Senin, 24 Juni 2019 16:45

Lalu Lintas Semakin Padat, Kota Kediri Butuh Penambahan Infrastruktur

Rabu, 12 Juni 2019 18:49 WIB
Editor: Revol Afkar
Wartawan: Arif Kurniawan
Lalu Lintas Semakin Padat, Kota Kediri Butuh Penambahan Infrastruktur
Salah satu pemandangan mobil berjejeran di jalan Urip Sumoharjo Kota Kediri saat lebaran beberapa waktu lalu. Karena banyaknya kendaraan, akhirnya hanya bisa berjalan merambat dan sesekali berhenti.

KOTA KEDIRI, BANGSAONLINE.com - Selama masa Lebaran lalu, terjadi kemacetan di sejumlah titik Kota Kediri. Masyarakat pun mulai mengeluhkan terjadinya kemacetan di mana-mana. Bahkan, bukan saat lebaran saja, pada jam-jam tertentu, atau hari Sabtu, terutama sering terjadi penumpukan kendaraan saat melintas di jembatan Bandar Ngalim Kota Kediri.

Banyaknya keluhan kemacetan itu dirasakan Ketua DPRD Kota Kediri Kholifi Yunon. Ia mengungkapkan sering mendapat keluhan tentang kemacetan kota yang tidak kunjung terselesaikan saat lebaran beberapa waktu lalu. Kemacetan ini dinilai akan menjadi penghambat atas perkembangan ekonomi warga yang mulai bergeser yang bertumpu pada sektor industri, perdagangan, dan jasa.

Kholifi Yunon mengakui kemacetan tidak hanya pada saat lebaran. Pada hari-hari biasa pun jalanan di Kota Kediri sudah mulai tidak nyaman akibat kemacetan. Rekayasa jalan yang diterapkan untuk mengurai kemacetan hanya bersifat sementara.

“Ini berpengaruh pada suasana psikologis bagi pengunjung Kota Kediri. Siapa pun pasti tidak nyaman dengan kemacetan walaupun itu menggunakan mobil mewah sekalipun. Dan ini kaitannya dengan masa depan Kediri. Kalau tidak segera diatasi, orang akan malas berkunjung ke Kota Kediri,” kata Yunan dengan nada serius.

Menurutnya, warga Kota Kediri kini dalam masa transisi dengan menyandarkan ekonominya dari sektor agraris ke sektor industri perdagangan dan jasa. Karena dari sektor inilah yang mampu menopang kehidupan ekonomi warga Kota Kediri. "Dalam hitung-hitungan kami, sektor pertanian tidak lagi bisa dikembangkan di Kota Kediri," terangnya.

Ini artinya, kata Yunon,  segala upaya kebijakan pemerintah harus diarahkan untuk menyongsong agar Kota Kediri menjadi kota yang nyaman dari segi hunian maupun usaha. Sebab jika hanya rekayasa jalan untuk menyelesaikan persolan lalu lintas, hanya akan berlangsung 1-2 tahun saja.

Ia menilai, Kota Kediri harus menyiapkan untuk 15-20 tahun ke depan, mulai dari infrakstruktur untuk mewujudkan kota yang penduduknya bersandar pada basis ekonominya pada perdagangan dan jasa. "Salah satunya dengan membangun ifrastruktur untuk menciptakan kota yang nyaman untuk melakukan aktivitas apapun, baik itu untuk hunian atau usaha. Rekayasa lalu lintas hanya menyelesaikan persoalan 1-2 tahun," ujarnya

Selain itu, lanjut dia, sudah saatnya Kota Kediri memperluas kota, sehingga pusat keramaian tidak lagi terpusat pada beberapa titik. “Kedua, harus ada desain infrakstruktur sehingga kemacetan tidak lagi menjadi momok bagi para pengunjung. Dan inilah peran startegis pemerintah. Bagaimana dengan tindakan pemerintah kehidupan warga menjadi baik dari sisi ekonomi maupun dari sisi yang lain,” harapnya.

Dia menyarankan, pembangunan fly over di jalur persimpangan rel kereta api ataupun membangun ring road yang dulu sempat diwacanakan salah satu alternatif untuk mengurai kemacetan. “Itu akan membantu memperlancar arus lalu lintas saat ada kereta yang melintas dan menyebabkan kemacetan,” tandasnya.

Sementara itu, Wali Kota Kediri Abdullah Abu Bakar mengaku telah menyiapkan beberapa langkah di antaranya infrastruktur, terutama dengan akan adanya bandara dan juga exit tol. Pihaknya tidak ingin dengan adanya exit tol Kota Kediri menjadi kota yang mati.

“Saat ini masih kita godok beberapa program pembangunan agar Kota Kediri perekonomiannya terangkat dengan adanya exit tol dan bandara,” ujarnya. (rif/rev)

Senin, 24 Juni 2019 12:08 WIB
TRENGGALEK, BANGSAONLINE.com - Novita Hardiny, istri dari Bupati Trenggalek Moh. Nur Arifin menegaskan kebersihan di kawasan wisata merupakan hal yang harus dijaga, baik oleh pemerintah, masyarakat, termasuk pengunjung wisata itu sendiri.Perny...
Jumat, 31 Mei 2019 21:16 WIB
Penulis: Nabrisi Rohid*Tahapan Pemilu 2019 sudah berjalan lebih dari setahun. Pada 21 Mei 2019 dini hari, KPU telah menetapkan pemenang dalam Pemilu tahun ini. Setelah itu, muncullah berbagai gerakan untuk menolak hasil Pemilu. Gerakan tersebut dikem...
Sabtu, 22 Juni 2019 17:29 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag54. Rabbukum a’lamu bikum in yasya' yarhamkum aw in yasya' yu’adzdzibkum wamaa arsalnaaka ‘alayhim wakiilaanTuhanmu lebih mengetahui tentang kamu. Jika Dia menghendaki, niscaya Dia akan memberi rahmat kepad...
Sabtu, 22 Juni 2019 13:55 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<...