Jumat, 19 April 2019 06:18

Dolar Naik, Perajin Manik-Manik di Gudo Jombang Panen Berkah

Kamis, 13 September 2018 16:57 WIB
Editor: Revol Afkar
Wartawan: Rony Suhartomo
Dolar Naik, Perajin Manik-Manik di Gudo Jombang Panen Berkah
Sentra manik-manik Jombang. foto: RONY S/ BANGSAONLINE

JOMBANG, BANGSAONLINE.com - Memiliki pasar mayoritas luar negeri, membuat pelaku usaha manik-manik Jombang justru panen berkah di tengah kondisi mata uang rupiah yang melemah terhadap dolar amerika (USD).

Ini seperti dirasakan Nur Wahid (48), pengrajin manik-manik asal Desa Plumbon Gambang Kecamatan Gudo. Sebab, menurutnya 70 persen produksi manik-maniknya diekspor ke luar negeri seperti Amerika Serikat (AS), Afrika, Vietnam, serta Malaysia.

“Kalau pasar lokalnya Bali, Nusa Tenggara Timur (NTT), dan Kalimantan. Ada juga di Toraja (Tana Toraja – Sulawesi Selatan, red),” kata Wahid kepada wartawan, Kamis (13/9/2018).

Bapak 4 orang anak ini menambahkan, saat ini dirinya bersama lebih dari 20 pekerjanya tengah mengerjakan pembuatan beberapa jenis manik-manik seperti manik majapahit, monte salak, sevron, lamyang, burnao, irian, harmoni dan haye.

“Kalau permintaan ini berbeda-beda. Kalau Vietnam biasanya untuk fashion. Sementara Afrika dipakai acara adat. Yang terus laku itu manik-manik etnis karena untuk kebudayaan,” ujarnya.

Masih menurut Wahid, rata-rata setiap bulannya untuk penjualan ke luar negeri dia mampu mengirim 3 koli manik-manik, di mana tiap koli berisi sekitar 1.000 manik-manik kalung dan gelang.

“Nilai ekspor saya sekarang 15-30 USD. Kalau sebelumnya di angka 5-10 USD. Harga per biji 1-5 USD,” ungkapnya.

Dengan tingginya kurs dolar AS, di mana masih pada kisaran Rp 14.800 lebih, otomatis mendongkrak keuntungan bisnis yang dijalani Wakid sejak lebih dari 20 tahun lalu ini.

“Dengan Dolar (AS) naik, kami diuntungkan. Karena dengan bahan baku lokal kami bisa ekspor dengan harga dolar. Keuntungan kami naik 30 persen lebih,” pungkasnya. (ony/rev)

Polda Jatim Gerebek Pabrik Makanan Ringan Berbahan Tawas dan Bumbu Kadaluarsa di Sidoarjo
Jumat, 15 Maret 2019 05:14 WIB
SIDOARJO, BANGSAONLINE.com - Tim Satgas Pangan Polda Jatim menggerebek pabrik produksi makanan ringan (snack) di Dusun Dodokan, Desa Tanjungsari, Taman, Sidoarjo, Kamis (14/3). Dalam penggerebekan ditemukan bahan baku berbahaya dan kadaluarsa y...
Selasa, 26 Maret 2019 21:54 WIB
MADIUN, BANGSAONLINE.com - KAI Daop 7 ajak beberapa wartawan wilayah Madiun, mulai dari wartawan cetak, online, dan televisi, ke tempat bangunan bersejarah Lawang Sewu dan Stasiun Ambarawa, Selasa (26/3). Kegiatan ini dilakukan selama dua hari (25-26...
Suparto Wijoyo
Rabu, 17 April 2019 10:19 WIB
Oleh: Suparto Wijoyo*RABU 17 April 2019 telah beranjak dari gawe demokrasi yang amat besar bagi Republik ini. Pemilu untuk memilih capres-cawapres, caleg DPR RI maupun DPRD dan insan DPD bagi kepentingan kepemimpinan lima tahun mendatang telah usai. ...
Sabtu, 13 April 2019 11:40 WIB
Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag
Oleh: Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag36. Walaa taqfu maa laysa laka bihi ‘ilmun inna alssam’a waalbashara waalfu-aada kullu ulaa-ika kaana ‘anhu mas-uulaanDan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesun...
Dr. KH. Imam Ghazali Said.
Jumat, 01 Februari 2019 11:02 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<&...