Rabu, 16 Oktober 2019 12:48

​Kue Lumpur Muda-mudi Kini Hadir di Tuban

Minggu, 17 Maret 2019 15:56 WIB
Editor: Yudi Arianto
Wartawan: Suwandi
​Kue Lumpur Muda-mudi Kini Hadir di Tuban
Kue lumpur muda-mudi jaya saat diolah.

TUBAN, BANGSAONLINE.com - Bagi masyarakat Tuban yang suka kuliner jajanan kue lumpur tidak perlu jauh-jauh pergi keluar kota. Sebab, di wilayah yang dijuluki Bumi Wali saat ini sudah ada gerai Kue Lumpur Muda-mudi Jaya Sidoarjo Cabang Tuban.

Meski baru dilaunching, toko kue lumpur yang berada di Jalan Basuki Rahmat nomor 229 Tuban tersebut sudah diserbu konsumen. Bahkan, para konsumen rela mengantri demi mendapatkan kue ciptaan Puki Ernawati tersebut.

"Gak mahal mas dan rasanya gak terlalu manis. Saya beli original dan keju, memang rasanya enak," ujar Maria, warga Tuban Kota seusai membeli 4 kotak Kue Lumpur Muda-Mudi Jaya itu pada Minggu (17/3).

Perempuan kelahiran Medan, Sumatera ini mengaku sudah sering belanja kue lumpur Muda-Mudi. Setiap kali pergi ke luar kota bersama keluarga, ia selalu mampir di cabang Gresik.

"Jadi ya bersyukur di Tuban sekarang ada kue lumpur Muda-Mudi Jaya. Jadi gak jauh-jauh belinya," ucap Ibu paruh baya ini.

Sementara itu, SPV Kue Lumpur Muda-mudi Jaya Sidoarjo Cabang Tuban, Waris Wahono menerangkan, di gerai ini terdapat beberapa rasa yang disediakan. Mulai rasa original, coklat, nangka, green tea, keju, durian, kelapa, siwalan, jahe, waluh, dan kopi.

"Namun, kalau di Tuban andalan kami selain original kita menyediakan kue lumpur siwalan dan waluh," terang Waris.

Setiap hari, gerai kue lumpur Muda-Mudi Jaya cabang Tuban mampu menghabiskan telur 50 kilogram dan tepung terigu 20 kilogram. Waris menjamin kue lumpur Muda-Mudi Jaya berbeda dengan milik orang lain. Pasalnya, cara memasaknya menggunakan tumpuan arang yang dibakar. 

Adapun harganya bervariasi, untuk original Rp 2.500 per biji atau 1 boks isi 10 biji sebesar Rp 25.000. Sementara, untuk kue lumpur yang dengan varian rasa dihargai Rp 3.000 per biji atau Rp 30.000 per kotak.

"Menu wajib kita orginal sama kelapa, dan yang pasti kita tidak meninggalkan rasa khas dari lokal daerah," paparnya.

Terpisah, owner atau pemilik Kue Lumpur Muda-mudi Jaya Sidoarjo, Puki Ernawati mengungkapkan, kue lumpur muda-mudi di Tuban ini merupakan cabang yang keempat setelah Sidoarjo, Malang, dan Gresik. Keberadaan cabang Tuban ini diharapkan dapat mendekatkan diri dengan pelanggan yang ada di Tuban, Bojonegoro, Lamongan dan sekitarnya termasuk Rembang, Jawa Tengah.

"Kami akui memang awalnya pelanggan yang meminta kami hadir di sini, jadi ya kita akomodir," ungkap Erna, sapaan akrabnya.

Perempuan murah senyum ini menambahkan, kue ciptaannya ini memang berbeda dengan yang lain, karena teksturnya sangat lembut. Di sisi lain, setiap cabang memiliki khas masing-masing dan sesuai daerahnya.

Seperti di Malang khasnya nangka dan pandan, di Sidoarjo khasnya kelapa dan original, di Gresik kuenya khas keju dan kopi. Sedangkan, untuk di Tuban khas yang ditawarkan pada konsumen yaitu siwalan dan waluh.

"Untuk harga kue lumpur ini mulai pusat hingga cabang harganya sama," timpalnya.

Diketahui, selain menjual kue lumpur, gerai di Basuki Rahmat tersebut juga menjual jajanan pasar milik warga lokal. Pembuat jajan itu diajak kerja sama oleh owner, namun kemasannya dipoles kembali oleh pekerja gerai. (wan/ian)

Bandeng Jelak Khas Kota Pasuruan yang Tinggi Protein, Yuk Makan Ikan!
Minggu, 28 April 2019 01:01 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Kali ini Shania Indira Putri, Duta Gemarikan Kota Pasuruan, melihat lebih dekat bagaimana proses pemanenan ikan Bandeng Jelak khas Kota Pasuruan. Sekali panen, ikan ini air tawar ini bisa menghasilkan 600 hingga 120...
Minggu, 13 Oktober 2019 23:15 WIB
BOJONEGORO, BANGSAONLINE.com - Kabupaten Bojonegoro, Jawa Timur memiliki wisata unik berbasis minyak dan gas bumi (Migas), tepatnya di Desa Wonocolo, Kecamatan Kedewan, Kabupaten Bojonegoro.Di desa ini terdapat ratusan sumur minyak tua peninggal...
Rabu, 16 Oktober 2019 11:21 WIB
Oleh: Khariri MakmunFenomena semangat keberagamaan di tanah air semakin meningkat, hal itu ditandai dengan maraknya gelombang hijrah baik dikalangan artis, publik figur maupun orang awam. Masifnya dakwah di media sosial disambut baik oleh nitezen...
Minggu, 06 Oktober 2019 22:56 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*70. Walaqad karramnaa banii aadama wahamalnaahum fii albarri waalbahri warazaqnaahum mina alththhayyibaati wafadhdhalnaahum ‘alaa katsiirin mimman khalaqnaa tafdhiilaan.Dan sungguh, Kami telah memuliakan ...
Minggu, 22 September 2019 14:08 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...