Wali Kota Eri Bergerak Serentak Bagikan Sembako ke Warga Terdampak Covid-19

Wali Kota Eri Bergerak Serentak Bagikan Sembako ke Warga Terdampak Covid-19 Wali Kota Eri Cahyadi menyerahkan bantuan kepada salah satu warga yang belum pernah mendapatkan intervensi bantuan apapun dari pemerintah.

Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi sukses mengajak warga untuk bahu membahu dan bergotong royong menangani pandemi Covid-19 di Kota Pahlawan. Terbukti, berbagai elemen masyarakat berbondong-bondong memberikan bantuan, berbagai elemen pula yang bergerak serentak membagi-bagikan bantuan itu kepada warga terdampak Covid-19.

Secara simbolis, Wali Kota Eri Cahyadi bersama Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) Surabaya memberangkatkan distribusi bantuan yang telah terkumpul itu dari halaman Balai Kota Surabaya, Rabu (18/8/2021). Penyaluran bantuan yang sudah disatukan dalam bentuk sembako itu diikuti serentak oleh seluruh jajaran di 31 kecamatan melalui virtual. Bahkan, penyaluran ini juga diikuti pula pimpinan beserta anggota DPRD Surabaya, ketua partai politik, organisasi masyarakat (ormas), relawan, hingga berbagai stakeholder lainnya.

Tak hanya sekadar simbolisasi pemberangkatan bantuan secara virtual semata. Sebab, Wali Kota Eri bersama seluruh elemen juga turun langsung ke warga untuk menyerahkannya. Bahkan, untuk bisa bertemu dengan Keluarga Penerima Manfaat (KPM), mereka pun rela melintasi gang-gang sempit dan perkampungan padat penduduk di kawasan Kecamatan Tambaksari Surabaya.

"Jadi kita bersama-sama seluruh elemen membagikan sembako ini kepada masyarakat. Untuk sasarannya adalah warga yang membutuhkan dan terdampak Covid-19," kata Wali Kota Eri seusai memberikan sembako.

Menurutnya, bantuan ini berasal dari masyarakat baik perseorangan, komunitas, maupun stakeholder yang ada di Kota Surabaya. Makanya, dalam penyalurannya ini tak hanya dilakukan oleh jajaran pemkot, tapi seluruh elemen yang ada di Kota Pahlawan. Sehingga dalam penyalurannya itu juga melibatkan Forkopimda, pimpinan beserta anggota DPRD, ketua partai politik, ormas, hingga relawan.

"Karena bantuan ini dari warga Surabaya, sehingga yang memberikannya adalah orang-orang hebat di Surabaya. Ada relawan, ada organisasi masyarakat, Forkopimda, dan ketua partai," ujarnya.

Dalam beberapa kesempatan, Wali Kota Eri selalu mengingatkan, bahwa untuk memutus mata rantai pandemi Covid-19, maka gotong-royong dan kebersamaan yang harus diutamakan. Sehingga bukan egoisme semata, melainkan cerminan persatuan dan kesatuan yang menjadi spirit kekuatan perjuangan melawan pandemi.

"Sehingga persatuan ini bisa menjadi contoh bahwa yang membagi pun adalah warga Surabaya. Inilah yang kami ingin sampaikan bahwa ini menjadi empati bersama. Karena memutus mata rantai harus gotong-royong dan kebersamaan," jelasnya.

Oleh karena itu, ia juga berharap kepada masyarakat yang berhak mendapat bantuan namun belum menerima, agar menyampaikannya melalui RT/RW atau Lurah. Bisa pula informasi itu disampaikan melalui aplikasi WargaKu milik Pemkot Surabaya. Baginya, bantuan ini tidak akan sempurna atau tepat sasaran tanpa ada keterlibatan informasi dari masyarakat.

"Bantuan ini tidak akan sempurna tanpa ada yang memberikan informasi. Kalau ada yang merasa tetangganya berhak menerima namun belum dapat, segera sampaikan. Insya Allah setiap bantuan yang diberikan kepada kami, kami akan sampaikan kepada yang berhak menerima," tuturnya.

Simak berita selengkapnya ...