Bos Agrindo, Tokoh Tionghoa Pemilik Tiga Mobil Bung Karno, Meninggal karena Covid-19

Bos Agrindo, Tokoh Tionghoa Pemilik Tiga Mobil Bung Karno, Meninggal karena Covid-19 Dahlan Iskan

SURABAYA, BANGSAONLINE.com Budi Santoso, pemilik perusahaan alat-alat pertanian terbesar di Indonesia meninggal dunia. Tokoh Tionghoa yang memiliki tiga mobil Bung Karno itu meninggal karena Covid-19.

Keluarga Budi Santoso unik. Ayahnya, Tan Tie Seng, kelahiran Tiongkok. Tapi ibunya, Sri Indrajani, asli wanita Madura.

Bagaimana sejarah PT Agrindo dan PT Rutas bisa menjadi perusahaan terbesar sampai menjadi kebanggaan Presiden Soeharto?

Silakan simak tulisan wartawan handal Dahlan Iskan di Disway, HARIAN BANGSA dan BANGSAONLINE.com pagi ini, Rabu 21 Juli 2021. Selamat membaca:

IA memiliki koleksi banyak mobil kuno. Termasuk tiga mobil milik Presiden Bung Karno.

Maka satu lagi orang kaya yang baik hati meninggal dunia: Pak Budi Santoso. Tiga tahun lebih tua dari saya. Tanggal 13 Juli lalu.

Pak Budi adalah pemilik perusahaan alat-alat pertanian terbesar di Indonesia. Mulai dari pabriknya (PT Agrindo) sampai perdagangannya (PT Rutan).

Mobil-mobil kuno itu disimpan di pabriknya di Driyorejo. Termasuk mobil yang digunakan Dewi Soekarno. Indonesia-1 itu hanya hanya sesekali dipakai. Di momen-momen tertentu. Salah satu yang beruntung adalah Indah Kurnia, kini anggota DPR tiga periode dari PDI-Perjuangan dapil Surabaya-Sidoarjo. Waktu Indah mantu putrinya yang bintang film itu, sang pengantin naik mobil tersebut (Lihat sisi lain tulisan ini di judul yang berbeda).

Pabrik Agrindo besar sekali. Yang di Malang maupun yang di Surabaya. Berbagai penghargaan nasional dimenangkan oleh Agrindo. Termasuk penghargaan dari Presiden Soeharto.

Pak Harto sangat bangga dengan PT Agrindo yang telah mengangkat nama Indonesia di industri alat-alat pertanian. Terutama mesin-mesin pascapanen. Sampai bisa diekspor ke berbagai negara.

Pak Budi Santoso –bersama adiknya, Budi Iskandar– bisa membuat industri dalam negeri mampu bersaing melawan pabrik serupa milik asing di Indonesia. Bahkan mampu memenangkannya.

Di masa pandemi ini pun, Pak Budi masih aktif di kegiatan sosial. Menjelang sakit pun masih sehat. Masih ikut gerakan menanam pohon di sekitar stadion sepak bola Gelora Bung Tomo.

Setelah mengetahui salah satu pembantunya positif Covid seisi rumah melakukan tes. Budi Santoso positif.

Awalnya ia memutuskan untuk isolasi di rumah. Lalu dibawa ke RS Adi Husada. Tapi ICU-nya penuh. Sehari di sana, Pak Budi Santoso dipindah ke RS Darmo. Meninggal dunia.

Malam itu, keluarga mencari lokasi pemakaman. Hanya ada di pemakaman khusus Covid di Keputih. Maka keluarga memutuskan untuk mengkremasi.

Pun semua tempat kremasi di Surabaya penuh. Di carilah di mana yang ada. Di kota sekitar penuh. Di Malang, kota kelahiran, penuh. Akhirnya dapat di kota Kediri.

Malam itu juga jenazah dibawa ke Kediri, 120 Km dari Surabaya. Dikremasi di sana. Setelah pandemi kelak abunya akan dilarung ke laut oleh keluarga.

Pak Budi Santoso, bersama adiknya, Budi Iskandar, mampu mewarisi perusahaan permesinan dari ayah mereka. Bahkan mampu mengembangkan dan memodernisasikannya. Lihatlah pabrik penggilingan padi, hampir semua menggunakan produk Agrindo. Pun sampai traktor dan mesin panen. Diesel sampai pompa air.

Yang terbaru adalah mesin penanam padi. Yang akan kian penting sekarang ini. Itu akan bisa mengatasi kesulitan mencari buruh tanam padi belakangan ini.

Agrindo memang perusahaan legendaris. Sudah terkenal sejak zaman Belanda. Awalnya bernama Machine Fabriek &. Constructiewerkplaats-Tan Brothers. Hanya berupa bengkel las di belakang stasiun kota lama Malang.

Produk pertamanya adalah tempat tidur besi susun dua. Lalu penutup rantai sepeda. Berkembang ke landasan pandai besi. Lalu membuat alat pemroses kopi. Banyak kebun kopi di sekitar Malang zaman itu.

Pendiri bengkel itu pemuda umur 30-an tahun: Tan Tie Seng. Nama Indonesianya: Budi Waluyo. Dipanggil Om Tan.

Itulah ayah Budi Santoso dan Budi Iskandar. Budi masih punya dua adik lagi, perempuan. Dua-duanyi tinggal di Jepang dan kawin dengan orang Jepang. Itu karena keduanyi kuliah di Jepang –salah satunyi kuliah di fakultas kedokteran di sana. Jadi dokter spesialis di sana.

Simak berita selengkapnya ...