Tolak Kecurangan Pemilu 2024, Din Syamsudin Bentuk GPKR

Tolak Kecurangan Pemilu 2024, Din Syamsudin Bentuk GPKR Mantan Ketua Umum Pengurus Pusat (PP) Muhammadiyah Din Syamsuddin membentuk Gerakan Penegakan Kedaulatan Rakyat (GPKR) yang akan menyuarakan penolakan terhadap kecurangan pemilu dan pilpres, Senin (4/3/2024). Foto: Kompas.com

JAKARTA, BANGSAONLINE.com - Mantan Ketua Umum Pengurus Pusat (PP) , Din Syamsuddin membentuk Gerakan Penegakan () yang akan menolak kecurangan dan pilpres.

Dirinya mengatakan, gerakan itu terdiri dari 9 anggota presidium diantaranya mantan Wakil Kepala Kepolisian RI (Wakapolri) Komjen Oegroseno dan mantan Wakil Panglima TNI Jenderal (Purn) Fachrul Razi.

“Sebagai bentuk ekspresi penolakan kita terhadap Pemilu dan Pilpres curang secara terstruktur sistematis dan masif,” kata Din saat ditemui di Fatmawati, Jakarta Selatan, Senin (4/3/2024).

Selain itu, anggota presidium tersebut diantaranya mantan Penasihat Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Abdullah Hehamahua, guru besar Institut Teknologi Bandung (ITB) Didin Ramanturi, perwakilan perempuan muslim, dan lainnya.

Din mengungkapkan, pihaknya bakal menggelar deklarasi di Gedung Balai Sarbini, Jakarta, besok Selasa (5/3/2024).

Menurutnya, kedaulatan masyarakat saat ini runtuh dan jatuh ke titik nadir, karena hak-hak politik mereka dirampas oleh rezim pemerintahan saat ini.

“Bukan hanya jelang dan kalah dan Pilpres, tapi sudah sebelumnya,” tutur Din.

Ia juga mengungkapkan, sejak dua tahun lalu dirinya telah mengkertik kepemimpinan Presiden Jokowi yang menunjukkan gaya constitutional dictatorship atau kediktatoran konstitusional, salah satunya, dengan merekayasa hukum.

“Jadi kalau tidak dihentikan, ya, maka ini akan berlarut dan saya membayangkan ada sustainable crime, kejahatan yang berkelanjutan,” ujarnya. (rif)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Lihat juga video 'Presiden Jokowi Unboxing Sirkuit Mandalika, Ini Motor yang Dipakai':


Berita Terkait

BANGSAONLINE VIDEO