Rabu, 11 Desember 2019 07:23

Diyakini Bisa Stop Lumpur, Bendungan Bernoulli Ditawarkan ke Presiden Baru

Kamis, 29 Mei 2014 22:30 WIB
Editor: rosihan c anwar
Wartawan: musta'in
Diyakini Bisa Stop Lumpur, Bendungan Bernoulli Ditawarkan ke Presiden Baru
OPTIMISTIS – Ir Djaja Laksana menunjukkan gambar bendungan Bernoulli temuannya yang diyakini mampu menghentikan semburan lumpur Lapindo, di tanggul titik 21 di Desa Siring Kecamatan Porong Sidoarjo, Kamis (29/5). foto : musta’in/BangsaOnline

SIDOARJO (BangsaOnline) – Diyakini bakal bisa menghentikan semburan lumpur Lapindo di Desa Siring Porong Sidoarjo, bendungan ‘Bernoulli’ bakal ditawarkan ke presiden RI yang bakal terpilih dalam Pemilu Presiden (Pilpres) 2014 mendatang.

Penegasan itu disampaikan oleh Ir Djaja Laksana, peneliti alumni Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) Surabaya, yang menciptakan bendungan Bernoulli tersebut. Dia pun tetap optimistis jika teori bendungan "Bernoulli" bisa digunakan menghentikan semburan lumpur Lapindo yang sudah menyembur selama delapan tahun.

Penemu bendungan Bernoulli itu menyatakan tidak ada kata terlambat untuk menerapkan temuan tersebut guna menghentikan semburan lumpur Lapindo yang keluar sejak 29 Mei 2006 silam itu. “Saat ini masih belum telat mengaplikasikan teori 'bernoulli' untuk menghentikan semburan lumpur Lapindo ini," katanya di tanggul lumpur titik 21 di Desa Siring Kecamatan Porong Sidoarjo, Kamis (29/5/2014).

Dia menegaskan, meski belum dibangun bendungan Bernoulli itu, namun saat ini secara prinsip semburan tersebut sudah ditangani dengan menggunakan prinsip bendungan Bernoulli. “Pembangunan tanggul yang diterapkan oleh Badan Penanggulangan Lumpur Sidoarjo (BPLS) ini sebenarnya sudah mengakomodir prinsip teori bendungan 'Bernoulli'," tandasnya.

Meski demikian, kata Djaja, bendungan tersebut masih belum bisa mengehentikan semburan lumpur Lapindo dari dalam perut bumi mengingat ketinggian tanggul masih berkisar belasan meter. “Sesuai teori tersebut, lumpur baru bisa berhenti jika ketinggian tanggul tersebut sekitar 30 meter. Tetapi, untuk mewujudkan pembangunan tanggul setinggi itu tidak bisa dikerjakan dengan mudah," katanya.

Oleh karena itu, kata dia, pembangunan bendungan tersebut bisa dilakukan dengan cara memutar sehingga hasilnya bisa lebih maksimal untuk menghentikan semburan lumpur ini. “Selain dibuat dengan cara memutar, pemasangan tiang pancang di dekat pusat semburan juga bisa dilakukan. Kemudian semburan lumpur yang berasal dari dalam akan dikembalikan lagi sehingga semburan akan berhenti dengan sendirinya," katanya.

Ia bercerita, untuk mengaplikasikan teori tersebut dirinya membutuhkan waktu sekitar enam bulan untuk menjamin semburan lumpur benar-benar akan berhenti untuk selamanya. “Namun, kalau kondisi seperti ini terus dibiarkan maka ancaman penurunan tanah secara drastis kemungkinan bisa terjadi. Seperti yang terjadi di luar negeri terjadi penurunan tanah secara ekstrem sedalam 130 meter,” jlentrehnya.

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Senin, 09 Desember 2019 06:11 WIB
BANYUWANGI, BANGSAONLINE.com - Untuk menyambut peringatan hari jadi Banyuwangi (Harjaba) ke-248 pada 18 Desember 2019, Kabupaten yang berjuluk The Sunrise of Java ini menggelar parade seni budaya Kuwung dengan tema "Gumelare Bumi Blambangan" Sab...
Senin, 09 Desember 2019 23:53 WIB
Oleh: Sila Basuki, S.H., M.B.A. Tren kemenangan seorang calon independen dalam pilkada Kota Surabaya akan sangat mungkin terjadi, mengingat di beberapa kota lain juga bisa terjadi. Berkat Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2008, tentang p...
Sabtu, 30 November 2019 20:10 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*76. Wa-in kaaduu layastafizzuunaka mina al-ardhi liyukhrijuuka minhaa wa-idzan laa yalbatsuuna khilaafaka illaa qaliilaan.Dan sungguh, mereka hampir membuatmu (Muhammad) gelisah di negeri (Mekah) karena engkau h...
Minggu, 22 September 2019 14:08 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...