Rabu, 13 Desember 2017 16:08

Isra Wa Mi'raj Satu Ekspedisi, Dalam Ayat Berbeda

Minggu, 03 Desember 2017 07:56 WIB
Wartawan: -
Isra Wa Mi
Ilustrasi

Oleh: Dr. KHA Musta'in Syafi'ie M.Ag. . .   

Subhaana alladzii asraa bi’abdihi laylan mina almasjidi alharaami ilaa almasjidi al-aqshaa alladzii baaraknaa hawlahu linuriyahu min aayaatinaa innahu huwa alssamii’u albashiiru (1).

Tahun kesepuluh nubuwwah, terhitung sejak dari diangkatnya Muhammad ibn Abdillah SAW sebagai nabi, sang kakek pemback-up, Abdul Muttalib wafat. Begitu halnya sang istri tercinta, Khadijah bint Khuwaylid. Rupanya, melanjutkan dakwah di kota Makkah adalah hal sia-sia belaka. Lalu isra' dan mi'raj terjadi satu tahun sebelum hijrah ke Madinah.

Al-Isra' dan al-Mi'raj adalah satu rangkaian ekspedisi, perjalanan malam yang sangat-sangat luar biasa dari al-Masjid al-Haram ke Sidratil Muntaha, transit beberapa saat al-Masjid al-Aqsha. Tapi dalam al-Qur'an dikisahkan dalam surah berbeda, meski sama-sama berstatus Makiyah. Al-Isra' dijelaskan pada surah al-Isra' ayat satu, sedangkan al-Mi'raj ada di surah al-Najm :1-18. Mengapa? Allah a'lam.

Kira-kira begini: Begitulah kesabaran Tuhan, tidak emosi, tidak grusa-grusu, mengerti ukuran, pandai membaca timing dan bijak menyesuaikan. Bahwa peristiwa tersebut sungguh di luar nalar manusia, tapi benar-benar terjadi atas kemahakuasaan Tuhan. Karena masalah keimanan, maka perlu diinformasikan dan dikabarkan kepada masyarakat luas. Meski begitu, tapi kondisi keimanan umat masih sangat lemah.

Inilah persoalannya, maka dalam penyampaian ajaran penting, seyogyanya tidak totalitas dan tidak sekaligus, melainkan dikedepankan dulu bagian yang paling bisa dipahami, dibicarakan dan bisa dibuktikan. Dipilihlah peristiwa al-isra' dulu yang dikemukakan, bahkan ditunjuk secara jelas rute perjalanannya, dari Makkah ke Palestina.

Rute ini sudah dikenal oleh publik, utamanya para kafilah atau pedagang, di mana waktu itu perdagangan sudah meluas antar negara. Selanjutnya, al-isra' bisa ditanggapi, diingkari atau diimani. Makanya, al-isra' yang paling dipersoalkan oleh masyarakat Makkah, dari yang ingkar maupun yang bimbang dan menunggu kejelasan.

Tidak sama dengan al-Mi'raj, di mana lokasi destinasi ini sama sekali tidak terjangkau oleh mereka. Boro-boro Sidratil Muntaha, persoalan langit dan planet terdekat seperti bulan, matahari dan bintang saja masih mistis dan alam pikir mereka belum ke sana.

Mendengar penuturan nabi, bahwa dirinya baru saja semalam ke Palestina dan lanjut beraudisi ke hadirat Allah SWT di Sidrah al-Muntaha, ada tiga golongan umat:

Pertama, percaya total, seperti Abu Bakr al-Shiddiq. Abu Bakr tidak memandang isi beritanya (Ma Qal), tapi lebih memandang siapa yang ngomog (Man Qal). Jadi, tidak selamanya pemeo "Undhur MA qal wa la tandhur Man Qal" (lihat omongannya dan jangan lihat orangnya) itu benar. Suatu ketika, justru siapa yang ngomong itu penting. Begitulah, jika iman sebagai dasar pemikiran.

Kedua, kelompok yang inkar total, seperti Abu Sufyan, Abu Lahab, Abu Jahal dan lain-lain. Ya, karena dasar pemikiran mereka adalah kakufuran. Mau dibuktikan apa saja, mau dicermahi serasio apa, dasar kafir, ya tetap saja kafir.

Ketiga, adalah kelompok yang tidak komentar, diam dan menunggu perkembangan. Di sini ada yang beriman setelah ada bukti. Seperti kebenaran Nabi berkomentar tentang kondisi fisik Masjid al-aqsha, padahal belum pernah ke sana. Nabi juga mengaku berpapasan dengan rombongan kafilah Makkah yang sedang perjalanan pulang. Diperkirakan masuk Makkah sebelum matahari terbenam dan betul. Tapi tidak sedikit yang tetap ingkar.

Ketika utusan Abu Sufyan menghadap Bitriq, sang penguasa Palestina, di pendopo kerajaan diselenggarakan pertemuan dan utusan Abu Sufyan menyampaikan peristiwa al-isra' dengan bahasa mencibir. Di hadapan raja dan para pembesar, juru bicara itu mengolok Nabi sebagai penipu dan pembual. Tujuannya jelas, agar sang raja tidak percaya kepada Nabi baru tersebut dan mau bergabung dengan pembesar Makkah untuk memusuhi Nabi.

Atas kehendak Allah SWT, ternyata hadir di pertemuan tersebut seorang qayyim al-masjid, marbot masjid al-Aqsha yang duduk di belakang. Dia tidak tahan mendengar ocehan delegasi Makkah yang begitu berlagak dan congkak. Lelaki itu meminta waktu untuk bicara sebentar mengkisahkan peristiwa aneh yang malam itu dialaminya. Dan raja mempersilakan.

Berdiri tegap, lelaki itu bertutur: Yang mulia, sepeti biasanya, setelah Isya' aku mengunci seluruh pintu masjid dan lancar-lancar saja. Entah mengapa, kecuali satu pintu di depan, membandel dan tidak bisa dikunci. Aku berkeringat dan terus usaha tapi tidak bisa. Ini pasti rusak dan aku putuskan untuk memanggil tukang kunci esok pagi agar diservis. Demi keamaan, terpaksa aku bermalam dan tidur tepat di depan pintu yang rusak tersebut.

Di keheningan malam, tiba-tiba datang dua lekali yang belum pernah aku lihat sebelumnya, super ganteng, bersih dan wajahnya bercahaya. Tunggangannya diparkir dan diikat di pohon depan masjid, lalu mereka memasuki masjid lewat pintu yang rusak tadi. Mereka shalat di dalam dan salah satunya menjadi imam. Lalu segera pergi lewat pintu yang sama.

Sungguh aku tidak berdaya apa-apa dan hanya terdiam melihat mereka. Tapi segera tersadarkan diri setelah mereka pergi. Aku gemetar dan ketakutan, lalu dengan tergopoh-gopoh tanganku ini seolah tertuntun menuju pintu untuk menguncinya kembali. Anehnya, pintu bandel itu bisa dikunci seperti biasa. Aku segera lari menuju rumah. Itulah kejadian sesungguhnya yang aku alami malam itu. Mohon ampun yang mulia.

Mendengar penuturan qayyim al-masjid, sang raja hanya mengangguk-angguk tanpa komentar apa-apa. Para delegasi Makkah yang tadinya dihormati sebagai tamu negara, tampilan mereka sangat elite dan pede, mendadak berubah menjadi mengkeret, malu dan pucat. Pertemuan segera ditutup dan delegasi Makkah cepat-cepat pamit pulang. 

Oleh: Suparto Wijoyo
Rabu, 06 Desember 2017 16:49 WIB
Oleh: Suparto Wijoyo*JERIT tangis dan lelehan air mata tumpah menyerta banjir bandang yang “menyapa” Pacitan, Kulon Progo, Wonogiri, Yogyakarta, Purworejo dan Wonosobo. Berkisar 33 nyawa meregang dari badan yang meski tidak sanak saudara tet...
Minggu, 03 Desember 2017 07:56 WIB
Dr. KHA Musta'in Syafi'ie M.Ag
Oleh: Dr. KHA Musta'in Syafi'ie M.Ag. . .   Subhaana alladzii asraa bi’abdihi laylan mina almasjidi alharaami ilaa almasjidi al-aqshaa alladzii baaraknaa hawlahu linuriyahu min aayaatinaa innahu huwa alssamii’u albashiiru (1).Tahun kese...
Sabtu, 25 November 2017 11:21 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<...
Kamis, 16 November 2017 12:03 WIB
LONDON, BANGSAONLINE.com - Chelsea Louise Thompson, artis berusia 27 tahun ini pamer lekuk tubuh indahnya, di kamar mandi. Foto telanjangnya diupload dengan caption: Waktu mandi.Dalam foto itu, tampak satu lengannya dipergunakan untuk menut...