Minggu, 21 April 2019 02:16

Mafia Bola Vigit Waluyo Serahkan Diri

Senin, 31 Desember 2018 15:09 WIB
Editor: Revol Afkar
Wartawan: Catur Andy
Mafia Bola Vigit Waluyo Serahkan Diri
Kajari Sidoarjo Budi Handaka, saat memberikan keterangan, Senin (31/12). foto: CATUR A/ BANGSAONLINE

SIDOARJO, BANGSAONLINE.com - Mantan manajer tim Deltras Vigit Waluyo yang disebut-sebut sebagai salah satu mafia sepak bola di Indonesia akhirnya menyerahkan diri. Vigit menyerahkan diri pada Jumat lalu (28/12) pukul 20.00 WIB dengan diantar keluarganya ke penyidik Tindak Pidana Khusus Kejaksaan Negeri Sidoarjo. Selanjutnya Vigit dieksekusi penyidik ke Lembaga Kelas 1 Surabaya di Kecamatan Porong Sidoarjo. 

"Jumat tanggal 28 sekira pukul 20.00 WIB, yang bersangkutan menyerahkan diri dan langsung kami eksekusi, lakukan penahanan ke lapas," cetus Kepala Kejaksaan Negeri (Kejari) Sidoarjo Budi Handaka, Senin (31/12).

Vigit Waluyo masuk DPO Kejari Sidoarjo sejak Juni 2018 lalu. Terpidana kasus dugaan korupsi dana pinjaman PDAM Delta Tirta Sidoarjo kepada Deltras Sidoarjo senilai Rp 3 miliar pada tahun 2010 itu diputus 1 tahun 6 bulan.

Vigit Waluyo namanya tengah menjadi perbincangan khalayak ramai penggemar sepakbola Indonesia terkait mafia bola Indonesia dan pengaturan skor. Dia menjadi DPO dan perburuannya pun sudah dilakukan di wilayah Jawa Timur, Jawa Tengah, hingga luar pulau.

"Sejak dikeluarkannya DPO, Jaksa eksekutor Kejari Sidoarjo pun sudah melacak langsung terkait keberadaan Vigit Waluyo di Jawa Timur maupun di luar pulau. Tapi dia licin, informasi selalu berpindah-pindah, keberadaannya pun nihil. Tapi dengan kekuatan doa kita bersama, akhirnya Vigit Waluyo menyerahkan diri ke kami," kata Budi Handaka.

Seluruh Kejaksaan Tinggi maupun Kejaksaan Negeri di Indonesia telah memegang list DPO Vigit Waluyo. Tak hanya itu, Tim Satgas Mafia Bola Indonesia yang baru dibentuk Kapolri Jenderal Tito Karnavian juga memburu Vigit Waluyo yang ditenggarai merupakan aktor di balik pengaturan skor di sepak bola Indonesia.

Salah satu penyebab indikasi kecurangan gagalnya PS Mojokerto Putra lolos ke semifinal Liga 2 2018 saat melawan Kalteng diduga ada peran dari Vigit Waluyo yang terkuak dalam program talk show Mata Najwa beberapa waktu lalu.

Selain kasus dugaan Mafia Bola Indonesia, dalam kasus PDAM Delta Tirta Sidoarjo, mantan Dirut PDAM Delta Tirta Sidoarjo, Djayadi yang juga dianggap bersalah dalam kasus pinjaman dana itu. Djayadi sendiri sudah dieksekusi Kejari Sidoarjo pada awal tahun 2017 lalu dan menjalani hukuman putusan 1 tahun 6 bulan. Djayadi dan Vigit Waluyo, dianggap merupakan orang yang paling bertanggung jawab dalam kasus dugaan korupsi itu. (cat/rev)

Polda Jatim Gerebek Pabrik Makanan Ringan Berbahan Tawas dan Bumbu Kadaluarsa di Sidoarjo
Jumat, 15 Maret 2019 05:14 WIB
SIDOARJO, BANGSAONLINE.com - Tim Satgas Pangan Polda Jatim menggerebek pabrik produksi makanan ringan (snack) di Dusun Dodokan, Desa Tanjungsari, Taman, Sidoarjo, Kamis (14/3). Dalam penggerebekan ditemukan bahan baku berbahaya dan kadaluarsa y...
Selasa, 26 Maret 2019 21:54 WIB
MADIUN, BANGSAONLINE.com - KAI Daop 7 ajak beberapa wartawan wilayah Madiun, mulai dari wartawan cetak, online, dan televisi, ke tempat bangunan bersejarah Lawang Sewu dan Stasiun Ambarawa, Selasa (26/3). Kegiatan ini dilakukan selama dua hari (25-26...
Yogi Indra Pratama
Jumat, 19 April 2019 21:53 WIB
Oleh: Yogi Indra Pratama, ST.,MT.*Istilah golput atau golongan putih pertama kali muncul pada tahun 1971. Pada masa itu, golput merupakan suatu bentuk gerakan protes yang dikumandangkan oleh pemuda dan mahasiswa dengan datang ke TPS untuk mencob...
Jumat, 19 April 2019 22:40 WIB
Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag
Oleh: Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag36. Walaa taqfu maa laysa laka bihi ‘ilmun inna alssam’a waalbashara waalfu-aada kullu ulaa-ika kaana ‘anhu mas-uulaanDan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesung...
Dr. KH. Imam Ghazali Said.
Jumat, 01 Februari 2019 11:02 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<&...