Minggu, 18 November 2018 18:18

Puluhan Siswa SMPN 56 Sayat Pergelangan Tangan, Armuji: Fenomena Menyesatkan itu Harus Diakhiri

Selasa, 11 September 2018 21:44 WIB
Editor: Choirul
Wartawan: Maulana
Puluhan Siswa SMPN 56 Sayat Pergelangan Tangan, Armuji: Fenomena Menyesatkan itu Harus Diakhiri
Wali Kota Risma saat memberikan motivasi kepada siswa SMPN 56 Surabaya. foto: ist

SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Sejumlah anggota DPRD Surabaya mendatangi SMPN 56 Surabaya yang puluhan siswanya melukai diri sendiri dengan cara menyayat pergelangan tangan.

Ketua DPRD Surabaya, Armuji, datang bersama sejumlah anggota Komisi D. "Kami datang untuk mengakhiri fenomena menyesatkan itu. Harus dicegah agar tidak meluas," tegas Cak Ji usai kunjungan ke SMPN 56 Surabaya, Senin (10/9).

Politikus PDIP yang maju lagi sebagai calon anggota DPRD Jatim Dapil Surabaya ini meminta pihak sekolah dan Dinas Pendidikan mendata siswa yang melukai dirinya sendiri tersebut. Setelah didata, mereka harus mendapat pendampingan dan motivasi.

Armuji mengatakan, dalam kunjungannya, dia juga berbicara langsung kepada para siswa. Dia meminta agar tindakan berbahaya itu tak lagi diulangi. Dia mendorong para siswa untuk mewujudkan mimpi dan cita-citanya. DPRD mendukung langkah Pemkot yang sudah mendatangkan psikolog. Ini bisa memberi jalan keluar segera. Dengan begitu kejadian seperti ini tidak lagi terulang.

"Psikolog harus dikerahkan. Tapi informasinya karena masalah ekonomi. Harus diusut," tandas Cak Ji.

Kedatangan anggota DPRD Surabaya di SMPN 56 Surabaya disambut antusias siswa. Mereka tergugah oleh motivasi dan semangat yang diberikan wakil rakyat di kota ini. Elsa, siswa kelas 7 mengaku senang bisa didatangi anggota DPRD. Dia awalnya hanya tahu ketua DPRD Cak Ji dari foto dan berita. Namun kunjungan itu bisa mengenalkan dirinya dengan anggota DPRD yang lain.

Angggota Komisi D DPRD Surabaya Reni Astuti juga memberikan motivasi untuk memacu semangat anak-anak belajar dalam kunjungan ke SMPN 56. Dia mendorong para siswa mengejar cita-citanya setinggi mungkin. "Harus punya cita-cita. Mengejar cita-cita itu sama dengan kita berangkat ke suatu tempat harus punya tujuan, agar kita bisa mengatur seberapa beratnya melangkah,” kata Reni.

Sementara Wali Kota Tri Rismaharini kembali menjadi pembicara sekaligus motivator kepada ratusan pelajar di SMP Negeri 56 Surabaya. Kegiatan ini merupakan program Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya yang bertujuan untuk meningkatkan Penguatan Pendidikan Karakter (PPK) peserta didik, sebagai upaya membentuk moral dan akhlak pelajar.

Turut hadir Kepala Dinas Pendidikan Ikhsan, Kepala Dinas Kesehatan Febria Rachmanita, Kepala Dinas Pengendalian Penduduk, Pemberdayaan Perempuan, dan Perlindungan Anak (DP5A) Candra Oratmangun, serta para guru dan seluruh pelajar SMP Negeri 56 Surabaya.

Wali Kota Risma mengatakan tujuan dari PPK ini adalah untuk membentuk pribadi siswa agar menjadi anak yang lebih baik, dan siap untuk bersaing di era milenial dengan caranya yang lebih kontekstual. Menurutnya, godaan bagi pelajar era sekarang sangatlah besar. Selain godaan kenakalan remaja dan narkoba, juga ada bahaya pengunaan teknologi yang berlebihan.

"Jadi kalian anak-anakku yang kelas tiga, kalau ke depan ingin masuk di SMA yang bagus, mulai sekarang dibatasi dulu untuk bermain gadget dan main game," kata Wali Kota Risma kepada pelajar di SMP Negeri 56 Surabaya, Senin, (10/09).

Pada kesempatan itu, wali kota perempuan pertama di Surabaya ini berpesan kepada para pelajar, jika ada masalah agar tidak ragu bercerita kepada Guru BK (Bimbingan Konselor). Baik ada masalah dengan teman sekolah, rumah, ataupun keluarga. "Kalian sudah besar anak-anakku, kalian sudah SMP. Jika kalian ada masalah, bisa ceritakan ke Guru BK (Bimbingan Konseling). Guru kalian pasti akan membantu mencarikan solusi," pesan Wali Kota Risma. (lan/yul/ros)

Rabu, 14 November 2018 00:10 WIB
Oleh: Suparto Wijoyo*SUASANA khusuk menyelimuti Jumat malam 9 November 2018 di lorong-lorong kampung, di ruas-ruas musholla, di beranda-beranda langgar, di ruang-ruang masjid, surau ataupun gardu desa. Rakyat membaca doa dengan selingan renungan tent...
Minggu, 18 November 2018 03:20 WIB
Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag
Oleh: Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag. . .   Wayad’u al-insaanu bialsysyarri du’aa-ahu bialkhayri wakaana al-insaanu ‘ajuulaan (11).Ayat studi ini mengingatkan, betapa watak dasar manusia itu tak sabaran, maunya segera terwujud ap...
Sabtu, 10 November 2018 10:00 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<...
Selasa, 06 November 2018 22:28 WIB
MADIUN, BANGSAONLINE.com - Dua tahun terakhir Kabupaten Madiun mendapatkan penghargaan Anugerah Wisata Tingkat Provinsi Jawa Timur. Pertama anugerah wisata buatan terbaik provinsi diraih Taman Wisata Madiun Umbul Square tahun 2017, menyusul kemudian ...