Selasa, 19 Januari 2021 16:03

Kesebelasan Beitar Jerusalem yang Anti Arab, Dibeli oleh Keluarga Kerajaan Emirat

Selasa, 08 Desember 2020 10:12 WIB
Editor: choirul
Kesebelasan Beitar Jerusalem yang Anti Arab, Dibeli oleh Keluarga Kerajaan Emirat
Penggemar Beitar Jerusalem di Teddy Stadium di Yerusalem pada 2016. Kredit: Abir Sultan / EPA, via Shutterstock

BANGSAONLINE.com - Sebanyak 50 persen saham klub papan atas Israel, Beitar Jerusalem, dibeli oleh seorang syech, keluarga kerajaan Emirat. 

Beitar Jerusalem dikenal sebagai klub rasis, anti arab. Termasuk para suporternya kerap meneriakkan yel-yel anti arab.

Ini adalah bukti normalisasi hubungan Israel - Uni Emirat Arab. Ini menempatkan seorang syekh Muslim di pucuk pimpinan Beitar Jerusalem, satu-satunya tim Israel yang tidak pernah menerjunkan Pemain Arab - dan penggemar paling ekstremisnya secara rutin meneriakkan hinaan kejam seperti "Matilah Orang Arab".

Dia adalah Sheikh Hamad bin Khalifa Al Nahyan (50).

Moshe Hogeg (39), eksekutif cryptocurrency Israel yang mengakuisisi tim pada 2018. Lalu, dia menggandeng sahabatnya, Sheikh Hamad.

Moshe mengatakan dalam wawancara telepon, Senin malam, mereka termotivasi memerangi kebencian kepada Arab itu.

“Pesan kami adalah bahwa kita semua setara,” kata Mr. Hogeg. “Kami ingin menunjukkan kepada anak-anak muda bahwa kami semua setara dan bahwa kami dapat bekerja dan melakukan hal-hal indah bersama. Pesannya lebih kuat dari sepak bola.”

Sheikh Hamad, sepupu pertama penguasa de facto Emirat, Putra Mahkota Mohammed bin Zayed, menyarankan agar Beitar segera memiliki pemain Arab.

“Pintu terbuka untuk siapa saja, untuk semua pemain berbakat, tidak peduli dari mana asalnya atau apa agamanya,” katanya. “Itu harus didasarkan pada prestasi.”

“Kita harus mengajari mereka bahwa kita mengambil langkah positif menuju perdamaian dan harmoni,” katanya.

Beberapa pemain Arab terkemuka telah menyatakan kesediaannya untuk mendobrak penghalang Beitar, kata Uri Levy, seorang penulis sepak bola yang menjalankan situs penggemar BabaGol Israel.

“Penjualan Beitar ke Arab adalah tanda paling jelas bahwa Tuhan itu ada,” tulis Noa Landau, koresponden diplomatik Haaretz di Twitter.

Saied Hasnen, pembawa acara radio olahraga, menyebut kesepakatan itu "memalukan". Dia mengatakan bahwa dia menentang normalisasi Arab apa pun di Israel, terutama menyesali keputusan syekh untuk berbisnis dengan Beitar, menyebut tim dan pendukungnya "rawa penuh dosa dan kotor rasis yang membenci orang Arab - orang terburuk dalam masyarakat."

Khalid Dokhi, direktur jenderal Bnei Sakhnin, klub Arab paling sukses di Israel, mengungkapkan perasaan campur aduk. “Jika itu mengarah pada menghapus budaya rasis, itu akan menguntungkan,” kata Pak Dokhi, yang timnya bermain di kota Arab. “Tetapi jika tidak, itu akan membuang-buang uang.”

Sementara klub lain telah lama menurunkan pemain Yahudi dan Arab, yang secara teratur bermain bersama untuk tim sepak bola nasional Israel, La Familia. 

Seorang Muslim Nigeria yang bergabung dengan tim pada tahun 2004 secara teratur diganggu dan berhenti setelah kurang dari setahun. 

Pada tahun 2005, La Familia memprotes laporan bahwa Beitar mungkin akan merekrut Abbas Suan, seorang Israel-Arab yang membintangi Bnei Sakhnin.

Ketika dia mencetak gol penting bagi Israel dalam pertandingan kualifikasi Piala Dunia melawan Irlandia, pendukung Beitar mengacungkan spanduk yang bertuliskan, "Abbas Suan, Anda tidak mewakili kami."

Upaya lain dilakukan pada 2013 ketika dua pemain Muslim, kali ini dari Chechnya, direkrut.

Ketika salah satu pemain Chechnya, striker Zaur Sadayev, mencetak gol pertamanya bagi klub untuk mengamankan pertandingan 1-1 dengan saingannya Maccabi Tel Aviv, ratusan penggemar Beitar memilih untuk meninggalkan stadion daripada merayakannya. Para pemain Chechnya hanya bertahan dalam beberapa pertandingan.

Zinshtein mengatakan perubahan bisa dilihat tahun lalu setelah Beitar menandatangani Ali Mohamed, seorang Kristen Nigeria dari garis keturunan Muslim, yang akhirnya diterima. “Anda harus mulai dari suatu tempat,” katanya.

Moshe Zimmerman, pensiunan profesor sejarah olahraga di Hebrew University of Jerusalem, mengatakan pendukung sayap kanan Beitar menghadapi teka-teki ganda dalam penjualan ke Sheikh Hamad, "karena yang harus disalahkan adalah orang yang paling dikagumi Beitar" - Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, yang mencapai kesepakatan normalisasi dengan Emirat.

Tapi Mr. Zimmerman memperkirakan bahwa penggemar Beitar akan menemukan cara untuk berdamai dengan pemilik baru mereka. "Mereka bisa mengatakan orang Emirat adalah orang Arab yang baik dan yang lainnya adalah orang Arab yang buruk," katanya.

Sheikh Hamad mengatakan bahwa dia berencana untuk menginvestasikan sekitar $ 92 juta ke klub selama dekade berikutnya.

Dalam wawancara tersebut, Mr. Hogeg mengatakan bahwa dia tertarik oleh tantangan untuk mengubah reputasi Beitar. “Saya pikir itu harus menjadi hal yang hebat untuk dilakukan - untuk memperbaiki ini dan menunjukkan sisi lain,” katanya.

Hogeg mengatakan dia telah bersusah payah mendapatkan restu dari seorang rabi ultra-Ortodoks Israel sebelum melanjutkan kesepakatan.

Sheikh Hamad, bertanya bagaimana kesepakatan itu tercapai, menjawab dengan sederhana: "Tuhan menghubungkan kita."

Betapapun ditahbiskannya secara ilahi, pasangan itu memiliki arti khusus bagi Hogeg, yang mengatakan bahwa sebagai putra dari ayah kelahiran Tunisia dan ibu kelahiran Maroko, ia diidentifikasi dengan basis penggemar Beitar yang sangat Mizrahi, orang Yahudi dengan akar di Afrika Utara dan Timur Tengah - dan, katanya, dengan apa yang disebutnya "saudara kita" di dunia Arab saat ini.

“Saya melihat diri saya sebagai seorang Yahudi Arab,” katanya. “Dan bagi saya, ketika saya melihat warisan Beitar, lihat apa yang mereka teriakkan sepanjang waktu:‘ Yalla Beitar! ’Apa itu‘ yalla? ’Itu bahasa Arab. Mereka tidak mengatakan, 'Pergi.' Mereka tidak mengatakan, 'Kadima' "- Ibrani untuk" ayo pergi "-" Mereka mengatakan, 'Yalla.' Ini adalah hal yang paling simbolis bagi saya. "

Sheikh Hamad bin Khalifa Al Nahyan (tengah), dan Moshe Hogeg (kiri) menandatangani kesepakatan pada Senin di Dubai. Kredit: Beitar Jerusalem / via Reuters

Sumber: nytimes.com
Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Kamis, 07 Januari 2021 16:58 WIB
PAMEKASAN, BANGSAONLINE.com - Federasi Panjat Tebing Indonesia (FPTI) Kabupaten Pamekasan dalam masa pandemi ini tetap bertekad memberikan wahana hiburan rekreasi sekaligus olahraga, terutama bagi anak-anak dan usia dini.Melalui kapasitas dan potensi...
Minggu, 17 Januari 2021 10:07 WIB
Oleh: M. Aminuddin --- Peneliti Senior Institute for Strategic and Development Studies (ISDS)--- Di awal tahun 2021 ini Kemendikbud telah merelease tekadnya untuk melanjutkan apa yang disebutnya sebagai transformasi pendidikan dan pemaju...
Sabtu, 16 Januari 2021 19:54 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*50. Wa-idz qulnaa lilmalaa-ikati usjuduu li-aadama fasajaduu illaa ibliisa kaana mina aljinni fafasaqa ‘an amri rabbihi afatattakhidzuunahu wadzurriyyatahu awliyaa-a min duunii wahum lakum ‘aduwwun bi/sa lil...
Sabtu, 26 Desember 2020 12:03 WIB
Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam tentang kehidupan sehari-hari. Diasuh Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A, Dekan Fakultas Adab dan Humaniora Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya (UINSA) dan pengasuh Pesantren Mahasiswa An-Nur Wono...