Minggu, 23 Februari 2020 20:52

​Teroris Bacok Polisi di Wonokromo, Nasir Abbas Sebut Aksi “Amaliyah Istisyhadiyah”, Apa Itu?

Senin, 19 Agustus 2019 17:08 WIB
Editor: Em Mas'ud Adnan
Wartawan: Tim
​Teroris Bacok Polisi di Wonokromo, Nasir Abbas Sebut Aksi “Amaliyah Istisyhadiyah”, Apa Itu?
Nasir Abbas, mantan teroris dan pimpinan Jamaah Islamiyah yang kini sudah tobat. foto: istimewa/ harakatuna.com

SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Pelaku teror, Imam Mustofa, melakukan aksinya dengan cara membacok Aiptu Agus Sumarsono, anggota SKPT Polsek Wonokromo Surabaya, Sabtu (17/8/2019). Ia meneror polisi tidak pakai bom, tapi pakai senjata tajam, yaitu parang dan celurit.

Loh, kok kayak carok? Kenapa tidak menyerang dengan bom yang menggelegar? Lalu kenapa ia beraksi sendirian?

Untuk menjawab itu semua, BANGSAONLINE.com mewancarai mantan pelaku teror, Nasir Abbas, yang kini telah tobat.

Menurut Nasir Abbas, senjata teroris sangat tergantung pada kemampuannya masing-masing. ”Bentuk teknis sebuah aksi teror itu tergantung kemampuan yang ada,” kata Nasir Abbas menjawab pertanyaan BANGSAONLINE.com, Senin (19/8/2019).

Ia menyebut tiga unsur. “Keuangan yang cukup, peralatan yang dimiliki, dan pengetahuan yang dibutuhkan,” kata Nasir Abbas yang mantan pimpinan Jamaah Islamiyah.

Ia menjelaskan, berdasarkan latar belakang dan keadaan sehari-hari si pelaku (Imam Mustofa), bisa disebut bahwa si pelaku tidak memiliki tiga unsur yang disebut di atas. “Makanya pelaku menggunakan senjata tajam,” tegasnya.

(Imam Mustofa. foto: istimewa)

Tapi kenapa teroris itu menyerang polisi? “Karena pelaku meyakini bahwa di antara sekian banyak musuhnya, maka polisi adalah musuh prioritas yang harus dihabisi, karena pelaku dan orang-orang yang sepaham meyakini polisi penghalang 'Jihad' mereka, menangkap 'mujahid' mereka dan membunuh orang-orang yang 'berjuang' untuk Islam,” jawab Nasir Abbas.

Menurut dia, rasa kebencian dan permusuhan para teroris terhadap polisi sangat besar. “Sehingga mereka sebut polisi dengan istilah Kafir atau Thoghut,” katanya sembari menegaskan bahwa target pelaku adalah menyerang polisi.

Menurut dia, aksi Imam Mustofa itu disebut sebaga “amaliyah istisyhadiyah”. Apa itu? “Yaitu operasi mati syahid dengan cara menyerang sampai mati. Pelaku sudah siap mati, tapi dengan alat yang dimilikinya,” jelasnya.

“Menurut saya, pelaku adalah “Lone Wolf” yang terekrut sendiri dan melakukan aksi sendiri,” katanya.

Ia juga menjelaskan bahwa teroris tidak ada hubungannya dengan pesantren.

“Dan tidak ada jaminan santri tidak terpapar. Siapa saja bisa terpapar dan terekrut,” tegas mantan murid teroris Abu Bakar Baa’syir yang kini menyesal dan menyebut mantan gurunya tersebut sebagai “kiai gak bener” itu. (tim)

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Jumat, 21 Februari 2020 20:10 WIB
TUBAN, BANGSAONLINE.com - Kabupaten Tuban mempunyai wisata edukasi baru berupa Taman Kelinci. Suasana Taman Kelinci yang terletak di tepi jalan Desa Mliwang, Kecamatan Kerek, Kabupaten Tuban ini begitu adem, asri, dan sejuk, karena jauh dar...
Senin, 17 Februari 2020 20:01 WIB
Oleh: M Mas’ud AdnanGus Sholah. Panggilan yang enak didengar. Sekaligus menyejukkan. Siapa pun yang pernah bertemu, berbincang – apalagi akrab. Pasti terkesan: santun, tawaddlu’, sederhana, egaliter dan moderat. Moderat sesungguhnya. Bukan ...
Kamis, 20 Februari 2020 11:01 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*81. Waqul jaa-a alhaqqu wazahaqa albaathilu inna albaathila kaana zahuuqanDan katakanlah, “Kebenaran telah datang dan yang batil telah lenyap.” Sungguh, yang batil itu pasti lenyap.TAFSIR AKTUALAyat kaji 80 ...
Rabu, 29 Januari 2020 10:58 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, MA. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<&...