Kick Off Pelatihan Berbasis Kompetensi, Iklim Investasi di Jatim Diharapkan Semakin Kondusif

Kick Off Pelatihan Berbasis Kompetensi, Iklim Investasi di Jatim Diharapkan Semakin Kondusif Gubernur Khofifah saat memberi sambutan dalam Kick Off Pelatihan Berbasis Kompetensi yang digelar UPT Balai Latihan Kerja Disnakertrans Jatim.

SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Gubernur secara resmi membuka Kick Off Pelatihan Berbasis Kompetensi yang digelar UPT Balai Latihan Kerja Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Disnakertrans) Jawa Timur, Selasa (14/3/2023).

Kegiatan ditandai dengan penekanan sirine dan penyematan tanda peserta secara simbolis kepada dua orang oleh gubernur yang didampingi Kepala Disnakertrans Jatim, Himawan Estu Bagijo.

Tercatat, 370 orang peserta hadir secara luring dan 320 orang secara daring, berasal dari 16 UPT BLK di berbagai daerah di Jawa Timur. Di mana, terdapat total sebanyak 569 Paket Pelatihan yang disediakan oleh setiap UPT BLK dengan rincian, pelatihan institusional 346 paket, pelatihan mutu 210 paket, dan pelatihan CPMI 13 paket.

berharap, pelatihan ini bisa memberi, meningkatkan serta mengembangkan kompetensi kerja, produktivitas, disiplin, sikap dan etos kerja pada tingkat keterampilan dan keahlian tertentu, sesuai dengan jenjang dan kualifikasi jabatan atau pekerjaan pada tiap peserta. Para peserta pun diminta selalu membangun rasa persaudaraan dan kekompakan dalam tim kerja yang solid.

"Saya berpesan bagi kita semua, untuk tetap guyub rukun, bangun persatuan persaudaraan secara substantif. Mari bangun seduluran lahir batin agar terwujud suasana yang aman dan konfusif dalam dunia kerja dan dunia industri di Jawa Timur," ujarnya

Menurut dia, rasa persaudaraan yang subtantif merupakan kunci untuk meningkatkan iklim yang baik dan menarik bagi para investor, baik dari luar maupun dalam negeri. Ini penting sebab calon-calon investor yang akan masuk Jawa Timur, akan memastikan apakah aman dan nyaman untuk berinvestasi di Jatim. Ini terkait dengan produktivitas usaha mereka.

"Suasana yang dibutuhkan untuk menarik investasi, bukan hanya capital, tetapi juga social capital. Jika iklim kita produktif, maka investasi juga akan produktif," imbuh gubernur perempuan pertama Jatim ini.

Selain itu, Jawa Timur juga disebutnya memiliki potensi yang luar biasa akan sumber daya manusia (SDM) unggul. Berbagai upaya juga terus dilakukan untuk meningkatkan produktivitas masyarakat.

Hal tersebut terlihat dari data yang dirilis oleh Badan Pusat Statistik (BPS) Jatim, hingga Agustus 2022 Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT) di Jatim tercatat 5,49 persen atau sebesar 1,26 juta orang. Angka tersebut terpantau turun sebesar 0,25 poin dibandingkan tahun 2021 yang ada pada angka 1,28 juta orang atau 5,74 persen.

Angka ini juga lebih rendah dari TPT Nasional yang berada diangka 5,86 persen untuk tahun 2022. Jawa Timur akan terus berusaha menurunkan tingkat pengangguran terbuka dengan meningkatkan kompetensi agar makin banyak terserap di dunia usaha , dunia industri dan dunia kerja.

Simak berita selengkapnya ...

Lihat juga video 'Warga Kota Pasuruan Berebut Minyak Goreng Curah Saat Gubernur Jatim Pantau Operasi Pasar':