Kamis, 18 Juli 2019 08:35

Tafsir Al-Isra' 23: Shalat, Bakti Kepada Orang Tua, dan Jihad

Kamis, 31 Januari 2019 16:42 WIB
Editor: Redaksi
Wartawan: --
Tafsir Al-Isra
Ilustrasi.

Oleh: Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag

Al-Isra': 23

23. Waqadaa rabbuka allaa ta’buduu illaa iyyaahu wabialwaalidayni ihsaanan immaa yablughanna ‘indaka alkibara ahaduhumaa aw kilaahumaa falaa taqul lahumaa uffin walaa tanharhumaa waqul lahumaa qawlan kariimaan

Dan Tuhanmu telah memerintahkan agar kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah berbuat baik kepada ibu bapak. Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berusia lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah engkau mengatakan kepada keduanya perkataan “ah” dan janganlah engkau membentak keduanya, dan ucapkanlah kepada keduanya perkataan yang baik.

TAFSIR AKTUAL:

"Wabialwaalidayni ihsaanan". Seorang sahabat datang menghadap Rasulullah SAW dan bertanya: "Ya Rasulallah, amal apa yang paling disukai Allah SWT?". Rasul menjawab: "Shalat tepat waktu". Sahabat: "Lalu apa lagi?". Rasul: "berbakti kepada kedua orang tua". Sahabat: "Lantas apa lagi?". Rasul: "Jihad membela agama Allah". Dari al-Hadis riwayat al-Bukhary ini diurai sebagai berikut:

Pertama, dari sisi urutan penyebutan, Hadis ini selaras dengan apa yang ditera dalam ayat kaji di atas (23), bahwa berbakti kepada kedua orang tua itu diposisikan nomor dua setelah pesan beriman kepada Allah SWT, setelah kewajiban shalat lima waktu. Baru berikutnya adalah berjihad di jalan-Nya.

Pada pemaparan tiga hal di atas, al-Hadis menggunakan kata sambung "tsumm" (kemudian, lalu, lantas) yang fungsinya sebagai urutan meski tidak langsung, ta'qib tarakhy. Hal demikian mengingat peran masing-masing doktrin, di mana keimanan kepada Allah SWT terdepan dan mutlak, lalu dibuktikan dengan tindakan nyata, yaitu shalat, ibadah khusus kepada-Nya.

Shalat merupakan bukti utama yang membedakan antara orang beriman sungguhan dan orang-orang yang pura-pura beriman alias munafik. Silakan dirasa-rasakan sendiri, apakah diri ini mukmin atau munafik, lihat saja bagaimana kita menyikapi shalat. Jika disiplin, apalagi rajin berjamaah, maka termasuk mukmin. JIka seseorang tidak shalat, walau mengaku muslim ya bersyahadat dan beramal baik, maka sejatinya dia munafik. Atau tidak disiplin atau malas, maka ada indikasi munafik.

Kedua, jihad di jalan Allah, seperti berperang dan segala bentuk mempertahankan agama ditegaskan sebagai nomor tiga mendampingi iman kepada-Nya dan berbakti kepada kedua orang tua. Hal itu adalah logis, karena semua amal ibadah termasuk dua hal tersebut tidak akan bisa diamalkan dengan baik kecuali negara ini dalam keadaan aman. Jihad adalah upaya menggapai keamanan sekaligus kenyamanan. Dalam islam, perang melawan penjahat adalah tindakan keterpaksaan yang mesti dikerjakan, setelah semua upaya damai tidak bisa dicapai.

Ketiga, versi lain, disinyalir, bahwa pertanyaan seperti tertera pada hadis, yaitu tentang amal yang paling disukai Tuhan tersebut ditanyakan oleh tiga orang yang berbeda, dalam waktu yang berbeda pula. Bunyi pertanyaannya sama dan jawabannya berbeda, lalu Nabi menjawab disesuaikan dengan kondisi si penanya. Ketika ditanyakan oleh penanya pertama, Rasulullah SAW dengan: "Shalat tepat waktu". Ya, karena si penanya malas shalat dan sering mengakhirkan.

Berbeda ketika ditanyakan oleh penanya kedua. Rasul menjawab dengan "berbakti kepada kedua orang tua". Ya, karena si penanya termasuk anak yang kurang berbakti dan cenderung berani kepada orang tua. Lain lagi ketika pertanyaan yang sama diajukan oleh orang ketiga dan langsung dijawab oleh Rasululah SWT dengan: "al-jihad fi sabilillah".

Ya, karena mental si penanya ciut dan pengecut, takut mati, sehingga dia enggan berperang. Kalau urusan shalat, berbakti, wiridan cukup bagus. Tapi kalau untuk jihad, berjuang, berderma, memberantas kemungkaran dan sebangsanya cenderung ogah-ogahan dan menghindar. Allah a'lam.       

Kamis, 11 Juli 2019 16:29 WIB
YOGYAKARTA, BANGSAONLINE.com - Siapa pun pasti tersenyum membaca nama tempat wisata ini. Maklum, identik alat vital wanita: “Tempik Gundul” yang artinya alat vital wanita tanpa bulu. Apalagi tulisan yang beredar di media sosial (medsos) juga d...
Minggu, 14 Juli 2019 13:13 WIB
Oleh: Dr. KH. M. Cholil NafisBaru saja, Kamis (12/7) saya berpartisipasi dalam kegiatan Bussiness Matching The 1st Pasific Exposition yang berlangsung pada 11 s.d. 14 Juli 2019 di Auckland, Selandia Baru.Pacific Exposition merupakan salah satu kontri...
Sabtu, 06 Juli 2019 15:08 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag57. Ulaa-ika alladziina yad’uuna yabtaghuuna ilaa rabbihimu alwasiilata ayyuhum aqrabu wayarjuuna rahmatahu wayakhaafuuna ‘adzaabahu inna ‘adzaaba rabbika kaana mahtsuuraanOrang-orang yang mereka seru itu, ...
Sabtu, 29 Juni 2019 14:36 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...