Puluhan Miliar Uang Petani Tebu di Bondowoso Ngendon

BONDOWOSO (BangsaOnline) - Pembayaran Gula petani di Prajekan hingga kini masih tersendat. Akibatnya musim tanam tahun ini, petani mengeluhkan biaya tanam. Diungkapkan Hasan, perwakilan dari , pembayaran gula petani hasil lelang semestinya harus sudah terbayar sesuai jadwal, agar tidak menggangu biaya garap.

"Dengan masih ngendon nya uang petani di pabrik, secara otomatis biaya garap terganggu," terang Hasan, jumat (23/1/2015). Diterangkan, sekitar Rp.50 Miliar uang petani hasil penjualan gula di PG.Prajekan hingga kini belum terbayar sepenuhnya. Semestinya, masih kata Hasan, bersadarkan kesepakatan yang dibuat, satu bulan pasca gula petani dilelang dan dibeli investor, petani sudah bisa menerima hak nya.

Yunianta Kasie SDM PG.Prajekan tidak membantah hal tersebut. Diakui jika uang petani sebagian masih belum terbayarkan. "Pembayaran hasil penjualan gula petani telah dilakukan, namun ada yang masih belum menerima," terang Yunianta kepada wartawan.

Keterlambatan pembayaran, menurut Yunianta disebabkan investor selaku pemenang tender lelang gula petani belum bisa membayar secara langsung. Selain itu, pihak PG tidak bisa mengeluarkan dana talangan, lantaran pihak bank tidak lagi memberikan pinjaman.

Simak berita selengkapnya ...

Lihat juga video 'Petani Tebu di Majalengka Tewas Ditebas Sekelompok Orang Bersenjata Tajam':