi 7,68%, Indeks kerukunan antar umat beragama sebesar 3,76% yang melampaui target tahun 2018 sebesar 2,85%, Pertumbuhan ekonomi dengan tembakau mencapai 5,14%, pertumbuhan ekonomi non industri tembakau mencapai 7,02%, Tingkat pengangguran terbuka turun menjadi 3,63% di tahun 2017.

Kemudian, selama lima tahun terakhir indeks GINI Kota Kediri kategori rendah pada tahun 2017 yaitu 0,4. Inflasi Kota Kediri juga rendah sebesar 1,97%. Berdasarkan opini BPK dalam hal pengelolaan keuangan, Kota Kediri berhasil memperoleh WTP selama 4 tahun dari tahun 2014-2017. Di tahun 2018 nilai SAKIP di Kota Kediri mencapai BB. Kawasan kumuh di Kota Kediri turun dari 69,1 hektar tahun 2015 menjadi 5,44 hektar dari luas Kota Kediri pada tahun 2018," urainya.

Hadir dalam kegiatan ini pula Jajaran OPD Pemprov Jatim, Forkopimda Kota Kediri, Sekretaris Daerah Kota Kediri, Ketua dan anggota DPRD Kota Kediri, Ketua TP PKK, Tokoh Agama dan Masyarakat Kota Kediri serta Kepala OPD di lingkungan Pemerintah Kota Kediri. (rif/rev)

Bandeng Jelak Khas Kota Pasuruan yang Tinggi Protein, Yuk Makan Ikan!
Minggu, 28 April 2019 01:01 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Kali ini Shania Indira Putri, Duta Gemarikan Kota Pasuruan, melihat lebih dekat bagaimana proses pemanenan ikan Bandeng Jelak khas Kota Pasuruan. Sekali panen, ikan ini air tawar ini bisa menghasilkan 600 hingga 120...
Selasa, 26 Maret 2019 21:54 WIB
MADIUN, BANGSAONLINE.com - KAI Daop 7 ajak beberapa wartawan wilayah Madiun, mulai dari wartawan cetak, online, dan televisi, ke tempat bangunan bersejarah Lawang Sewu dan Stasiun Ambarawa, Selasa (26/3). Kegiatan ini dilakukan selama dua hari (25-26...
Jumat, 31 Mei 2019 21:16 WIB
Penulis: Nabrisi Rohid*Tahapan Pemilu 2019 sudah berjalan lebih dari setahun. Pada 21 Mei 2019 dini hari, KPU telah menetapkan pemenang dalam Pemilu tahun ini. Setelah itu, muncullah berbagai gerakan untuk menolak hasil Pemilu. Gerakan tersebut dikem...
Minggu, 09 Juni 2019 23:32 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag53. Waqul li’ibaadii yaquuluu allatii hiya ahsanu inna alsysyaythaana yanzaghu baynahum inna alsysyaythaana kaana lil-insaani ‘aduwwan mubiinaan.Dan katakanlah kepada hamba-hamba-Ku, “Hendaklah mereka mengu...
Dr. KH. Imam Ghazali Said.
Sabtu, 08 Juni 2019 16:07 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...