Rabu, 30 September 2020 07:20

​Pamerkan 150 Produk Santri Ponpes, Khofifah Buka OPOP Expo 2019

Jumat, 29 November 2019 22:31 WIB
Editor: Yudi Arianto
Wartawan: M Didi Rosadi
​Pamerkan 150 Produk Santri Ponpes, Khofifah Buka OPOP Expo 2019
Gubernur Khofifah mengagumi salah satu produk santri pondok pesantren di OPOP Expo 2019. foto: DIDI ROSAD/ BANGSAONLINE

SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa membuka secara resmi One Pesantren One Product (OPOP) Expo 2019 di JX International, Jumat (29/11). OPOP Expo dilaksanakan selama tiga hari, sejak tanggal 28-30 November 2019.

"Saya minta tolong BUMN dan BUMD menjadi bapak asuh atau ibu asuh sebagai pendampingan. Insya Allah jadi. One pesantren one product sebagai pintu masuk memberdayakan dan kesejahteraan umat. Masyarakat kita masih banyak yang terjerat rentenir," kata Khofifah kepada wartawan.

Kegiatan yang memamerkan sekitar 150 produk usaha santri pondok pesantren, koperasi pesantren dan alumni pesantren tersebut resmi dibuka Gubernur Khofifah bersama sejumlah pihak yang mendukung pengembangan program OPOP.

Kegiatan ini merupakan kegiatan kolaborasi Biro Perekonomian, Disperindag, Diskop UKM, Dinkes, Disbudpar, Dispendik, Bank Indonesia, Bank Jatim, PT Angkasa Pura I, ICSB, Unusa dan ITS.

Khofifah menyampaikan, harapan besarnya bahwa program OPOP bisa menjadi pintu masuk penyejahteraan masyarakat dan bangkitnya pertumbuhan ekonomi Jatim.

"Harapan kami OPOP akan menjadi salah satu pintu masuk penguatan ekonomi masyarakat. Terutama dalam mendorong pertumbuhan ekonomi Jawa Timur," tegasnya.

Menurut dia, program OPOP sejalan dengan arahan Presiden Jokowi dalam rapat tahunan Bank Indonesia sehari lalu di Jakarta.

Saat ini, yang terpenting adalah membuka seluas-luasnya lapangan kerja. Dengan mendorong usaha kecil, menengah di kalangan pesantren maka akan mendorong pula penciptaan lapangan kerja.

Satu usaha kecil bisa membuka satu atau dua lapangan kerja. Begitu juga usaha menengah bisa membuka tiga hingga lima lapangan kerja.

"Maka kami optimis tumbuhnya lapangan kerja melalui OPOP akan menciptakan pertumbuhan potisif pada produktivitas lapangan kerja yang nantinya akan berdampak pada pertumbuhan ekonomi masyarakat," tutur mantan Menteri Sosial ini.

Di sisi lain, inisiasi program OPOP dikatakan Khofifah sejatinya adalah melanjutkan semangat Nahdlatul Tujjar atau kebangkitan pedagang yang digagas para ulama sebelum mendirikan Nahdlatul Ulama.

Dikatakan wanita yang juga Ketua Umum PP Muslimat NU ini dari pesan keagamaan yang disampaikan dalam Alquran mengajak bahwa jihad diutamakan dari harta benda.

"Kami di sini juga menggandeng pihak-pihak yang managerialnya andal, baik BUMD, BUMN, maupun privat sector yang memiliki komitmen untuk memberikan penguatan, dan transfer keilmuan di bidang managerial. Mereka juga kita gandeng untuk bisa menguatkan market akses produk OPOP," kata Khofifah.

Melalui program OPOP pelaku usaha berbasis pesantren baik santri, koperasi pesantren maupun alumni pesantren mendapatkan pembinaan untuk bisa menciptakan produk unggul. Yang terdaftar legalitas merknya, berdaya saing untuk kualitas produknya dan memiliki market place yang terjaga.

"Kemudian mereka juga harus diajak untuk melihat hari ini peta pasar mengunakan digital IT dalam proses trading. Maka OPOP tak cukup banyak lari, tapi harus lompat karena potensi lokalnya luar biasa," tegas gubernur perempuan pertama Jawa Timur ini.

Dalam grand opening OPOP Expo ini juga digelar penandatanganan MoU dengan DPD Gabungan Pariwisata, Bank Jatim dan juga PT Angkasa Pura I. Mereka akan menjadi sektor yang akan mendukung jalannya program OPOP ke depan.

Kepala Dinas Koperasi dan UKM Jatim, Mas Purnomo Hadi menambahkan, bahwa kegiatan OPOP Expo diselenggarakan dengan menggandeng lebih dari 40 pondok pesantren.

Targetnya akan lahir 150 produk unggulan berbasis pesantren yang lahir di tahun 2019 dan target besarnya mencapai 1.000 produk.

"OPOP Expo ini kami selenggarakan untuk mensosialisasikan program OPOP. Hari ini kami mengundung seribu santri untuk berpartisipasi dalam kegiatan ini. Karena bukan hanya pameran atau expo saja, tapi juga ada talkshow pembiayaan usaha, lalu program rembuk alumni pesantren bahkan ada lomba rebana dan nonton bareng film Sang Kiai," pungkas Mas Purnomo Hadi. (mdr/ian)

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Minggu, 20 September 2020 21:35 WIB
BANYUWANGI, BANGSAONLINE.com - Banyuwangi banyak memiliki pantai cantik yang mempesona dengan keindahannya. Pantai yang bisa memikat para traveler datang di bumi sunrise of java ini.Tetapi bukan hanya pantai cantik saja yang menarik wisatawan mancan...
Kamis, 17 September 2020 20:43 WIB
Oleh: M Mas’ud Adnan---Sebuah video mencuat di media sosial. Viral. Isinya seorang perempuan desa. Madura. Menyanyikan lagu dangdut. Ciptaan Rhoma Irama.Penampilan perempuan itu sangat udik. Norak. Tanpa rias wajah. Bahkan video itu direkam d...
Senin, 28 September 2020 22:43 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*32. waidhrib lahum matsalan rajulayni ja’alnaa li-ahadihimaa jannatayni min a’naabin wahafafnaahumaa binakhlin waja’alnaa baynahumaa zar’aanDan berikanlah (Muhammad) kepada mereka sebuah perumpamaan, dua...
Minggu, 27 September 2020 12:00 WIB
>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<&l...