Minggu, 17 Februari 2019 09:43

Trestle Pelabuhan Holcim Putus Dihantam Kapal Tongkang, Ini Penjelasan Perusahaan

Rabu, 23 Januari 2019 16:48 WIB
Editor: Revol Afkar
Wartawan: Gunawan Wihandono
Trestle Pelabuhan Holcim Putus Dihantam Kapal Tongkang, Ini Penjelasan Perusahaan
Kondisi pelabuhan khusus milik PT Holcim Indonesia usai ditabrak kapal tongkang.

TUBAN, BANGSAONLINE.com - Insiden putusnya trestle (jembatan penghubung) di area pelabuhan khusus PT Holcim Indonesia Tbk, yang berlokasi di Desa Glondonggede Kecamatan Tambakboyo, Kabupaten Tuban, Selasa (22/1) malam kemarin, membuat pihak manajemen angkat bicara.

Melalui Corporate Communication East Java dan East Indonesia PT Holcim Indonesia, Indriani Siswati mengungkapkan, putusnya trestle pelabuhan itu akibat ditabrak kapal tongkang pengangkut batubara milik PT Semen Indonesia. Kapal itu terbawa arus setelah talinya putus.

“Kondisi cuaca yang buruk dan angin kencang (force major) menyebabkan terputusnya tali tali kapal di area Pelabuhan Khusus (Jetty) Holcim. Kegiatan operasional di area pelabuhan khusus diputuskan dihentikan sementara demi alasan keamanan,” tutur Indri sapaan akrabnya.

Akibat terputusnya area trestle sepanjang 150 meter, aktivitas operasional di area Pelabuhan khusus Holcim tidak dapat dilakukan. Selanjutnya, proses evakuasi telah dilakukan oleh Tim Rescue Holcim dan Semen Indonesia, BPBD Tuban, KUPP Brondong, dan Kepanduan Varia Usaha. Tidak ada korban jiwa maupun material batu bara yang tumpah dan mencemari wilayah laut.

“Kondisi dalam keadaan aman dan terkendali. Estimasi kerugian material masih dalam proses penyelidikan,” paparnya.

Indri menjelaskan, proses perbaikan akan segera diidentifikasi. Manajemen PT Holcim Indonesia selanjutnya segera menyiapkan alternatif solusi untuk memastikan tetap berjalannya proses operasional.

"Proses distribusi semen kepada para pelanggan tetap melakukan komunikasi berorientasi solusi dengan para pihak terkait. Mulai saat ini kami akan terus senantiasa membangun komunikasi yang positif dan hubungan baik dengan para pemangku kepentingan. Hal itu untuk memastikan kegiatan operasional yang berkelanjutan dan bermanfaat bagi masyarakat sekitar," bebernya. (gun/rev)

Tim PSC Dinkes Pacitan Siaga 24 Jam, Apa Saja Tugasnya?
Jumat, 01 Februari 2019 06:27 WIB
PACITAN, BANGSAONLINE.com - Dinas Kesehatan (Dinkes) Pacitan mempunyai tim public safety center (PSC) yang siaga 24 jam dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat. Apa saja tugas tim ini? Simak video berikut.
Rabu, 06 Februari 2019 13:59 WIB
JOMBANG, BANGSAONLINE.com - Menambah jumlah destinasi wisata buatan, sebuah desa di Jombang mengembangkan destinasi wisata tanaman. Di areal wisata ini, pengelola menyuguhkan ratusan aneka tanaman bunga yang menarik dan indah. Selain keindahan wisata...
Suparto Wijoyo
Rabu, 13 Februari 2019 10:28 WIB
Oleh: Suparto Wijoyo*RABU, 13 Februari 2019 ini, Bude Khofifah Indar Parawansa dan Mas Emil E. Dardak dilantik di Istana Negara sebagai Gubernur-Wakil Gubernur periode 2019-2024. Ucapan selamat dan senyum mengembang diragam kesempatan beliau yang me...
Sabtu, 16 Februari 2019 11:20 WIB
Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag
Oleh: Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.AgAl-Isra': 24وَاخْفِضْلَهُمَاجَنَاحَالذُّلِّمِنَالرَّحْمَةِوَقُلْرَّبِّارْحَمْهُمَاكَمَارَبَّيٰنِيْصَغِيْرًاۗWaikhfidh...
Dr. KH. Imam Ghazali Said.
Jumat, 01 Februari 2019 11:02 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<&...