Sabtu, 25 Mei 2019 14:53

​Derita Warga Yaman, Ramadan di Bawah Tembakan Mortir

Senin, 06 Mei 2019 23:08 WIB
Editor: choirul
​Derita Warga Yaman, Ramadan di Bawah Tembakan Mortir
Satu pengungsi di kawasan Yaman. foto: net

BANGSAONLINE.com - Di kamp-kamp pengungsian atau rumah-rumah di negara Yaman, masyarakatnya melakasanakan puasa Ramadan di bawah bayang-bayang perang antara Houthi dan koalisi Saudi.

Salah satunya, Mohammad Abkar. Awalnya, dia berpikir bisa kembali ke rumah untuk Ramadan. Faktanya, dia akan menghabiskan bulan puasa di kamp pengungsi. Di negara ini terjadi krisis kemanusiaan terburuk di dunia dengan jutaan orang di ambang kelaparan, menurut PBB.

Mohammad Abkar dan keluarganya, dari desa Al-Munther, dekat kota pelabuhan Hodeida (barat), di Laut Merah, diusir dari rumah mereka pada Juni 2018 ketika pasukan pro-pemerintah didukung oleh Arab Saudi dan Uni Emirat Arab melancarkan serangan kepada pemberontak Houthi. Ratusan keluarga dari Hodeida dan sekitarnya harus melarikan diri.

Atas anjuran PBB, para pejuang menyepakati gencatan senjata di Hodeida selama pembicaraan pada bulan Desember di Swedia, memberi penduduknya secercah harapan. Sebagian besar keluarga tidak dapat kembali ke rumah karena takut terjebak dalam baku tembak. Mohammad Abkar tidak terkecuali. Dia meninggalkan rumah tanpa membawa apa-apa kecuali kruk yang sangat dia butuhkan untuk berjalan.

"Kami sudah di sini selama sekitar satu tahun. Setahun penuh dan kami masih terlantar," kata Abkar kepada AFP di sebuah kamp Khokha yang dikontrol pemerintah, sekitar 130 kilometer selatan Hodeida.

Akbar dan istrinya memiliki tiga anak lelaki yang cacat. Keluarga itu hidup dalam kondisi yang sangat sulit di tenda darurat yang dibangun di tanah berpasir. Puasa dari fajar hingga senja selama Ramadhan akan menjadi tantangan, terutama ketika suhu naik.

"Kami dulu mendapatkan makanan selama Ramadhan, seperti sup dan yoghurt, tetapi tahun ini kami mengungsi," keluh Abkar. "Saya cacat dan anak-anak saya dinonaktifkan. Kami tidak bisa bekerja.”

Sementara pemberontak Houthi, yang didukung Iran, telah berperang melawan pasukan pro-pemerintah sejak 2014. Perang kemudian meningkat pada 2015 ketika koalisi yang dipimpin Ryad melakukan intervensi militer. Artinya, konflik di Yaman telah menewaskan puluhan ribu orang, termasuk banyak warga sipil, menurut berbagai organisasi kemanusiaan.

Menurut PBB, sekitar 3,3 juta orang masih mengungsi dan 24,1 juta, atau lebih dari dua pertiga dari populasi, membutuhkan bantuan di negara ini, yang termiskin di Semenanjung Arab.

Perjanjian gencatan senjata dalam perundingan di Swedia, juga menetapkan bahwa para pejuang harus memindahkan pengungsi di daerah-daerah penting untuk bantuan kemanusiaan. Penarikan ini masih belum terjadi. Pertempuran di Hodeida sebagian besar telah berhenti sejak Desember, tetapi bentrokan meletus sesekali.

Seorang pejabat militer pro-pemerintah mengatakan kepada AFP pada hari Sabtu lalu, para pemberontak telah menggali puluhan terowongan di bawah pelabuhan dan di bandara Hodeida, tidak jauh dari rumah Abkar di Al-Munther.

Bagi Hoda Ibrahim (39), warga Hodeida, sangat penting bahwa para pejuang menghormati gencatan senjata selama Ramadhan. "Itu satu-satunya harapan. Kami terus mencari esensi dan kami tidak punya waktu untuk spiritualitas," kata ibu empat anak ini kepada AFP.

"Ramadhan tahun ini penuh dengan mortir dan kami berharap situasinya tidak bertambah buruk."

Di sisi lain, Sekitar 230 kilometer sebelah timur Hodeida, di ibu kota Sanaa yang dikuasai Houthi, penduduk berjuang untuk memenuhi kebutuhan keluarga mereka selama bulan puasa, yang melihat kenaikan harga setiap tahun.

Banyak yang kehilangan pekerjaan dan banyak pejabat belum dibayar sejak Agustus 2016 ketika Bank Sentral dipindahkan dari Sanaa ke Aden, sebuah kota di wilayah selatan yang menjadi markas sementara pemerintah. Arab Saudi dan Uni Emirat Arab bulan lalu menawarkan $ 200 juta di Yaman untuk Ramadhan.

Rim al-Hashemi, menteri negara Emirati untuk kerja sama internasional, mengatakan kepada wartawan pada hari Kamis bahwa pemberontak mencegah bantuan UEA untuk bisa menjangkau daerah-daerah, termasuk Sanaa, di bawah kendali mereka.

Mohammed Hussein, seorang penduduk Sanaa, mengatakan bahwa dia dan keluarganya tidak dapat lagi merayakan Ramadhan seperti sebelumnya. "Kami tidak bisa lagi mempersiapkan bulan suci seperti sebelumnya," katanya kepada AFP. "Kita tidak bisa membeli lagi karena kita mandek dan tidak punya gaji."

Sumber: lemuslimpost.com
Bandeng Jelak Khas Kota Pasuruan yang Tinggi Protein, Yuk Makan Ikan!
Minggu, 28 April 2019 01:01 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Kali ini Shania Indira Putri, Duta Gemarikan Kota Pasuruan, melihat lebih dekat bagaimana proses pemanenan ikan Bandeng Jelak khas Kota Pasuruan. Sekali panen, ikan ini air tawar ini bisa menghasilkan 600 hingga 120...
Selasa, 26 Maret 2019 21:54 WIB
MADIUN, BANGSAONLINE.com - KAI Daop 7 ajak beberapa wartawan wilayah Madiun, mulai dari wartawan cetak, online, dan televisi, ke tempat bangunan bersejarah Lawang Sewu dan Stasiun Ambarawa, Selasa (26/3). Kegiatan ini dilakukan selama dua hari (25-26...
Suparto Wijoyo
Rabu, 22 Mei 2019 11:24 WIB
Oleh: Suparto Wijoyo*SAYA menyaksikan penuh kagum terhadap para kompetitor yang menyorong sekehendaknya. Dengan nyaman menikmati gelisah rakyat yang sangat mayoritas. Para promotor pertandingan tergiring dalam alun langkahnya dengan kosa laku yang...
Sabtu, 18 Mei 2019 12:13 WIB
Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag
Oleh: Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag41. Walaqad sharrafnaa fii haadzaa alqur-aani liyadzdzakkaruu wamaa yaziiduhum illaa nufuuraanDan sungguh, dalam Al-Qur'an ini telah Kami (jelaskan) berulang-ulang (peringatan), agar mereka selalu ingat. Tetapi (p...
Dr. KH. Imam Ghazali Said
Jumat, 17 Mei 2019 16:44 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<...