Senin, 22 Juli 2019 14:03

Tafsir Al-Isra' 54-55: Muslim Belanja di Toko Muslim

Rabu, 19 Juni 2019 14:35 WIB
Editor: Redaksi
Tafsir Al-Isra
Ilustrasi

Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag

54. Rabbukum a’lamu bikum in yasya' yarhamkum aw in yasya' yu’adzdzibkum wamaa arsalnaaka ‘alayhim wakiilaan

Tuhanmu lebih mengetahui tentang kamu. Jika Dia menghendaki, niscaya Dia akan memberi rahmat kepadamu, dan jika Dia menghendaki, pasti Dia akan mengazabmu. Dan Kami tidaklah mengutusmu (Muhammad) untuk menjadi penjaga bagi mereka.

55. Warabbuka a’lamu biman fii alssamaawaati waal-ardhi walaqad fadhdhalnaa ba’dha alnnabiyyiina ‘alaa ba’dhin waaataynaa daawuuda zabuuraan

Dan Tuhanmu lebih mengetahui siapa yang di langit dan di bumi. Dan sungguh, Kami telah memberikan kelebihan kepada sebagian nabi-nabi atas sebagian (yang lain), dan Kami berikan Zabur kepada Dawud.

TAFSIR AKTUAL:

Ayat sebelumnya bertutur soal wejangan Nabi kepada para sahabat agar berperilaku santun dan tidak kasar, meski terhadap orang-orang kafir yang hobi menjahati. Kecuali, hingga pada batas tertentu, barulah Tuhan mengizinkan angkat senjata demi membela agama.

Meski para sahabat sudah tidak sabar lagi terhadap kejahatan orang-orang kafir, lalu meminta izin untuk melawan, Nabi tidak mengizinkan. Malahan menganjurkan agar mereka dijadikan kawan dengan hidup rukun berdampingan. "Kunu ibadallah ikhwanan". "Wahai hamba Allah, jadikan diri kalian bersaudara". (Hadis).

Persoalan kini, apakah seruan Nabi ini berlaku umum kepada semua orang, muslim maupun kafir atau khusus bagi sesama muslim saja?

Pendapat paling luwes begini: Pertama, bahwa hidup di masyarakat bagai bersaudara itu berlaku umum. Tidak pandang agamanya apa. Selagi masih mematuhi aturan kemanusiaan, ramah, saling pengertian, dan tidak menjahati, baik fisik maupun keyakinan, maka kita wajib berperilaku baik kepada mereka.

Pemikiran ini berdasar kalimah seru pada al-Hadis tersebut, yakni " ... ibadallah" (wahai hamba Allah). Khitab umum yang bersifat universal. Makna hamba Allah adalah semua titah, semua ciptaan Allah. Lintas agama, ras, dan gender. Bahkan hewan dan lingkungan-pun masuk di dalamnya, kita wajib beramah-ramah kepada semua. Dicelah-celah itu, kita tetap waspada terhadap upaya buruk yang tersembunyi yang dilakukan oleh wong kafir.

Kedua, ada penekanan khusus bagi orang beriman. Terhadap sesama orang beriman, maka wajib punya perilaku khusus, mengutamakan, dan memuliakan. Contoh, anda mau belanja material bangunan, ada toko milik orang islam dan ada toko milik non muslim, selagi imbang-imbang saja harga dan kualitasnya, maka wajib belanja ke toko milik sesama muslim.

Ada proyek besar dan yang nender ada muslim dan ada nonmuslim. Maka diutamakan diberikan kepada yang muslim. Tentu dengan pertimbangan yang bijak. Sebab, jika harta jatuh di tangan orang islam, setidaknya pemanfaatannya menunjang kemaslahan islam dan kaum muslimin. Tuhan menyukai muslim yang kuat ekonominya, dibanding muslim yang lemah. Berpahala, muslim belanja di toko muslim.

Setelah membicarakan hal di atas, Allah SWT memonitor perilaku hamba-Nya (Rabbukum a’lamu bikum). Tentu bukan sekedar mengamati, melainkan ada tindakan selanjutnya. Bisa saja Tuhan merahmati (in yasya' yarhamkum) dan bisa pula Tuhan menyiksa (aw in yasya' yu’adzdzibkum).

Dari sisi taqdim dan ta'khir (mendahulukan terma dan mengakhirkan), terbaca bahwa Tuhan mendahulukan perahmatan dari pada penyiksaan. Itu artinya, Allah tidak butuh menyiksa hamba-Nya, malah dihindari sebisa mungkin. Kecuali sangat terpaksa karena kendablekan manusia.

Contohnya, sudah berkali-kali diingatkan, sudah diberi kesempatan bertobat sangat lama, sudah dijanjikan pengampunan meski sebesar apapun dosanya dll, tetapi masih terus durhaka. Barulah Tuhan menegakkan keadilan-Nya. Saat pengadilan digelar dan keputusan telah diambil, maka sekelas Nabi pun tidak diberi wewenang boleh meng-handle atau menggugurkan siksaan mereka. "wamaa arsalnaaka ‘alayhim wakiilaa".

Kamis, 11 Juli 2019 16:29 WIB
YOGYAKARTA, BANGSAONLINE.com - Siapa pun pasti tersenyum membaca nama tempat wisata ini. Maklum, identik alat vital wanita: “Tempik Gundul” yang artinya alat vital wanita tanpa bulu. Apalagi tulisan yang beredar di media sosial (medsos) juga d...
Minggu, 14 Juli 2019 13:13 WIB
Oleh: Dr. KH. M. Cholil NafisBaru saja, Kamis (12/7) saya berpartisipasi dalam kegiatan Bussiness Matching The 1st Pasific Exposition yang berlangsung pada 11 s.d. 14 Juli 2019 di Auckland, Selandia Baru.Pacific Exposition merupakan salah satu kontri...
Kamis, 18 Juli 2019 13:54 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag57. Ulaa-ika alladziina yad’uuna yabtaghuuna ilaa rabbihimu alwasiilata ayyuhum aqrabu wayarjuuna rahmatahu wayakhaafuuna ‘adzaabahu inna ‘adzaaba rabbika kaana mahtsuuraanOrang-orang yang mereka seru itu, ...
Sabtu, 29 Juni 2019 14:36 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...