Minggu, 20 Oktober 2019 19:30

Pemerintah Pusat Targetkan 15 Juta Kunjungan Wisman ke Indonesia

Senin, 18 September 2017 13:12 WIB
Wartawan: Yuniardi Sutondo
Pemerintah Pusat Targetkan 15 Juta Kunjungan Wisman ke Indonesia
Wisnu Bawa Tarunajaya saat memberikan pemaparan soal kepariwisataan.

PACITAN, BANGSAONLINE.com - Sektor pariwisata dinilai sebagai salah satu komponen kekuatan fiskal yang bisa diandalkan sebagai penyumbang devisa negara terbesar. Pernyataan tersebut sebagaimana diungkapkan Edhie Baskoro Yudhoyono (EBY), anggota Komisi X DPR-RI di sela-sela pelatihan berbasis kompetensi bidang homestay di Pacitan, Senin (18/9).

"Pengembangan kepariwisataan jangan hanya bisa dinikmati diri sendiri. Namun bagaimana potensi-potensi pariwisata yang ada bisa dikenal di seantero dunia. Kita butuh pengembangan spot-spot baru, agar destinasi wisata di Pacitan terus bertambah dan berkembang," tutur anak bungsu dari Presiden keenam RI, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) ini saat membuka pelatihan.

Menurutnya, sektor pariwisata memang tengah menjadi andalan untuk bisa dijual. ‎Sebab Indonesia tidak akan mungkin bisa bersaing dari sektor lain, seperti manufacturing misalnya. "Sektor tersebut sudah dikuasai China. Kita hanya bisa bersaing dari sektor pariwisata. Tahun ini Presiden Jokowi telah mencanangkan 15 juta kunjungan wisatawan mancanegara ke Indonesia," ujar Wisnu Bawa Tarunajaya, Asisten Deputi Pengembangan SDM Kepariwisataan, Kementerian Pariwisata, secara terpisah.

Ia memaparkan bahwa saat ini sektor pariwisata di Indonesia menduduki peringkat tertinggi di Asia. ‎Meskipun, predikat tersebut masih sedikit diungguli oleh Vietnam. Kendati begitu, Wisnu sangat optimistis dengan target 15 juta kunjungan wisman ke Indonesia akan dapat mendongkrak pendapatan negara.

"Kalau kita asumsikan setiap wisatawan harus keluar 12 ribu USD, tinggal mengalikan 15 juta akan ketemu nominal cukup fantastis," bebernya.

Untuk mewujudkan itu, Wisnu menekankan bagi para pelaku usaha yang bersinggungan erat dengan kepariwisataan, agar mereka bisa memahami tiga hal penting. ‎Yang pertama menguasai produk apa yang akan dijual, kemudian memahami siapa pelanggannya, serta yang ketiga memahami siapa diri mereka sebenarnya.

"Perlu diketahui, menjual pariwisata itu sama halnya dengan menjual citra. Ikon kita harus jelas, dan jangan menipu wisatawan dengan ikon-ikon yang tidak jelas," tandasnya. (yun/rev)

Bandeng Jelak Khas Kota Pasuruan yang Tinggi Protein, Yuk Makan Ikan!
Minggu, 28 April 2019 01:01 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Kali ini Shania Indira Putri, Duta Gemarikan Kota Pasuruan, melihat lebih dekat bagaimana proses pemanenan ikan Bandeng Jelak khas Kota Pasuruan. Sekali panen, ikan ini air tawar ini bisa menghasilkan 600 hingga 120...
Minggu, 13 Oktober 2019 23:15 WIB
BOJONEGORO, BANGSAONLINE.com - Kabupaten Bojonegoro, Jawa Timur memiliki wisata unik berbasis minyak dan gas bumi (Migas), tepatnya di Desa Wonocolo, Kecamatan Kedewan, Kabupaten Bojonegoro.Di desa ini terdapat ratusan sumur minyak tua peninggal...
Rabu, 16 Oktober 2019 11:21 WIB
Oleh: Khariri Makmun*Fenomena semangat keberagamaan di tanah air semakin meningkat, hal itu ditandai dengan maraknya gelombang hijrah baik di kalangan artis, publik figur, maupun orang awam. Masifnya dakwah di media sosial disambut baik oleh netizen ...
Minggu, 06 Oktober 2019 22:56 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*70. Walaqad karramnaa banii aadama wahamalnaahum fii albarri waalbahri warazaqnaahum mina alththhayyibaati wafadhdhalnaahum ‘alaa katsiirin mimman khalaqnaa tafdhiilaan.Dan sungguh, Kami telah memuliakan ...
Minggu, 22 September 2019 14:08 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...