Senin, 23 Oktober 2017 20:20

Menpora Imam Nahrawi Raih Gelar Doktor Honoris Causa, Berikut Orasi Ilmiahnya

Sabtu, 16 September 2017 11:40 WIB
Editor: Nur Syaifudin
Menpora Imam Nahrawi Raih Gelar Doktor Honoris Causa, Berikut Orasi Ilmiahnya
Menpora Imam Nahrawi

TEKAD Menpora RI H Imam Nahrawi, S.Ag, M.PK, untuk terus menuntut ilmu perlu diteladani para pemuda. Baru bulan lalu - tepatnya 1 September 2017 - diwisuda sebagai sarjana S-2 pada Program Studi Magister Kebijakan Publik Universitas Padjadjaran di Grha Sanusi Hardjadinata, Bandung, kini (14/8/2017) ia dianugerahi gelar Doktor Honoris Causa (HC) oleh Univesitas Islam Negeri Sunan Ampel (UINSA) Surabaya.

Saat diwisuda di Unpad pria asal Konang Blega Bangkalan Madura ini sudah bertekad untuk mengejar S-3. "Saya merasa perubahan pada diri saya sekarang bahwa sesungguhnya kita tidak ada kata mundur dalam kondisi dan situasi apapun untuk terus menambah ilmu pengetahuan. Nabi Muhammad bersabda tuntunlah ilmu sejak kita ada dalam kandungan ibu sampai kita kelak dipanggil Tuhan. Karena itu saya mengajak kepada adik-adik ku sekalian khususnya S1 untuk melanjutkan ke S2. Saya juga tidak patah arang untuk melanjutkan ke S3," tuturnya saat itu.

Untuk meraih gelar S-2 Imam Nahrawi menulis tesis berjudul "Evaluasi Kebijakan Sistem Keolahragaan Nasional oleh Kementerian Pemuda dan Olahraga (Studi Kasus Pengelolaan Sepakbola Nasional oleh Kemenpora dan PSSI)". Tapi untuk gelar Doktor HC ini ia menulis orasi ilmiah berjudul: Jihad Kebangsaan: Peran Pemuda dalam Konteks Keislaman dan Keindonesiaan.

”Saya merasa bahwa darma bakti yang harus saya persembahkan kepada negeri ini masih jauh dari apa seharusnya saya lakukan. Sebagai seorang Menteri Pemuda dan Olah Raga Republik Indonesia saya merasa tertantang untuk terus berbuat untuk Negara kita tercinta. Mengabdi tiada henti dan terus berjuang untuk negeri. Itulah cita-cita dan harapan kita bersama,” tulis Imam Nahrawi dalam orasi ilmiahnya yang diterima HARIAN BANGSA dan bangsaonline.com.

Dalam orasi ilmiahnya Menpora mengulas soal peranan pemuda dalam konteks keislaman dan kebangsaan, tepatnya dalam perspektif etika Islam. ”Saya mendasarkan dan mendekatkan bangunan model tilikan etik-Islami dengan cara pandang yang dikembangkan oleh KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur) melalui konsepnya “Pribumisasi Islam”,” tegas dia.

Dalam konsep tersebut, Gus Dur membangun upaya membumikan nilai-nilai etik Islam yang diproses dari substansi ajaran-ajarannya dalam setiap lini kehidupan. Misalnya, kaitan sikap toleransi, moderasi, berkeadilan serta komitmen untuk menjadi harmoni dengan semua pihak. Konsep ini lebih mengedepankan etika Islam dari pada formalisasi Islam.

Menpora RI ini menilai, peran pemuda sangat penting dan strategis bagi kontinuitas perubahan. ”Agama, khususnya Islam, memandang waktu muda adalah waktu yang sangat penting, mahal dan menentukan bagi proses selanjutnya sehingga layak dirawat dengan sebaik-baiknya,” ungkap Imam Nahrawi sembari mengutip Hadits yang artinya: “manfaatkan 5 hal sebelum datang 5 hal lain: (1) mudamu sebelum tuamu, , (2) sehatmu sebelum sakitmu, (3) kayamu sebelum miskinmu (4) luangmu sebelum sibukmu, dan (5) kayamu sebelum miskinmu.”

Menurut dia, dalam sejarah kenabian, Nabi Muhammad mencapai derajat sebagai Nabi dan Rasul tidak datang secara tiba-tiba. Ada proses kehidupan yang bersifat manusiawi dilakukan oleh Muhammad sehingga ia layak menjadi Nabi terakhir (khatamu al-anbiya’).

Nahrawi juga mengingatkan tantangan pemuda sekarang. Diantaranya munculnya ideologi transnasional yang melibatkan anak-anak muda. ”Maraknya model keberagamaan transnasional yang mendengungkan khilafah, syariat Islam dan isu-isu formalisasi agama lainnya di berbagai daerah, khususnya kampus-kampus yang berbasis umum, menjadi persoalan besar, bagi proses keberagamaan di Indonesia yang memiliki ciri khas dengan bingkaian asas kebangsaan “bhinneka tunggal ika”,” tegas dia.

Menurut dia, banyak kalangan gerah dengan fenomena ini. Karena itu, pemerintahan Jokowi mengambil sikap tegas dengan membubarkan ormas-ormas bermasalah secara ideologis.

Ancaman lain, menurut Nahrawi, adalah penyalahgunaan narkoba, pornografi dan pornoaksi, pergaulan bebas, tawuran, dan lain-lain yang dapat merusak bangsa Indonesia, terutama generasi muda.

Ia minta agar generasi muda menjauhi narkoba. Menurut dia, tokoh-tokoh hebat yang telah berkontribusi besar bagi Indonesia, semuanya jauh dari penyakit sosial, termasuk minuman keras dan konsumsi narkoba. Ia menyebut nama-nama pejuang seperti KH.A. Wahid Hasyim, yang sangat cemerlang dan banyak menentukan perubahan bagi bangsa ini, jauh dari penyakit sosial.

Begitu juga Ir. Soekarno, M. Hatta, Achmad Soebardjo, M. Yamin, Abdul Kahar Moezakir, Abikusmo Tjokrosoejoso, Haji Agus Salim, dan AA. Maramis, yang tercatat sebagai panitia 9 atau Badan Penyelidik Usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia (BPUPKI).

Menpora juga menyinggung soal kemajuan teknologi di era digital yang memicu semua lapisan masyarakat memanfaatkan internet dalam dinamika kehidupan. Dengan mengutip al-Quran Surat Ar Rahman [55]: 33) yang artinya:

Hai jama'ah jin dan manusia, jika kamu sanggup menembus (melintasi) penjuru langit dan bumi, maka lintasilah, kamu tidak dapat menembusnya kecuali dengan kekuatan”, Nahrawi mengingatkan bahwa Allah menantang manusia untuk menerobos alam semesta.

”Ayat ini mengsinsprasi manusia bahwa dengan ilmu, mereka tidak hanya menguasai dunia tapi juga dapat menembus alam semesta, termasuk menguasai dunia maya di era digital,” kata dia.

”Pemuda harus sadar, bahwa medsos dengan beragam bentuknya memudahkan berkomunikasi dengan berbagai pihak. Perlu mengembangkan komunikasi dengan yang lain; tanpa hoax, menyebarkan kebencian, termasuk menyebarkan paham-paham yang bertentangan dengan spirit perjuangan para pendahulu, baik dalam lingkup keislaman dan kebangsaan. Jadikan medsos sebagai peretas bagi terciptanya kehidupan yang terbaik, termasuk menjaga komunikasi agar terus menyatukan elemen pemuda, bukan memecah belah,” pesannya.

Imam Nahrawi juga menyatakan bahwa ada jihad solutif bagi pemuda untuk bangsa. Ia mengutip ayat al-Qu’an surat al-Baqarah (2: 126) yang artinya: Dan (ingatlah), ketika Ibrahim berdoa: "Ya Tuhanku, Jadikanlah negeri ini, negeri yang aman sentosa, dan berikanlah rezki dari buah-buahan kepada penduduknya yang beriman diantara mereka kepada Allah dan hari kemudian. Allah berfirman: "Dan kepada orang yang kafirpun aku beri kesenangan sementara, kemudian aku paksa ia menjalani siksa neraka dan Itulah seburuk-buruk tempat kembali" (QS. Al Baqarah [2]: 126).

”Ayat di atas tidak hanya memberi pelajaran agar memohon kepada Allah untuk keamanan kesejahteraan kota Mekkah, namun juga memiliki makna tentang perlunya setiap muslim berdoa untuk keselamatan dan keamanan bangsa dan negaranya serta masyarakatnya yang mendapatkan rezeki baik dan berkah. Ayat di atas memberi inspirasi kepada para pemuda untuk mencintai bangsa dan negaranya agar mencapai kebahagian bersama,” tegas Imam Nahrawi mengutip pemikiran Prof Dr Quarsih Shihab.

Menpora kemudian menyimpulkan orasi ilmiahnya dalam tiga hal:

a. Pemuda memiliki tanggung-jawab besar untuk agama dan bangsa.

b. Pemuda secara fisik memiliki kemampuan lebih dibandingkan orang tua. Karenanya, pengabdian bagi agama dan bangsa harus ditempatkan sebagai jihad individual untuk kemaslahatan yang besar.

c. Pemuda harus memberikan solusi, bukan ikut larut dalam memperpuruk kondisi keagamaan dan kebangsaan kita. (tim) 

Oleh: Suparto Wijoyo
Rabu, 18 Oktober 2017 18:43 WIB
Oleh: Suparto Wijoyo. . .             HARI-hari ini Jawa Timur menorehkan geliat mengaduk semangat menjemput mandat pemegang kuasa yang kini sedang ditimang dapat tinggal di Gedung Negara Grahadi. Pilgub Jatim mengg...
Jumat, 13 Oktober 2017 13:51 WIB
Oleh: Dr. KHA Musta'in Syafi'ie MAg. . .   Subhaana alladzii asraa bi’abdihi laylan mina almasjidi alharaami ilaa almasjidi al-aqshaa alladzii baaraknaa hawlahu linuriyahu min aayaatinaa innahu huwa alssamii’u albashiiru (1).Nama surah ...
Minggu, 24 September 2017 04:49 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<...
Rabu, 20 September 2017 12:08 WIB
VANCOUVER, BANGSAONLINE.com - Penyanyi pop muslim Mozhdah Jamalzadah membuat kegaduhan warganet dengan memosting foto selfie dengan latar belakang monitor yang menggambarkan adegan film bokep.Dia pun langsung dikutuk oleh fansnya. Mereka sang...