Sabtu, 28 November 2020 15:05

Hingga H+3, Arus Penumpang Kapal Laut Musim Lebaran Meningkat

Senin, 10 Juni 2019 11:47 WIB
Editor: Abdurrahman Ubaidah
Wartawan: Devi Fitri Alfianti
Hingga H+3, Arus Penumpang Kapal Laut Musim Lebaran Meningkat
Para penumpang saat turun dari kapal.

SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Arus penumpang kapal laut untuk musim libur Lebaran 1440 H tahun ini, yakni pada H-15 hingga H+3, tercatat meningkat bila dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun sebelumnya.

“Berdasarkan data Pelindo III, arus penumpang yang melalui pelabuhan-pelabuhan yang dikelola BUMN tersebut pada tahun 2019 mencapai 338.130 orang atau meningkat 31 persen dari periode yang sama tahun 2018 yang sebanyak 257.211 orang. Puncak arus mudik pada H-6 dengan 31.369 orang dan puncak arus balik diprediksi akan terjadi pada H+6,” kata VP Corporate Communication Pelindo III Wilis Aji Wiranata, Senin (10/6) di Surabaya.

Ia memaparkan, bahwa kontribusi terbesar dari hari puncak arus mudik pada H-6 ialah di Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya yang tercatat ada 17.354 penumpang. Kemudian juga di Pelabuhan Banjarmasin dengan 2.557 penumpang dan di Pelabuhan Kalianget Madura dengan 1.239 penumpang. Selain itu, H-3 Lebaran 1440 H tampaknya juga menjadi hari pilihan pemudik.

Hal tersebut terlihat dari ramainya arus penumpang di Pelabuhan Tanjung Emas Semarang dengan 7.374 penumpang. Kemudian pada hari yang sama yang juga ramai yaitu di Pelabuhan Bima dengan 2.553 penumpang, Pelabuhan Waingapu dengan 1.318 penumpang, dan Pelabuhan Kalabahi dengan 1.241 penumpang. Pada H-3 secara total terdapat 29.727 penumpang.

Para pemudik penumpang kapal laut yang tiba di Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya kebanyakan datang dari Pelabuhan Balikpapan dengan 22.795 orang, Pelabuhan Makasar dengan 21.195 orang, dan Pelabuhan Banjarmasin 18.399 orang.

Sedangkan untuk pemudik yang tiba di Pelabuhan Tanjung Emas Semarang kebanyakan berlayar dari Pelabuhan Kumai dengan 13.792 orang, Pelabuhan Sampit dengan 9.574 orang, dan dari Pelabuhan Pontianak dengan 3.643 orang.

Wilis Aji Wiranata juga mengungkapkan telah terjadi pergeseran hari puncak arus mudik. Jika pada pada tahun sebelumnya terjadi pada H-2 Lebaran dengan 31.905 orang, maka pada tahun 2019 ini terjadi jauh sebelumnya yakni pada H-6 dengan 31.369 orang.

“Koordinasi pelayanan dari Pemerintah, Kesiapan infrastruktur transportasi, para operator pelayaran, dan pelabuhan, serta adanya beberapa program mudik yang diadakan pemerintah daerah, BUMN termasuk Pelindo III, dan swasta menjadi faktor yang membuat mudik tahun ini relatif lebih lancar,” ungkapnya.

Program Mudik Bersama BUMN 2019 yang diadakan oleh Pelindo III ramai diikuti para pemudik. Untuk tiket kapal laut gratis dari beberapa pelabuhan di Kalimantan ke Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya dan Tanjung Emas Semarang di Jawa, semula disiapkan 2.000 tiket dan kemudian membludak hingga 2.100 tiket kapal Pelni gratis.

Kemudian untuk tiket bus Damri gratis juga diikuti oleh lebih dari 20 ribu pemudik dari Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya dan Tanjung Emas Semarang ke berbagai kota tujuan kampung halaman.(dev/dur)

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Jumat, 20 November 2020 22:13 WIB
SUMENEP, BANGSAONLINE.com - Berbicara tentang destinasi wisata di Kabupaten Sumenep memang tak pernah sepi. Selain memiliki sejumlah tempat wisata religi dan budaya, kabupaten yang berada di ujung timur Pulau Madura ini juga memiliki segudang destina...
Selasa, 10 November 2020 09:44 WIB
Oleh: M. Mas’ud Adnan --- Peristiwa 10 November 1945 adalah tonggak sejarah sangat penting bagi bangsa Indonesia, terutama umat Islam. Sebab, pada momentum 10 November itulah, nasionalisme mendapat pemaknaan sangat signifikan dalam paradigma k...
Minggu, 22 November 2020 21:26 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*39. walawlaa idz dakhalta jannataka qulta maa syaa-a allaahu laa quwwata illaa biallaahi in tarani anaa aqalla minka maalan wawaladaanDan mengapa ketika engkau memasuki kebunmu tidak mengucapkan ”Masya Allah, ...
Sabtu, 28 November 2020 12:00 WIB
>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<&l...