Selasa, 18 Juni 2019 18:47

Imigran Gelap Merajalela, Tak Bisa Bahasa Indonesia, Tapi Punya KTP

Jumat, 12 Desember 2014 15:04 WIB
Imigran Gelap Merajalela, Tak Bisa Bahasa Indonesia, Tapi Punya KTP
Foto: detik.com

BangsaOnline-Pejabat dan pegawai di Dispenduk tampaknya harus diawasi secara ketat. Karena banyak sekali kasus warga negara asing tiba-tiba punya KTP. Contohnya 4 orang ini. WNI tukang hipnotis yang ditahan polisi ini mengaku WNI dan punya KTP. Tapi mereka tak bisa berbahasa Indonesia. Kok bisa?

"Kami dalami, apakah mereka pura-pura tidak bisa berbahasa Indonesia atau benar-benar nggak bisa. Namun mereka mengaku hanya bisa bahasa Mandarin," jelas Kapolres Jakarta Selatan Kombes Wahyu Hadiningrat di Mapolres Jakarta Selatan, Jl Wijaya II, Jakarta Selatan, Jumat (12/12/2014).

Keempat pelaku itu adalah EV alias Acen (31), AR alias Xiao Li (33), LY alias Lily (45), dan satu laki-laki OS alias Koko (50). Para pelaku telah menipu sejumlah korban. Mereka mengaku bisa mengusir roh jahat.
Korban pertama adalah Oey (70) mengalami kerugian senilai Rp 220.000.000 yang melapor ke Polsek Setiabudi. Kemudian korban kedua bernama Ida mengalami kerugian senilai Rp 20.000.000. Juga ada lagi korban bernama Kris yang tertipu senilai Rp 2,6 miliar yang dilaporkan ke Polda Metro Jaya.

Keempat tersangka ditangkap pada 10 Desember di Apartemen Mediterania, Tanjung Duren, Jakarya Barat pada 10 Desember 2014.

Kembali ke soal KTP dan tak bisa berbahasa Indonesia itu, pihak kepolisian masih melakukan penyelidikan.

"Mereka punya KTP, mereka mengaku WNI tapi nggak bisa bahasa Indonesia," tutur Wahyu. Untuk mengurus KTP di Indonesia memang gampang dan murah. KTP bisa dipesan lewat pejabat dan pegawai yang bisa disuap. Karena itu banyak sekali imigran gelap di Indonesia. Ironisnya, pejabat di tingkat kacamatan dan keluarahan diam saja. Bahkan banyak diantara mereka yang terlibat pembuatan KTP secara ilegal ini.

Sumber: detik.com
Bandeng Jelak Khas Kota Pasuruan yang Tinggi Protein, Yuk Makan Ikan!
Minggu, 28 April 2019 01:01 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Kali ini Shania Indira Putri, Duta Gemarikan Kota Pasuruan, melihat lebih dekat bagaimana proses pemanenan ikan Bandeng Jelak khas Kota Pasuruan. Sekali panen, ikan ini air tawar ini bisa menghasilkan 600 hingga 120...
Selasa, 26 Maret 2019 21:54 WIB
MADIUN, BANGSAONLINE.com - KAI Daop 7 ajak beberapa wartawan wilayah Madiun, mulai dari wartawan cetak, online, dan televisi, ke tempat bangunan bersejarah Lawang Sewu dan Stasiun Ambarawa, Selasa (26/3). Kegiatan ini dilakukan selama dua hari (25-26...
Jumat, 31 Mei 2019 21:16 WIB
Penulis: Nabrisi Rohid*Tahapan Pemilu 2019 sudah berjalan lebih dari setahun. Pada 21 Mei 2019 dini hari, KPU telah menetapkan pemenang dalam Pemilu tahun ini. Setelah itu, muncullah berbagai gerakan untuk menolak hasil Pemilu. Gerakan tersebut dikem...
Minggu, 09 Juni 2019 23:32 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag53. Waqul li’ibaadii yaquuluu allatii hiya ahsanu inna alsysyaythaana yanzaghu baynahum inna alsysyaythaana kaana lil-insaani ‘aduwwan mubiinaan.Dan katakanlah kepada hamba-hamba-Ku, “Hendaklah mereka mengu...
Dr. KH. Imam Ghazali Said.
Sabtu, 08 Juni 2019 16:07 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...