Resmikan MCC, Gubernur Khofifah Berharap Cita-cita Menembus Kota Kreatif Dunia 2025 Tercapai

Resmikan MCC, Gubernur Khofifah Berharap Cita-cita Menembus Kota Kreatif Dunia 2025 Tercapai Gubernur Khofifah saat meresmikan Malang Creative Center.

MALANG, BANGSAONLINE.com - Gubernur meresmikan sekaligus meluncurkan Creative Center (MCC), Jumat (22/9/2023). Agenda tersebut ditandai dengan penekanan tombol pada layar LED dan penandatanganan prasasti digital yang dilakukan gubernur bersama Wali Kota , Sutiaji, Sesditjen IKM, dan Aneka Kementerian Perindustrian RI, serta Sekdakot .

MCC yang mengangkat tagline ‘Creative Culture Ambience’, dan digagas Pemkot itu digadang-gadang menjadi pusat aktivitas para pelaku industri kreatif yang bertujuan memberdayakan, serta mengembangkan SDM dengan segala fasilitas penunjang yang disediakan. Gedung 8 lantai ini cukup istimewa lantaran memiliki konsep replika Candi Badut yang merupakan candi tertua di Jawa Timur.

Gubernur optimis MCC akan menjadi wadah bagi para pengembangan pelaku ekonomi kreatif untuk bertumbuh, berjejaring, dan bertukar informasi. Sekaligus menjadi bagian penting dari sebuah ikhtiar untuk membangun ekonomi kreatif yang mengangkat kearifan lokal, nasional maupun global.

"Dengan adanya ekosistem ekonomi kreatif yang berfokus pada kegiatan dan industri yang menggabungkan kreativitas, inovasi, keahlian, dan nilai budaya, maka akan menghasilkan produk yang memiliki nilai tambah sosial, budaya dan ekonomi," ujarnya.

"Kreativitas, inovasi dan produktivitas ini adalah kunci bagaimana kita bisa membangun pertumbuhan ekonomi secara inklusif. Semakin tumbuh ekonominya, semakin berkurang Tingkat Pengangguran Terbuka sehingga makin sejahtera masyarakatnya," imbuhnya.

Menurut dia, untuk mengembangkan ekonomi kreatif dibutuhkan sinergi antara pelaku industri kreatif , pemerintah, pendidikan, media, swasta dan lembaga keuangan (hexahelix) untuk mengembangkan potensi ekonomi kreatif tersebut. Untuk itu, dengan adanya MCC diharapkan akan tumbuh ide-ide luar biasa dalam mendukung penguatan kolaboratif ekonomi kreatif di Kota dan sekitarnya.

"Ini menjadi inisiatif yang luar biasa dalam membangun ekosistem ekonomi kreatif di Raya. Dengan adanya MCC kami berharap para pelaku ekonomi kreatif bisa terfasilitasi dengan baik. Mereka bisa saling berkolaborasi dan bertumbuh bersama dan berkontribusi dalam membangkitkan ekotif lebih masif," katanya.

mengatakan bahwa berdasarkan data dari Sekretaris Badan Strategi Kebijakan Luar Negeri Kemenlu RI, Jawa Timur memiliki pelaku ekonomi kreatif berkemampuan tinggi. Hal ini terbukti dari kontribusinya terhadap ekonomi kreatif nasional dengan capaian 20,85 persen, lebih tinggi dari capaian nasional di angka 14 persen. Jawa Timur memiliki potensi ekonomi kreatif yang cukup besar, terutama untuk sub sektor kuliner sebesar 74,07 persen, fesyen sebesar 14,41 persen, dan kriya sebesar 7,25 persen.

Klik Berita Selanjutnya

Lihat juga video 'Warung Bebek Goreng H. Slamet di Kota Malang Terbakar':


Berita Terkait

BANGSAONLINE VIDEO