Rabu, 19 Juni 2019 06:59

Penjualan Layang-layang Binaan Semen Indonesia Tembus Pasar Ekspor

Senin, 11 Februari 2019 19:49 WIB
Editor: Revol Afkar
Wartawan: Gunawan Wihandono
Penjualan Layang-layang Binaan Semen Indonesia Tembus Pasar Ekspor
Layang-layang buatan pengrajin binaan Semen Indonesia.

TUBAN, BANGSAONLINE.com - Belum banyak orang yang tahu bahwa di Kabupaten Tuban ada pengrajin layang-layang dengan kualitas berskala internasional. Produk layang-layang produk asli anak Bumi Wali ini mampu menembus pasar luar negeri atau ekspor.

Pengrajin mainan tersebut bernama Kartana warga Dusun Ketapang, Desa Glondonggede, Kecamatan Tambakboyo, Kabupaten Tuban. Berkat keahlian tangannya, layang-layang yang dihasilkan mampu menembus pasar mancanegara.

Usaha Kecil Menengah (UKM) pembuat layang-layang binaan PT. Semen Indonesia (Persero) Tbk Pabrik Tuban tersebut pernah mengirim layang-layang hingga ke Prancis, Malaysia, Cina, dan kebeberapa negara lainnya.

"Layang-layang buatan saya dikenal oleh orang luar negeri karena saya juga sering mengikuti dan berbagai event lomba layang-layang baik yang digelar di dalam maupun di luar negeri. Dan dalam keikutsertaan itu, saya sering menjadi juara," ungkapnya bangga.

Menurutnya, layang-layang yang diekspor berbentuk naga, tokoh pewayangan seperti Semar, Gatotkaca, Punokawan, dan berbagai bentuk lainnya dengan ukuran layang-layang minimal sepanjang 3 meter dengan teknik not painted. Sehingga, kolaborasi warnanya benar-benar dari kombinasi kain, sebab semua layang-layang dibuat dari bahan kain.

"Kalau yang saya jual keluar ke mancanegara biasanya berdasarkan pesanan. Orangnya minta bentuk apa,  kita layani," ujar pria yang berhasil memperoleh juara pertama pada Festival Layang-layang Sedunia di Johor, Malaysia pada Maret 2018 lalu.

Layang-layang yang dia buat terdiri dari berbagai jenis, yakni 2D (Dimensi), 3D, dan jenis train. Ia juga membuat layang-layang jenis delta untuk yang dijual di pasaran lokal. 

"Untuk layang-layang yang jenis delta ini saya jual dipasaran lokal saja, yang paling jauh sampai Rembang, Jawa Tengah. Dan membuatnya setiap hari hingga mencapai 50 unit walaupun tidak ada pesanan," katanya.

Sebelumnya mulai 2015, layang-layang delta yang dihasilkannya hanya mencapai 20 unit dalam sehari. Namun, melalui Program Pemberdayaan Masyarakat Semen Gresik (P2M-SG) di periode 2018, Semen Indonesia telah membantu mesin jahit dan alat sablon. Sehingga sekarang produksi rutinnya meningkat menjadi 50 unit layang-layang delta perharinya.

"Dalam proses produksinya dibantu oleh istri dan beberapa pemuda desa setempat," pungkasnya.

Senior Manager of Publik Relation & CSR Semen Indonesia, Setawan Prasetyo mengatakan, Semen Indonesia berkomitmen untuk tumbuh dan berkembang bersama masyarakat. Salah satunya dengan P2M-SG, perusahaan mendorong suksesnya usaha-usaha yang disertai dengan pemberdayaan masyarakat sekitarnya. Sehingga, dengan begitu usaha di tengah-tengah masyarakat secara otomats akan meningkatkan ekonomi dan penyerapan tenaga kerja lokal.

"Semen Indonesia berkomitmen untuk maju, tumbuh dan berkembang bersama-sama masyarakat," pungkasnya. (gun/rev)

Bandeng Jelak Khas Kota Pasuruan yang Tinggi Protein, Yuk Makan Ikan!
Minggu, 28 April 2019 01:01 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Kali ini Shania Indira Putri, Duta Gemarikan Kota Pasuruan, melihat lebih dekat bagaimana proses pemanenan ikan Bandeng Jelak khas Kota Pasuruan. Sekali panen, ikan ini air tawar ini bisa menghasilkan 600 hingga 120...
Selasa, 26 Maret 2019 21:54 WIB
MADIUN, BANGSAONLINE.com - KAI Daop 7 ajak beberapa wartawan wilayah Madiun, mulai dari wartawan cetak, online, dan televisi, ke tempat bangunan bersejarah Lawang Sewu dan Stasiun Ambarawa, Selasa (26/3). Kegiatan ini dilakukan selama dua hari (25-26...
Jumat, 31 Mei 2019 21:16 WIB
Penulis: Nabrisi Rohid*Tahapan Pemilu 2019 sudah berjalan lebih dari setahun. Pada 21 Mei 2019 dini hari, KPU telah menetapkan pemenang dalam Pemilu tahun ini. Setelah itu, muncullah berbagai gerakan untuk menolak hasil Pemilu. Gerakan tersebut dikem...
Minggu, 09 Juni 2019 23:32 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag53. Waqul li’ibaadii yaquuluu allatii hiya ahsanu inna alsysyaythaana yanzaghu baynahum inna alsysyaythaana kaana lil-insaani ‘aduwwan mubiinaan.Dan katakanlah kepada hamba-hamba-Ku, “Hendaklah mereka mengu...
Dr. KH. Imam Ghazali Said.
Sabtu, 08 Juni 2019 16:07 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...