Senin, 26 Agustus 2019 12:43

Raih UAMBN-BK 10 Besar se-Jatim​, Ponpes RN Pasuruan Beberkan Rahasianya

Jumat, 04 Mei 2018 23:08 WIB
Editor: Yudi Arianto
Wartawan: Ahmad Fuad
Raih UAMBN-BK 10 Besar se-Jatim​, Ponpes RN Pasuruan Beberkan Rahasianya
Kepala Kemenag Kab Pasuruan foto bersama Anisa didampingi Neng Mila.

PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Santri RN (Roudlotun Nursalim) Pasuruan berhasil meraih prestasi 10 besar Jawa Timur. Roudlotun Nursalim menjadi satu-satunya Madrasah yang berprestasi dalam pelaksanaan ujian akhir madrasah berbasis nasional dan berbasis kompetensi atau UAMBN-BK. 

Pengasuh Ponpes RN Nyai Hj Nikmah Jamilah Halim tak menyangka santrinya mampu meraih nilai tertinggi di Pasuruan. Menurut Neng Mila, di Pasuruan banyak sekolah unggulan yang berkualitas.

"Seperti lembaga Negeri Bangil, MAN Kraton, dan termasuk MAN Al-Yasini. Alhamdulillah, Siswi Aliyah kami bisa mengalahkan Al-Yasini dan Man Bangil," ucapnya kepada BNGSAONLINE.com, Jumar (4/5).

Ia juga menjelaskan bahwa, sebelumnya para santri tersebut dianjurkan mengamalkan spiritual untuk kelulusan, selama 41 hari sebelum UAMBN-BK. Itu khusus siswa kelas XII Madrasah Aliyah Ibnu Sina. Adapun yang mereka amalkan spiritual tersebut dengan puasa mutih, disertai Doa Hijib Nawawi.

Dijelaskan juga oleh Neng Mila, sapaannya, saat melaksanakan puasa, santri yang menghadapi UAMBN BK tidak boleh makan lauk yang bernafas. Mereka hanya boleh makan tahu, tempe, garam. Bahkan kerupuk juga tidak diperbolehkan, karena mengandung campuran MSG. 

"Alhamdulillah santriwati bisa melaksanakan amalan ini dengan baik. Hanya santri putra yang mokel, makanya yang berprestasi dari cewek," ucapnya.

Adapun santriwati yang berprestasi tersebut adalah Anisa Nur Maulidiyah, dengan rata-rata nilai 82 dari mapel yang diuji meliputi Akidah akhlaq, Fiqih, Qurdits, Bahasa Arab dan SKI Sejarah kebudayaan Islam.

Sontak prestasi tersebut menuai apresiasi dari Kepala Daerah Bupati Plt. Riang Kulup Prayuda dan Kepala Kementerian Agama Kab. Pasuruan As'adul Anam.

Kepala Kemenag berpesan supaya siswi tersebut diarahkan ke jenjang perguruan tinggi. Jangan sampai dari pihak lembaga, begitu lepas sekolah lepas juga bimbinganya. Akhirnya siswi agak kesulitan dalam proses kelanjutan studinya. 

"Ironisnya lagi kadang siswi tersebut setelah lulus, cepat nikah. Jadi harapan saya, jangan keburu nikah," pungkas As'ad. (afa/ian)

Bandeng Jelak Khas Kota Pasuruan yang Tinggi Protein, Yuk Makan Ikan!
Minggu, 28 April 2019 01:01 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Kali ini Shania Indira Putri, Duta Gemarikan Kota Pasuruan, melihat lebih dekat bagaimana proses pemanenan ikan Bandeng Jelak khas Kota Pasuruan. Sekali panen, ikan ini air tawar ini bisa menghasilkan 600 hingga 120...
Jumat, 23 Agustus 2019 22:22 WIB
NGAWI, BANGSAONLINE.com - Masyarakat Kabupaten Ngawi dan sekitarnya kini sedang gandrung dengan destinasi wisata baru di Desa Bringin, Kecamatan Bringin, Ngawi. Di mana, salah satu obyek wisata yang dikenal dengan nama 'Jurang Krowak' banyak men...
Minggu, 11 Agustus 2019 17:36 WIB
Oleh: Em Mas’ud AdnanPeta politik Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) di Kota Surabaya kembali berubah. Awalnya ada tiga kekuatan kubu politik di internal PDIP Kota Surabaya. Kubu Wihsnu Sakti Buana (wakil wali kota Surabaya), Bambang...
Senin, 19 Agustus 2019 01:09 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag58. wa-in min qaryatin illaa nahnu muhlikuuhaa qabla yawmi alqiyaamati aw mu’adzdzibuuhaa ‘adzaaban syadiidan kaana dzaalika fii alkitaabi masthuuraanDan tidak ada suatu negeri pun (yang durhaka penduduk...
Sabtu, 17 Agustus 2019 11:29 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...