Sabtu, 15 Agustus 2020 15:21

​Kumpulkan Massa, Penyaluran Bantuan Sembako Pemkot Blitar Banjir Kritik Pedas

Sabtu, 18 April 2020 11:33 WIB
Editor: Nur Syaifudin
Wartawan: Akina Nur Alana
​Kumpulkan Massa, Penyaluran Bantuan Sembako Pemkot Blitar Banjir Kritik Pedas
Pembagian sembako yang dilakukan Pemkot Blitar dengan mengumpulkan banyak massa.

BLITAR, BANGSAONLINE.com - Kritik pedas yang ditujukan kepada Pemkot Blitar datang dari sejumlah anggota DPRD Kota Blitar. Hal ini setelah Pemkot Blitar melakukan aksi bagi-bagi sembako gratis dengan mengumpulkan massa di tengah pandemi Corona.

"Di tengah mewabahnya virus Covid-19 yang makin meluas, penyaluran Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT) Pemerintah Kota Blitar diwarnai dengan kerumunan massa. Ini sudah dilakukan beberapa kali. Terakhir di gedung kesenian," ungkap Anggota DPRD Kota Blitar dari Fraksi PDI-P, Galih Hendra Asmara, Sabtu (18/4/2020).

Dikatakan Galih, dewan mendapat laporan dari masyarakat terkait pembagian sembako. Warga mengadu jika pembagian sembako dengan berkerumun dinilai berpotensi penularan Covid-19. Meskipun penyalurannya menerapkan protokol kesehatan yakni disediakan wastafel portabel, tempat duduk diatur jarak, penerimanya juga wajib pakai masker.

"Pembagian bantuan kan tidak mesti mengumpulkan massa. Saya sudah mendapat laporan dari masyarakat bahwa pembagian sembako di rumah warga di beberapa kelurahan dua hari terakhir ini ada banyak orang berkumpul. Saya bahkan dapat kiriman foto-foto saat penyaluran sembako tersebut. Mari kita sama-sama pahami dulu bahwa untuk memutus rantai penyebaran Covid-19 ini butuh suatu tekad, disiplin, dan kepatuhan seluruh masyarakat Indonesia termasuk, pejabat pemerintahan, para penegak hukum dan semuanya. Artinya bahwa setiap warga negara harus patuh kepada himbauan pemerintah," tegasnya.

Galih menambahkan, hal yang dilakukan Pemkot Blitar ini berbanding terbalik dengan imbauan pemerintah kepada masyarakat. Pemerintah melarang warga masyarakat berkumpul dan melakukan Physical serta Social Distancing.

"Ini kan lucu, masyarakatnya diimbau untuk patuh, tapi pemimpinnya malah tidak patuh," ujar dia.

Galih meminta kepada pemkot agar ke depan penyaluran sembako dilaksanakan dengan teknis dibagikan langsung ke rumah-rumah warga. Dengan memperhatikan protokol kesehatan.

"Bantuan sembako dari Pemkot tentu sangat membantu masyarakat kota Blitar, ditengah wabah yang makin meluas ini tentu banyak warga yang makin sulit ekonominya. Namun sebenarnya bisa disiasati agar penyaluran sembako ini tidak mengundang banyak orang. Bisa diantar ke rumah masing-masing," tandasnya.

Hal senada diungkapkan Totok Sugiarto dari Fraksi PKB. Totok menilai penyaluran yang mengundang banyak orang sangat berbahaya. Dirinya mendesak Pemkot harus mematuhi ketentuan physical distancing atau jaga jarak.

"Apalagi kalau misalnya ini ditumpangi oleh kepentingan pribadi atau golongan, ini melanggar aturan," tegas Totok.

Untuk diketahui, Pemerintah Kota Blitar menyalurkan Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT) bulan April ke 21 kelurahan di Kota Blitar. Penyaluran dimulai sejak Rabu 15 April 2020. (ina/ns)

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Rabu, 12 Agustus 2020 20:53 WIB
NGANJUK, BANGSAONLINE.com - Mengantisipasi lonjakan penumpang saat libur panjang sekaligus meningkatkan bentuk pelayanan, KAI Daop 7 Madiun akan mengoperasikan dua KA Brantas, yakni KA 117 dan KA 118 relasi Blitar-Pasar Senen.Manajer Humas PT KAI Dao...
Kamis, 13 Agustus 2020 16:50 WIB
Oleh: Suparto Wijoyo---Ketika HARIAN BANGSA mengontak untuk membahas pilkada 9 Desember 2020, saya sedang bersungguh-sungguh untuk menyuguhkan argumentasi mengenai krisis pangan yang akan mengancam, apabila negeri ini tidak mampu membang...
Kamis, 13 Agustus 2020 09:55 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*25. Walabitsuu fii kahfihim tsalaatsa mi-atin siniina waizdaaduu tis’aanDan mereka tinggal dalam gua selama tiga ratus tahun dan ditambah sembilan tahun.26. Quli allaahu a’lamu bimaa labitsuu lahu ghaybu als...
Sabtu, 15 Agustus 2020 10:03 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan ala...