Kamis, 02 April 2020 23:39

Ngaku Penggila Batik, Gubernur Khofifah Sebut Batik Alat Pemersatu Bangsa

Rabu, 02 Oktober 2019 10:39 WIB
Editor: Abdurrahman Ubaidah
Wartawan: M Didi Rosadi
Ngaku Penggila Batik, Gubernur Khofifah Sebut Batik Alat Pemersatu Bangsa
Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa setiap kunjungan ke daerah selalu menyempatkan mampir ke sentra batik. foto: Istimewa/ BANGSAONLINE

SURABAYA, BANGSAONLINE.COM-Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa mengaku termasuk batikholic. Yaitu penyuka berat atau penggila batik. Bahkan koleksi batik yang dimilikinya berasal hampir dari seluruh wilayah Indonesia. Menurut Khofifah, batik lebih dari sekedar kain bermotif, namun juga identitas sekaligus alat pengikat dan perekat persatuan bangsa.

"Seringkali saat kunjungan ke daerah, saya berusaha menyempatkan ke sentra pengrajin batik dan membelinya. Tidak cuma dikoleksi, tapi juga saya pakai untuk berbagai agenda kegiatan yang saya hadiri," ungkap Khofifah di Gedung Negara Grahadi, Rabu (2/10/2019).


Khofifah mengatakan, tersebarnya pengrajin batik dari Sabang sampai Merauke menjadi bukti jika batik mampu menjadi alat pemersatu bangsa. Meskipun berakar dari Jawa, kata dia, namun telah meluas menjadi budaya Indonesia dan diproduksi di berbagai daerah. Tentunya dengan motif dan ciri khasnya masing-masing. Baik yang dicetak maupun yang dikerjakan dengan tangan atau batik tulis.


Ditanya jumlah koleksi, Khofifah mengatakan ia tidak menghitungnya secara pasti. Namun demikian, Ia menempatkan batik-batik koleksi miliknya tersebut dalam tempat khusus. Beberapa kain batik miliknya sengaja tidak untuk dijahit tetapi untuk koleksi. Khofifah mengaku tidak terlalu fanatik terhadap satu jenis batik karena menurutnya corak, ragam, dan motif batik di setiap daerah memiliki ceritanya masing-masing.

"Saya yakin setiap batik pasti punya makna filosofis dan nilai historisnya masing-masing. Pun dalam proses pembuatan ornamen, harmonisasi warna, dan lain sebagainya. Pendeknya, setiap batik punya cerita yang menarik untuk disimak. Bahkan saya lebih tertarik saat sang pembatik cerita alur cerita batiknya ," tuturnya.

Khofifah mengutarakan jika menjaga dan melestarikan batik adalah salah satu bentuk ungkapan kecintaan kita kepada kesenian dan budaya nusantara. Terlebih, tambah dia, Unesco sendiri telah menetapkan batik sebagai warisan kemanusiaan untuk budaya lisan dan nonbendawi (Masterpieces of the Oral and Intangible Heritage of Humanity) pada tanggal 2 Oktober 2009 silam.

"Sebagai anak bangsa ada baiknya kita mengerti segala hal terkait batik, baik asal usul, teknik pembuatan, motif, serta maknanya. Mulai saja dulu dari batik didaerahnya masing-masing," imbuhnya.

Di Jawa Timur sendiri, lanjut Khofifah, sedikitnya terdapat delapan daerah yang dikenal luas sebagai penghasil batik yaitu, Madura, Tulungagung, Mojokerto, Sidoarjo, Ponorogo, Banyuwangi, dan Tuban. Ragam corak dan motif dari daerah tersebut tidak sama antara satu dengan yang lainnya meski sama-sama berasal dari Jawa Timur.

"Pemprov Jawa Timur tengah berupaya mengangkat pamor batik asal Jatim tidak hanya di level nasional, namun juga luar negeri dengan peningkatan mutu produk. Tentunya ini butuh dukungan seluruh masyarakat Jatim. Ayo support mereka (pengrajin batik-red) dengan membeli dan memakai produknya," kata Ketua Umum PP Muslimat NU itu. (deday/abdurrahman ubaidah)

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Rabu, 11 Maret 2020 22:53 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Keindahan alam di Jawa Timur adalah potensi wisata yang luar biasa. Salah satunya, Taman Wisata Genilangit di Kecamatan Poncol, Kabupaten Magetan. Gubernur Jatim, Khofifah Indar Parawansa datang langsung ke ikon wisata di...
Sabtu, 28 Maret 2020 14:13 WIB
Oleh: M Cholil NafisSaat saya wawancara di TV atau radio banyak pertanyaan tentang hadits yang menyebutkan bahwa orang yang meninggalkan jum’atan tiga kali berturut-turut jadi keras hatinya bahkan ada yang menyebut kafir dan wajib bersyahadat kemba...
Sabtu, 28 Maret 2020 23:26 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*85. Wayas-aluunaka ‘ani alrruuhi quli alrruuhu min amri rabbii wamaa uutiitum mina al’ilmi illaa qaliilaan.Dan mereka bertanya kepadamu (Muhammad) tentang ruh. Katakanlah, “Ruh itu termasuk urusan Tuhanku,...
Jumat, 20 Maret 2020 00:31 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, MA. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<&...