Golkar Anggap Menteri Tedjo Komentar tapi Tak Tahu Permasalahan

Golkar Anggap Menteri Tedjo Komentar tapi Tak Tahu Permasalahan Tantowi Yahya. Foto: beritasatu.com

Menko Polhukam Tedjo ‎Edhy Purdijatno membuat pernyataan yang menuai kritik keras karena menyebut pendukung sebagai rakyat nggak jelas. Partai turut menyesalkan komentar 'blunder' sekelas menko tersebut.

"Itu sangat kita sayangkan pernyataan seperti‎ itu (menyebut) rakyat nggak jelas. Saya rasa yang hadir di jelas. Ada tokoh dan mereka punya pengikut," kata juru bicara Partai Tantowi Yahya di sela acara di Hotel Sultan, Jl Gatot Subroto, Jakarta, Minggu (25/1/2015).

Tantowi ‎menuturkan bukan kali ini saja Menko Tedjo membuat pernyataan yang kontraproduktif, sebelumnya terkait konflik juga Tedjo sempat mewanti-wanti pelaksanaan Munas di Bali. Namun nyatanya Munas kubu Ical itu berlangsung lancar dan aman.

"Memang publik punya catatan dengan pernyataan yang sering disampaikan Menkopolhukam. Nuansanya sering terburu-buru, tidak mengetahui permasalahan dan mengeneralisir. Itu bahaya," ujar anggota komisi I DPr itu..

Tantowi lalu mempertanyakan pola koordinasi menteri dengan Presiden dengan isu ketegangan Polri dan yang memanas. "Ini tugas besar Presiden bagaimana koordinasi dengan menteri di bawahnya, agar tidak kontraproduktif dan tidak bertentangan dengan presiden," kritik Tantowi.

Direktur Pusat Kajian Anti Korupsi (Pukat) UGM, Zaenal Arifin Mukhtar juga mengkritisi pernyataan Tedjo. Menurut dia, pernyataan itu tidak mencerminkan seorang negarawan.

"Syarat sebagai menteri adalah seorang negarawan yang paham bagaimana menenangkan publik. Dengan mengatakan rakyat tidak jelas itu tidak mencerminkan seorang Menkopolhukam dan negarawan," ujarnya, Minggu (25/01/2015).

Zaenal Arifin menuturkan seorang Menkopolhukam seharusnya paham bagaimana menenangkan publik bukan justru memperkeruh suasana. Dengan mengatakan komentar seperti itu, artinya Dia tidak paham dengan tugas seorang Menkopolhukam.

"Kata-kata rakyat tidak jelas itu sama saja merendahkan publik," tegasnya.

Sumber: detik.com

Simak berita selengkapnya ...

Lihat juga video 'Resmi Dipecat! Novel Baswedan dkk Letakkan Kartu Identitas KPK':