Senin, 19 Agustus 2019 18:00

​Sinergis dengan Pemprov, Ansor Jatim Dukung Program Nawa Bhakti Satya

Rabu, 13 Maret 2019 18:03 WIB
Editor: Yudi Arianto
Wartawan: M Didi Rosadi
​Sinergis dengan Pemprov, Ansor Jatim Dukung Program Nawa Bhakti Satya
H. Moh Abid Umar, Ketua PW GP Ansor Jatim (dua dari kanan) sebelum membuka Rakerwil GP Ansor Jatim di hotel Inna Simpang Surabaya. Foto: DIDI ROSADI/BANGSAONLINE

SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Provinsi Jawa Timur baru saja mengalami suksesi kepemimpinan dari Soekarwo-Saifullah Yusuf ke Khofifah Indar Parawansa-Emil Elestianto Dardak. Menyikapi hal itu, Gerakan Pemuda Ansor Jatim menyatakan akan bersinergi dengan pemimpin baru Jawa Timur. Pernyataan itu disampaikan Ketua Pimpinan Wilayah GP Ansor Jatim, Moh Abid Umar.

Pria yang akrab disapa Gus Abid itu mengungkapkan, tentunya Ansor juga akan mendukung sembilan program atau Nawa Bhakti Satya yang diusung oleh Khofifah-Emil. Menurut Abid, Ansor wajib mendukung Khofifah-Emil karena mereka adalah pemimpin yang dipilih rakyat Jawa Timur secara demokratis.

"Kami sudah bertemu Ibu Gubernur dan Pak Wagub di Gedung Negara Grahadi. Bahkan Ibu Gubernur mempersilahkan agar penutupan Rakerwil Ansor Jatim dilaksanakan di Grahadi. Ini tentu sebuah kehormatan bagi kami," ujar Gus Abid yang ditemui di sela-sela Rakerwil GP Ansor Jatim di Hotel Inna Simpang, Rabu (13/3).

Keluarga Pondok Pesantren Al Falah Ploso, Kediri ini menambahkan, Khofifah dan Emil adalah kader-kader terbaik Nahdlatul Ulama (NU). Khofifah menjabat Ketua Umum Pimpinan Pusat Muslimat NU, sedangkan Emil Sekretaris Dewan Penasehat GP Ansor Jatim dan pendiri PC Istimewa NU Jepang.

Cucu KH. Zainuddin Djazuli ini melanjutkan, karena latar belakang itu, sudah seharusnya GP ansor mendukung pemerintahan Khofifah-Emil yang merupakan bagian dari keluarga besar NU. Tentunya dukungan itu akan diberikan pihaknya secara proporsional dan kritis.

"Bu Khofifah itu ibaratnya ibu bagi kita. Mosok iya kita gak dukung ibu kita sendiri," imbuh Caleg NasDem No. 1 DPRD Jatim dapil Kediri Raya tersebut.

Alumni Pascasarjana Universitas Airlangga (Unair) ini menjelaskan, program Nawa Bhakti Satya yang diusung Khofifah-Emil adalah program yang bagus dan senafas dengan Jawa Timur sebagai provinsi yang religius. Ia mencontohkan tunjangan bagi hafidz dan hafidzah yang akan diberikan oleh gubernur pada bulan ini.

Total ada sekitar 4.000 penghapal Al Quran yang akan mendapatkan tunjangan sebesar Rp2 juta per tahun dari Pemprov Jatim. Jumlah itu akan bertambah menjadi 10.000 orang sesuai janji kampanye. Mereka tersebar di sejumlah pondok pesantren yang ada di Jawa Timur. Ini tentu bentuk perhatian konkret dari gubernur terhadap pendidikan spiritual serta pembentukan karakter generasi penerus bangsa.

"Saya dengar Bosda Madin juga akan dicairkan bulan ini. Ini membuktikan ibu gubernur tidak hanya memperhatikan sekolah umum tapi juga sekolah agama dan pondok pesantren. Ini tentu sebuah kemajuan yang berarti, buat Jawa Timur, " pungkas orang nomor satu di Ansor Jatim itu. (mdr/ian)

Bandeng Jelak Khas Kota Pasuruan yang Tinggi Protein, Yuk Makan Ikan!
Minggu, 28 April 2019 01:01 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Kali ini Shania Indira Putri, Duta Gemarikan Kota Pasuruan, melihat lebih dekat bagaimana proses pemanenan ikan Bandeng Jelak khas Kota Pasuruan. Sekali panen, ikan ini air tawar ini bisa menghasilkan 600 hingga 120...
Jumat, 09 Agustus 2019 19:52 WIB
KEDIRI, BANGSAONLINE.com - Kabupaten Kediri memiliki destinasi wisata baru bernama Dewi Cemara. Obyek wisata berbasis pertanian dan peternakan di Desa Kedung Malang, Kecamatan Papar, Kabupaten Kediri ini telah diresmikan oleh Gubernur Jawa Timur...
Minggu, 11 Agustus 2019 17:36 WIB
Oleh: Em Mas’ud AdnanPeta politik Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) di Kota Surabaya kembali berubah. Awalnya ada tiga kekuatan kubu politik di internal PDIP Kota Surabaya. Kubu Wihsnu Sakti Buana (wakil wali kota Surabaya), Bambang...
Senin, 19 Agustus 2019 01:09 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag58. wa-in min qaryatin illaa nahnu muhlikuuhaa qabla yawmi alqiyaamati aw mu’adzdzibuuhaa ‘adzaaban syadiidan kaana dzaalika fii alkitaabi masthuuraanDan tidak ada suatu negeri pun (yang durhaka penduduk...
Sabtu, 17 Agustus 2019 11:29 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...