Jumat, 19 April 2019 16:33

Penjualan Layang-layang Binaan Semen Indonesia Tembus Pasar Ekspor

Senin, 11 Februari 2019 19:49 WIB
Editor: Revol Afkar
Wartawan: Gunawan Wihandono
Penjualan Layang-layang Binaan Semen Indonesia Tembus Pasar Ekspor
Layang-layang buatan pengrajin binaan Semen Indonesia.

TUBAN, BANGSAONLINE.com - Belum banyak orang yang tahu bahwa di Kabupaten Tuban ada pengrajin layang-layang dengan kualitas berskala internasional. Produk layang-layang produk asli anak Bumi Wali ini mampu menembus pasar luar negeri atau ekspor.

Pengrajin mainan tersebut bernama Kartana warga Dusun Ketapang, Desa Glondonggede, Kecamatan Tambakboyo, Kabupaten Tuban. Berkat keahlian tangannya, layang-layang yang dihasilkan mampu menembus pasar mancanegara.

Usaha Kecil Menengah (UKM) pembuat layang-layang binaan PT. Semen Indonesia (Persero) Tbk Pabrik Tuban tersebut pernah mengirim layang-layang hingga ke Prancis, Malaysia, Cina, dan kebeberapa negara lainnya.

"Layang-layang buatan saya dikenal oleh orang luar negeri karena saya juga sering mengikuti dan berbagai event lomba layang-layang baik yang digelar di dalam maupun di luar negeri. Dan dalam keikutsertaan itu, saya sering menjadi juara," ungkapnya bangga.

Menurutnya, layang-layang yang diekspor berbentuk naga, tokoh pewayangan seperti Semar, Gatotkaca, Punokawan, dan berbagai bentuk lainnya dengan ukuran layang-layang minimal sepanjang 3 meter dengan teknik not painted. Sehingga, kolaborasi warnanya benar-benar dari kombinasi kain, sebab semua layang-layang dibuat dari bahan kain.

"Kalau yang saya jual keluar ke mancanegara biasanya berdasarkan pesanan. Orangnya minta bentuk apa,  kita layani," ujar pria yang berhasil memperoleh juara pertama pada Festival Layang-layang Sedunia di Johor, Malaysia pada Maret 2018 lalu.

Layang-layang yang dia buat terdiri dari berbagai jenis, yakni 2D (Dimensi), 3D, dan jenis train. Ia juga membuat layang-layang jenis delta untuk yang dijual di pasaran lokal. 

"Untuk layang-layang yang jenis delta ini saya jual dipasaran lokal saja, yang paling jauh sampai Rembang, Jawa Tengah. Dan membuatnya setiap hari hingga mencapai 50 unit walaupun tidak ada pesanan," katanya.

Sebelumnya mulai 2015, layang-layang delta yang dihasilkannya hanya mencapai 20 unit dalam sehari. Namun, melalui Program Pemberdayaan Masyarakat Semen Gresik (P2M-SG) di periode 2018, Semen Indonesia telah membantu mesin jahit dan alat sablon. Sehingga sekarang produksi rutinnya meningkat menjadi 50 unit layang-layang delta perharinya.

"Dalam proses produksinya dibantu oleh istri dan beberapa pemuda desa setempat," pungkasnya.

Senior Manager of Publik Relation & CSR Semen Indonesia, Setawan Prasetyo mengatakan, Semen Indonesia berkomitmen untuk tumbuh dan berkembang bersama masyarakat. Salah satunya dengan P2M-SG, perusahaan mendorong suksesnya usaha-usaha yang disertai dengan pemberdayaan masyarakat sekitarnya. Sehingga, dengan begitu usaha di tengah-tengah masyarakat secara otomats akan meningkatkan ekonomi dan penyerapan tenaga kerja lokal.

"Semen Indonesia berkomitmen untuk maju, tumbuh dan berkembang bersama-sama masyarakat," pungkasnya. (gun/rev)

Polda Jatim Gerebek Pabrik Makanan Ringan Berbahan Tawas dan Bumbu Kadaluarsa di Sidoarjo
Jumat, 15 Maret 2019 05:14 WIB
SIDOARJO, BANGSAONLINE.com - Tim Satgas Pangan Polda Jatim menggerebek pabrik produksi makanan ringan (snack) di Dusun Dodokan, Desa Tanjungsari, Taman, Sidoarjo, Kamis (14/3). Dalam penggerebekan ditemukan bahan baku berbahaya dan kadaluarsa y...
Selasa, 26 Maret 2019 21:54 WIB
MADIUN, BANGSAONLINE.com - KAI Daop 7 ajak beberapa wartawan wilayah Madiun, mulai dari wartawan cetak, online, dan televisi, ke tempat bangunan bersejarah Lawang Sewu dan Stasiun Ambarawa, Selasa (26/3). Kegiatan ini dilakukan selama dua hari (25-26...
Suparto Wijoyo
Rabu, 17 April 2019 10:19 WIB
Oleh: Suparto Wijoyo*RABU 17 April 2019 telah beranjak dari gawe demokrasi yang amat besar bagi Republik ini. Pemilu untuk memilih capres-cawapres, caleg DPR RI maupun DPRD dan insan DPD bagi kepentingan kepemimpinan lima tahun mendatang telah usai. ...
Sabtu, 13 April 2019 11:40 WIB
Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag
Oleh: Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag36. Walaa taqfu maa laysa laka bihi ‘ilmun inna alssam’a waalbashara waalfu-aada kullu ulaa-ika kaana ‘anhu mas-uulaanDan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesun...
Dr. KH. Imam Ghazali Said.
Jumat, 01 Februari 2019 11:02 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<&...