Selasa, 01 Desember 2020 09:12

​Perusahaan Otobus di Jember Tidak Sediakan Tiket ke Jakarta, Tarif Trayek Lain Naik Dua Kali Lipat

Rabu, 03 Juni 2020 21:24 WIB
Editor: Nizar Rosyidi
Wartawan: M. Hatta
​Perusahaan Otobus di Jember Tidak Sediakan Tiket ke Jakarta, Tarif Trayek Lain Naik Dua Kali Lipat
Suasana Terminal Tawangalun, Kecamatan Sukorambi, Kabupaten Jember.

JEMBER, BANGSAONLINE.com - Pasca diterbitkannya larangan bus untuk masuk ke terminal di wilayah Jakarta sesuai dengan Keputusan Menteri (KM) Perhubungan Nomor 116 Tahun 2020 mengenai larangan mudik 2020 selama pandemi Covid-19, perusahaan otobus (PO) di Jember tidak melayani keberangkatan menuju Jakarta.

Larangan yang diterbitkan KM Perhubungan itu, berlaku hingga 7 Juni 2020. Sedangkan untuk tarif bus dengan trayek lain, mengalami kenaikan dua kali lipat di masa pandemi Covid-19 ini. Berbeda dengan hari-hari biasanya.

"Karena Keputusan Menhub itu, kami tidak ada trayek tujuan Jakarta. Hanya melayani keberangkatan menuju kantor agen di Serpong dan Bitung, Tangerang, Provinsi Banten," kata Kepala Kantor Cabang PT Rosalia Indah Jember, Bambang Iswanto di kantornya, Rabu (3/6/2020).

Selain itu, lanjut Bambang, syarat yang dinilai cukup banyak saat hendak menuju Jakarta menjadi alasan pihaknya tidak memberangkatkan bus ke Ibu Kota Negara itu.

"Karena pertimbangan syarat seperti SIKM (Surat Izin Keluar Masuk), juga syarat lain itu, membuat kami meniadakan trayek ke Jakarta. Tapi jika tujuan lainnya, calon penumpang cukup menyertakan surat keterangan sehat dari dokter, surat perjalanan dinas, dan surat dari kepala desa atau lurah asal calon penumpang," ulasnya.

Bambang menambahkan, pihaknya juga tidak mewajibkan penumpang untuk menunjukan hasil rapid test atau PCR Covid-19. Sementara untuk tarif bus, Bambang mengakui perusahaan otobusnya menaikkan tarif dua kali lipat dari biasanya.

"Untuk tarif bus Rosalia Indah dari Jember menuju Tangerang di masa pandemi dikenai tarif Rp 700 ribu. Jadwal keberangkatan setiap dua hari sekali. Kalau normal sekitar Rp 300 ribuan," tuturnya.

Senada dengan PO Bus Rosalia Indah, PO Bus Lorena juga tidak melayani keberangkatan dari Jember menuju Jakarta. Kepala PT Ekasari Lorena Cabang Jember, Zaini menjelaskan bahwa pihaknya sejauh ini hanya melayani rute Jember-Bogor.

"Tarif yang dikenakan juga sebesar Rp 800 ribu untuk satu penumpang. Harga tiket ini naik dua kali lipat dari kondisi normal. Setiap hari pun, hanya ada satu kali keberangkatan," jelasnya.

Namun berbeda dengan PO Bus Rosalia, PO Lorena mewajibkan penumpangnya untuk menunjukan hasil tes negatif Covid-19. "Baik itu rapid test ataupun PCR," katanya.

Diakui Zaini, meski persyaratan yang harus dilengkapi cukup banyak dan jumlah penumpang minim, dalam satu kali trayek Jember - Bogor, setidaknya biaya operasional bus tercukupi dari penjualan tiket. "Rata-rata penumpang per hari 30-40 persen dari total 16 tempat duduk yang disediakan. Tapi biaya operasional kami cukup," tandasnya.

Sementara itu, dari pantauan di sekitaran Terminal Tawangalun, Kecamatan Sukorambi, tidak semua PO bus beroperasi normal. Seperti halnya PO Bus Gunung Harta yang masih menutup pelayanan bagi calon penumpang. (ata/yud/zar)

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Jumat, 20 November 2020 22:13 WIB
SUMENEP, BANGSAONLINE.com - Berbicara tentang destinasi wisata di Kabupaten Sumenep memang tak pernah sepi. Selain memiliki sejumlah tempat wisata religi dan budaya, kabupaten yang berada di ujung timur Pulau Madura ini juga memiliki segudang destina...
Sabtu, 28 November 2020 22:34 WIB
Oleh: M Mas’ud Adnan --- Nahdlatul Ulama (NU) punya khasanah (bahasa) baru: Neo Khawarij NU. Istilah seram ini diintroduksi KH Imam Jazuli, LC, MA, untuk mestigmatisasi kelompok kritis NU: Komite Khittah Nahdlatul Ulama (KKNU). Khawarij ...
Sabtu, 28 November 2020 15:26 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*39. walawlaa idz dakhalta jannataka qulta maa syaa-a allaahu laa quwwata illaa biallaahi in tarani anaa aqalla minka maalan wawaladaanDan mengapa ketika engkau memasuki kebunmu tidak mengucapkan ”Masya Allah, ...
Sabtu, 28 November 2020 12:00 WIB
>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<&l...