Rabu, 21 Agustus 2019 22:14

Tanya-Jawab Islam: Pentingnya Menjaga Tali Silaturahmi

Sabtu, 03 Maret 2018 13:27 WIB
Editor: Nur Syaifudin
Wartawan: -
Tanya-Jawab Islam: Pentingnya Menjaga Tali Silaturahmi
Dr. KH. Imam Ghazali Said.

>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<<

Pertanyaan:

Assalamualaikum wr wb. Sebelum puasa tahun ini akan mengadakan lamaran di Kudus karena saya memang asli sana. Rencana bapak saya, saudara-saudara ibu saya yang dari Solo tidak diberi tahu dengan alasan ngirit biaya. Bingung saudara-saudara Solo mau ditidurkan di mana karena rumah kami di Kudus hanya ada 3 kamar. Bagaimana menurut Ustadz sikap bapak saya tersebut? Mohon penjelasannya. Terima kasih. Wassalamualaikum.

Dari Weni, Lamongan

Jawaban:

Pertanyaan yang Anda ajukan sebenarnya sangat terkait dengan kebiasaan dan adat ketika salah satu anggota keluarga akan melangsungkan pernikahan atau pun masih lamaran saja. Sikap apapun yang diambil sebenarnya boleh-boleh saja atau mubah selama dalam melamar nanti tetap menjaga hukum-hukum syariat.

Hal terpenting dalam mengambil sikap di atas (apapun sikapnya) harus tetap menjaga hubungan tali silaturahmi antar keluarga, jangan sampai terjadi putus silaturahmi. Jika sikap yang diambil kelak akan menjadikan problem keluarga dan bahkan menjadi putus, hindari sikap itu.

Sebab memutus tali silaturahmi ancamannya sangat jelas. Jubair Ibnu Muth’im melaporkan bahwa Rasul saw bersabda:

لاَ يَدْخُلُ الْجَنَّةَ قَاطِعُ رَحِمٍ

“Tidak akan masuk surga orang yang memutus silaturrahmi”. (Hr. Abu Dawud:1488)

Allah juga berfirman di dalam surat Muhammad:

هَلْ عَسَيْتُمْ إِن تَوَلَّيْتُمْ أَن تُفْسِدُوا فِي اْلأَرْضِ وَتُقَطِّعُوا أَرْحَامَكُمْ أُوْلَئِكَ الَّذِينَ لَعَنَهُمُ اللهُ فَأَصَمَّهُمْ وَأَعْمَى أَبْصَارَهُمْ

“Maka apakah kiranya jika kamu berkuasa kamu akan membuat kerusakan di muka bumi dan memutuskan hubungan kekeluargaan, mereka itulah orang-orang yang dilaknati Allah dan ditulikan-Nya telinga mereka dan dibutakan-Nya penglihatan mereka”. (Qs. Muhammad:22-23)

Tiga ancaman bagi orang yang berbuat kerusakan dan memutus tali silaturahmi; dilaknat Allah, ditulikan dan dibutakan. Rasul saw juga bersabda:

ما مِنْ مُسْلِمٍ يَدْعُو بِدَعْوَةٍ لَيْسَ فِيهَا إِثْمٌ وَلاَ قَطِيعَةُ رَحِمٍ إِلاَّ أَعْطَاهُ اللَّهُ بِهَا إِحْدَى ثَلاَثٍ إِمَّا أَنْ تُعَجَّلَ لَهُ دَعْوَتُهُ وَإِمَّا أَنْ يَدَّخِرَهَا لَهُ فِى الآخِرَةِ وَإِمَّا أَنُْ يَصْرِفَ عَنْهُ مِنَ السُّوءِ مِثْلَهَا ». قَالُوا إِذاً نُكْثِرُ. قَالَ « اللَّهُ أَكْثَرُ

“Tidaklah seorang muslim memanjatkan doa pada Allah selama tidak mengandung dosa dan memutuskan silaturahmi melainkan Allah pasti memberikan padanya salah satu dari tiga hal; satu, Allah akan segera mengabulkan doanya. Kedua, Allah akan menyimpannya baginya di akhirat kelak. Dan ketiga, Allah akan menghindarkan darinya kejelekan yang semisal.”

Para sahabat lantas mengatakan, “Kalau begitu kami akan memperbanyak berdoa.” Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam lantas berkata,” Allah nanti yang memperbanyak mengabulkan doa-doa kalian”.” (Hr. Ahmad)

Beliau saw juga bersabda:

مَا مِنْ ذَنْبٍ أَحْرَى أَنْ يُعَجِّلَ اللهُ لِصَاحِبِهِ الْعُقُوْبَةَ فِي الدُّنْيَا مَعَ مَا يُدَّخَرُ لَهُ فِي اْلآخِرَةِ مِنَ الْبَغْيِ وَقَطِيْعَةِ الرَّحِمِ

“Tidak ada dosa yang Allah swt lebih percepat siksaan kepada pelakunya di dunia, serta yang tersimpan untuknya di akhirat selain perbuatan zalim dan memutuskan tali silaturahmi” (Hr. Tirmidzi)

Masih banyak di sana beberapa ayat dan hadis tentang bahayanya memutus tali silaturahmi. Oleh sebab itu, pesan saya apapun sikap bapak Anda kelak harus mempertimbangkan hubungan tali silaturahmi di anatara keluarga besar.

Saran saya, sebaiknya rencana akan melamar ini sebaiknya tetap harus diberitahukan kepada keluarga di Solo, sebab jika tidak dikabari takutnya mereka akan merasa tersinggung, kenapa tidak dikabari kalau mau lamaran. Intinya tetap diberitahu, tapi tidak usah ikut datang ke Kudus dengan alasan hanya acara kecil-kecilan saja. Harus tetap dikomunikasikan dengan baik antara keluarga kudus dengan keluarga Solo.

Jika Bapak Anda tidak mampu untuk menyampaikan apa adanya, maka lebih baik mengirim perwakilan (bisa Pakde atau Paklek) dari keluarga Kudus untuk memberitahun acara lamaran ini kepada keluarga Solo. Sehingga komunikasi tetap terjaga, dengan harapan hubungan tali silaturahmi akan tetap terjaga. Yang pokok diberitahukan saja apa adanya dan jaga agar tidak tersinggung. Wallahu a’lam. 

Bandeng Jelak Khas Kota Pasuruan yang Tinggi Protein, Yuk Makan Ikan!
Minggu, 28 April 2019 01:01 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Kali ini Shania Indira Putri, Duta Gemarikan Kota Pasuruan, melihat lebih dekat bagaimana proses pemanenan ikan Bandeng Jelak khas Kota Pasuruan. Sekali panen, ikan ini air tawar ini bisa menghasilkan 600 hingga 120...
Rabu, 21 Agustus 2019 17:27 WIB
BANGSAONLINE.com - Destinasi wisata di Indonesia tidak hanya Bali, Lombok, ataupun Jogjakarta. Masih banyak destinasi wisata lain dengan panorama yang tidak kalah indah, salah satunya adalah Lampung. Letaknya yang berada di ujung Pulau Sumate...
Minggu, 11 Agustus 2019 17:36 WIB
Oleh: Em Mas’ud AdnanPeta politik Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) di Kota Surabaya kembali berubah. Awalnya ada tiga kekuatan kubu politik di internal PDIP Kota Surabaya. Kubu Wihsnu Sakti Buana (wakil wali kota Surabaya), Bambang...
Senin, 19 Agustus 2019 01:09 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag58. wa-in min qaryatin illaa nahnu muhlikuuhaa qabla yawmi alqiyaamati aw mu’adzdzibuuhaa ‘adzaaban syadiidan kaana dzaalika fii alkitaabi masthuuraanDan tidak ada suatu negeri pun (yang durhaka penduduk...
Sabtu, 17 Agustus 2019 11:29 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...