Senin, 23 September 2019 14:52

​Motif Tersangka Mutilasi di Malang Terkuak, Akibat Hasrat Seksual Tak Tersalurkan

Senin, 20 Mei 2019 18:40 WIB
Editor: Yudi Arianto
Wartawan: Iwan Irawan
​Motif Tersangka Mutilasi di Malang Terkuak, Akibat Hasrat Seksual Tak Tersalurkan
Kapolres Malang Kota AKBP Asfuri saat diwawancarai awak media soal kasus mutilasi di Pasar Besar Malang, Senin (20/05). foto: IWAN IRAWAN/ BANGSAONLINE

KOTA MALANG, BANGSAONLNE.com - Sugeng Santoso (49), pelaku pembunuhan dan mutilasi terhadap wanita tunawisma di Malang sudah ditetapkan sebagai tersangka oleh Satreskrim Polres Malang Kota pada Sabtu (18/5) lalu.

Akibat perbuatannya, Kapolres Malang Kota AKBP Asfuri mengatakan Sugeng Santoso terancam penjara selama 15 tahun penjara akibat menghilangkan nyawa seseorang dengan sengaja secara sadar sebagaimana pasal 338.

Menurut Kapolres, pihaknya sempat ragu menetapkan Sugeng Santoso sebagai tersangka lantaran dikhawatirkan memiliki riwayat hidup kelainan jiwa. "Akan tetapi, setelah psikiater atau ahli kejiwaan dihadirkan, semuanya terjawab. Bahwa Sugeng Santoso tidak terbukti memiliki kelainan jiwa," ucap mantan Kabag Ops Polres Metro Jakarta ini, Mapolres Malang Kota, Senin (20/5).

Dalam kesempatan itu, Kapolres mengulas sedikit kasus mutilasi dengan korban seorang perempuan yang mayatnya dipotong menjadi enam bagian. Potongan tubuh korban sebelumnya ditemukan di lantai dua Pasar Besar Malang, pada Selasa (14/05) lalu.

Berdasarkan hasil penyelidikan, terungkap jika tersangka nekat melakukan pembunuhan secara sadis dengan cara mutilasi, disebabkan hasrat seksualnya tidak tersalurkan kepada korban.

"Di mana korban sendiri dikenalnya baru sehari, yakni pada tanggal 07 Mei 2019 di depan Klenteng Eng An Kiong sekitar pukul 06 - 07.00. Lantas sama tersangka, korban dibawa ke PBM lantai dua mengingat tersangka sehari-harinya berkutat di PBM lantai dua," beber Kapolres.

Setelah tak lama berkenalan, berdasarkan pengakuan Sugeng Santoso, ia kemudian bernafsu menyalurkan seksnya kepada korban.

Namun, saat hendak berhubungan intim, tersangka mendadak mengurungkan niatnya, karena ternyata alat vitalnya tak mampu berereksi. "Di sisi lain, sesuai pengakuan tersangka, jika kelamin korban berbau dan berdarah, sekaligus mengeluarkan cairan tidak sedap," urainya.

"Tersangka sepertinya merasa kesal akibat hasratnya tak tersalurkan. Ia menjadi gelap mata dan hilang akal sehatnya. Terjadilah pembunuhan dan mutilasi itu," imbuhnya.

Lebih jauh Kapolres menambahkan, bahwa tersangka sudah merencankan perbuatannya sedemikian rupa. "Mengeksekusinya di tempat sepi dan jauh dari pantauan maupun jangkauan banyak orang," tuturnya.

Kasatreskrim Polres Malang Kota AKP Komang Yoga Arya Wiguna menambahkan, eksekusi korban diperkirakan pada tanggal 08 Mei 2019 waktu dini hari. Pelaksanaan eksekusi berlangsung kurang lebih selama 3 atau 4 jam. "Menggunakan gunting, yang diakui oleh tersangka ditemukan di TKP," tuturnya.

Saat ditanya penyidik, kenapa usai melakukan mutilasi tidak langsung pergi jauh, tersangka mengaku dirinya tak mempunyai uang sepeser pun. "Mau kemana lagi, saya hanya bisa berkutat di PBM buat mengemis. Jika lapar dan haus, bisanya meminta-minta di toko-toko," ujar Kasatreskrim, menirukan kalimat SS. (iwa/thu/ian)

Bandeng Jelak Khas Kota Pasuruan yang Tinggi Protein, Yuk Makan Ikan!
Minggu, 28 April 2019 01:01 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Kali ini Shania Indira Putri, Duta Gemarikan Kota Pasuruan, melihat lebih dekat bagaimana proses pemanenan ikan Bandeng Jelak khas Kota Pasuruan. Sekali panen, ikan ini air tawar ini bisa menghasilkan 600 hingga 120...
Jumat, 23 Agustus 2019 22:22 WIB
NGAWI, BANGSAONLINE.com - Masyarakat Kabupaten Ngawi dan sekitarnya kini sedang gandrung dengan destinasi wisata baru di Desa Bringin, Kecamatan Bringin, Ngawi. Di mana, salah satu obyek wisata yang dikenal dengan nama 'Jurang Krowak' banyak men...
Rabu, 11 September 2019 18:57 WIB
Oleh: Em Mas'ud Adnan*Indonesia – terutama Jawa Timur – memang sepotong taman surga. Tanah subur, pohon rimbun, air mengalir dan gunung bertebaran menghiasi alam. Indah luar biasa. Masih ditambah satu anugerah lagi: keajaiban alam!Lihatlah blue...
Senin, 23 September 2019 13:14 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*65. Inna ‘ibaadii laysa laka ‘alayhim sulthaanun wakafaa birabbika wakiilaan“Sesungguhnya (terhadap) hamba-hamba-Ku, engkau (Iblis) tidaklah dapat berkuasa atas mereka. Dan cukuplah Tuhanmu sebagai penjaga...
Minggu, 22 September 2019 14:08 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...