Rabu, 27 Januari 2021 01:46

​Kadin Jatim Apresiasi Rumah Kurasi untuk UMKM di Kota Kediri

Jumat, 04 Desember 2020 18:49 WIB
Editor: Yudi Arianto
Wartawan: Nanang Fachrurozi
​Kadin Jatim Apresiasi Rumah Kurasi untuk UMKM di Kota Kediri
Rumah Kurasi mendapat apresiasi dari Ketua Umum Kadin Jawa Timur Adik Dwi Putranto.

SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Upaya peningkatan kualitas produk Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) oleh Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Kota Kediri bersama Kantor BI Kediri dan Pemerintah Kota Kediri dengan mendirikan Rumah Kurasi mendapat apresiasi dari Ketua Umum Kadin Jawa Timur, Adik Dwi Putranto.

Adik menegaskan bahwa apa yang telah dilakukan oleh Kadin Kediri, BI Kediri, dan Pemkot Kediri patut diacungi jempol. Pasalnya, hal itu akan menjadi stimulus bagi UMKM untuk memperbaiki kualitas produk yang diproduksi. Sehingga nantinya, UMKM tersebut berhasil mengekspor hasil produksinya ke sejumlah negara.

Rumah Kurasi adalah sebuah wadah yang dikhususkan untuk melakukan pengecekan kualitas produk UMKM. Dengan melihat kebutuhan pasar, utamanya di masa pandemi Covid-19, maka dikembangkan layanan online melalui rumahkurasi.com yang di-launching oleh Wakil Gubernur Jatim Emil Elestianto Dardak, Kepala Kanwil BI Jatim Difi Ahmad Johansyah, Ketua Umum Kadin Jatim Adik Dwi Putranto, dan Ketua Kadin Kota Kediri M Solikin pada saat Pertemuan Tahunan Bank Indonesia (PTBI) 2020 di Shangrila, Kamis (3/12/20).

"Harapan saya, ini akan ditiru oleh semua Kadin di 38 Kabupaten Kota di seluruh Jatim. Karena UMKM kita memang masih sangat perlu untuk didampingi, masih sangat perlu untuk diarahkan," ujar Adik di Surabaya, Jumat (4/12/20).

Adik juga berharap, dengan semakin pahamnya UMKM atas kualitas produk yang bisa diterima di pasar luar negeri, maka UMKM tersebut nantinya akan mampu mengkurasi produknya sendiri. Tentang perizinan apa saja yang dibutuhkan, tentang kualitas produk hingga cara pemasarannya. Untuk tenaga kurasi, ke depan Kadin Jatim juga akan ikut berpartisipasi melakukan sertifikasi kurator di lembaga Kadin Institute.

Sementara itu, Ketua Kadin Kota Kediri M Solikin mengatakan, Rumah Kurasi ini sebenarnya lahir dari kebutuhan UMKM saat akan mengikuti Virtual Expo yang digelar oleh Kadin Kota Kediri dengan Kantor Perwakilan BI Kediri. Saat ini, sangat banyak UMKM yang ingin ikut, namun tidak semua bisa masuk karena panitia melakukan seleksi kualitas.

"Untuk itu, kami lakukan proses kurasi barang atau produk, karena kami memiliki target bahwa nantinya produk UMKM yang ikut pameran ini adalah produk yang layak ekspor. Kami ingin menggaungkan ekspor ala UMKM," ujar Solikin.

Kadin Kota Kediri, tambahnya, telah bekerja sama dengan Diaspora di sejumlah negara di antaranya di Australia, Belanda, Qatar, Laos, dan Amerika Serikat. Contoh produk sudah dikirimkan. Bahkan ia mengaku telah melakukan penandatanganan kontrak dengan salah satu perusahaan Australia untuk pembelian produk UMKM senilai US$ 500 ribu untuk tahap awal dan akan bisa dikembangkan hingga US$ 2 juta.

"Beberapa produk UMKM yang diinginkan di antaranya adalah olahan ikan, batik, fresh food, kopi, teh dan lain sebagainya. Harapannya, kita nanti akan mampu membuka toko UMKM di negara-negara tersebut bekerja sama dengan Diaspora di negara itu," tambah Solikin.

Dari sana kemudian Rumah Kurasi dikembangkan. Dari Agustus hingga saat ini, tercatat ada sekitar 700 produk UMKM yang telah dikurasi. Namun dari jumlah tersebut, hanya sekitar 30 persen yang telah memenuhi standar.

"Setelah kami melalukan kurasi, kami memberikan catatan-catatan, memberikan review produk. Mana yang kurang, kita tulis, kita beri catatan dan kemudian oleh dinas terkait, UMKM tersebut dibina, diperbaiki yang menjadi kekurangannya," tambahnya.

Kepala Bank Indonesia Kediri, Sofwan Kurnia mengatakan hal yang sama bahwa Rumah Kurasi di-trigger oleh kebutuhan pelaku UMKM atas standar kualitas atau mutu barang yg dipasarkan. Karena kebanyakan UMKM tidak tahu dan tidak memahami produk yang akan diekspor itu harus seperti apa.

"Saat ini hanya ada 4 tenaga kurator. Ke depan, tenaga kurator ini akan kami perbanyak melalui pelatih, akan kami cetak kurator-kurator yang handal dan bersertifikasi," janjinya.

Sementara itu, Kepala BI Kanwil Jatim Difi Ahmad Johansyah mengungkapkan bahwa selain UMKM akan bisa meningkatkan kualitas produk, mereka nantinya juga akan bisa memroduksi secara klaster dengan standar yang sama. Karena hampir semua UMKM berkapasitas kecil. Mereka memroduksi beragam produk dengan standar yang berbeda.

"Kalau ini distandarkan, maka mereka bisa memproduksi secara klaster. Sehingga ketika melakukan ekspor, biaya logistik juga bisa ditekan. Tetapi yang perlu diingat, ini hanya untuk UMKM yang siap dikembangkan sesuai standar. Karena sudah setahun ini kami membidik pasar diaspora di luar negeri. Kebutuhan mereka terhadap produk UMKM sangat besar," pungkas Difi. (nf/ian)

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Kamis, 07 Januari 2021 16:58 WIB
PAMEKASAN, BANGSAONLINE.com - Federasi Panjat Tebing Indonesia (FPTI) Kabupaten Pamekasan dalam masa pandemi ini tetap bertekad memberikan wahana hiburan rekreasi sekaligus olahraga, terutama bagi anak-anak dan usia dini.Melalui kapasitas dan potensi...
Minggu, 17 Januari 2021 10:07 WIB
Oleh: M. Aminuddin --- Peneliti Senior Institute for Strategic and Development Studies (ISDS)--- Di awal tahun 2021 ini Kemendikbud telah merelease tekadnya untuk melanjutkan apa yang disebutnya sebagai transformasi pendidikan dan pemaju...
Sabtu, 16 Januari 2021 19:54 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*50. Wa-idz qulnaa lilmalaa-ikati usjuduu li-aadama fasajaduu illaa ibliisa kaana mina aljinni fafasaqa ‘an amri rabbihi afatattakhidzuunahu wadzurriyyatahu awliyaa-a min duunii wahum lakum ‘aduwwun bi/sa lil...
Sabtu, 26 Desember 2020 12:03 WIB
Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam tentang kehidupan sehari-hari. Diasuh Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A, Dekan Fakultas Adab dan Humaniora Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya (UINSA) dan pengasuh Pesantren Mahasiswa An-Nur Wono...