Rabu, 21 Agustus 2019 04:23

Trestle Pelabuhan Holcim Putus Dihantam Kapal Tongkang, Ini Penjelasan Perusahaan

Rabu, 23 Januari 2019 16:48 WIB
Editor: Revol Afkar
Wartawan: Gunawan Wihandono
Trestle Pelabuhan Holcim Putus Dihantam Kapal Tongkang, Ini Penjelasan Perusahaan
Kondisi pelabuhan khusus milik PT Holcim Indonesia usai ditabrak kapal tongkang.

TUBAN, BANGSAONLINE.com - Insiden putusnya trestle (jembatan penghubung) di area pelabuhan khusus PT Holcim Indonesia Tbk, yang berlokasi di Desa Glondonggede Kecamatan Tambakboyo, Kabupaten Tuban, Selasa (22/1) malam kemarin, membuat pihak manajemen angkat bicara.

Melalui Corporate Communication East Java dan East Indonesia PT Holcim Indonesia, Indriani Siswati mengungkapkan, putusnya trestle pelabuhan itu akibat ditabrak kapal tongkang pengangkut batubara milik PT Semen Indonesia. Kapal itu terbawa arus setelah talinya putus.

“Kondisi cuaca yang buruk dan angin kencang (force major) menyebabkan terputusnya tali tali kapal di area Pelabuhan Khusus (Jetty) Holcim. Kegiatan operasional di area pelabuhan khusus diputuskan dihentikan sementara demi alasan keamanan,” tutur Indri sapaan akrabnya.

Akibat terputusnya area trestle sepanjang 150 meter, aktivitas operasional di area Pelabuhan khusus Holcim tidak dapat dilakukan. Selanjutnya, proses evakuasi telah dilakukan oleh Tim Rescue Holcim dan Semen Indonesia, BPBD Tuban, KUPP Brondong, dan Kepanduan Varia Usaha. Tidak ada korban jiwa maupun material batu bara yang tumpah dan mencemari wilayah laut.

“Kondisi dalam keadaan aman dan terkendali. Estimasi kerugian material masih dalam proses penyelidikan,” paparnya.

Indri menjelaskan, proses perbaikan akan segera diidentifikasi. Manajemen PT Holcim Indonesia selanjutnya segera menyiapkan alternatif solusi untuk memastikan tetap berjalannya proses operasional.

"Proses distribusi semen kepada para pelanggan tetap melakukan komunikasi berorientasi solusi dengan para pihak terkait. Mulai saat ini kami akan terus senantiasa membangun komunikasi yang positif dan hubungan baik dengan para pemangku kepentingan. Hal itu untuk memastikan kegiatan operasional yang berkelanjutan dan bermanfaat bagi masyarakat sekitar," bebernya. (gun/rev)

Bandeng Jelak Khas Kota Pasuruan yang Tinggi Protein, Yuk Makan Ikan!
Minggu, 28 April 2019 01:01 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Kali ini Shania Indira Putri, Duta Gemarikan Kota Pasuruan, melihat lebih dekat bagaimana proses pemanenan ikan Bandeng Jelak khas Kota Pasuruan. Sekali panen, ikan ini air tawar ini bisa menghasilkan 600 hingga 120...
Jumat, 09 Agustus 2019 19:52 WIB
KEDIRI, BANGSAONLINE.com - Kabupaten Kediri memiliki destinasi wisata baru bernama Dewi Cemara. Obyek wisata berbasis pertanian dan peternakan di Desa Kedung Malang, Kecamatan Papar, Kabupaten Kediri ini telah diresmikan oleh Gubernur Jawa Timur...
Minggu, 11 Agustus 2019 17:36 WIB
Oleh: Em Mas’ud AdnanPeta politik Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) di Kota Surabaya kembali berubah. Awalnya ada tiga kekuatan kubu politik di internal PDIP Kota Surabaya. Kubu Wihsnu Sakti Buana (wakil wali kota Surabaya), Bambang...
Senin, 19 Agustus 2019 01:09 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag58. wa-in min qaryatin illaa nahnu muhlikuuhaa qabla yawmi alqiyaamati aw mu’adzdzibuuhaa ‘adzaaban syadiidan kaana dzaalika fii alkitaabi masthuuraanDan tidak ada suatu negeri pun (yang durhaka penduduk...
Sabtu, 17 Agustus 2019 11:29 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...