Selasa, 26 Maret 2019 18:16

​Mulai Tahun Ini, Potong Sapi Betina Produktif Sembarangan di Pasuruan Bisa Dipidana

Selasa, 12 Maret 2019 16:33 WIB
Editor: Yudi Arianto
Wartawan: Ahmad Habibi
​Mulai Tahun Ini, Potong Sapi Betina Produktif Sembarangan di Pasuruan Bisa Dipidana
Para petugas saat mengecek salah satu RPH di Kabupaten Pasururan.

PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Demi menjaga stabilitas populasi dan ketersedianan bibit ternak ruminasia betina produktif, pemerintah melarang keras kepada masyarakat untuk tidak menyembelih ternak betina yang masih produktif. Larangan tersebut menindaklanjuti UU peternakan dan kesehatan hewan no. 41 Tahun 2014.

Kabid Kesmavet Dinas Peternakan dan Ketahanan Kabupupaten Pasuruan drh Ainur Alfiyah menjelaskan bahwa soal larangan tidak boleh menyembelihan sapi betina sejatinya sudah lama diberlakukan. Di Kabupaten Pasuruan sendiri akan diterapkan mulai tahun 2019 ini.

"Tahun lalu, kita sosialisasi kepada jagal dan masyarakat terkait larangan itu serta sangsi bila dilanggar. Untuk tahun ini sudah kita berlakukan sesuai aturan," jelasnya saat dikonfirmasi BANGSAONLINE.com.

Ia menambahkan, untuk ancaman bagi masyarakat yang terbukti melakukan pemotongan betina produktif yakni hukuman 1 tahun penjara atau denda Rp 100-300 juta. 

"Agar masyarakat luas memahami maksud dan tujuan dari UU tersebut, dalam setiap sosialisasi pihak Dinas Peternakan menggandeng aparat kepolisian," tambahnya.

Langkah antisipasi agar masyarakat tidak melakukan pemotongan betina produktif, Dinas terkait gencar melakukan pemantauan di beberapa RPH (Rumah Potong Hewan). Hal ini dilakukan di malam hari dengan beberapa petugas terkait, penyebaran brosur dan spanduk, bahkan terjun langsung dengan kepolisian memberikan arahan.

"Ada aturan yang membolehkan sapi betina dipotong oleh masyarakat. Tapi, itu harus memenuhi beberapa persyaratan, di antaranya sapi berusia 8 tahun ke atas, sudah 5 kali beranak, sapi tidak produktif (majer), cacat tubuh yang bersifat genetik, dan pernah mengalami kecelakaan berat," tandasnya. (bib/par/ian) 

Polda Jatim Gerebek Pabrik Makanan Ringan Berbahan Tawas dan Bumbu Kadaluarsa di Sidoarjo
Jumat, 15 Maret 2019 05:14 WIB
SIDOARJO, BANGSAONLINE.com - Tim Satgas Pangan Polda Jatim menggerebek pabrik produksi makanan ringan (snack) di Dusun Dodokan, Desa Tanjungsari, Taman, Sidoarjo, Kamis (14/3). Dalam penggerebekan ditemukan bahan baku berbahaya dan kadaluarsa y...
Selasa, 19 Februari 2019 16:59 WIB
BANGSAONLINE.com - Februari udah mau abis aja nih... Saygon Waterpark punya banyak banget promo menarik buat kalian di bulan Februari ini. Ayo... jangan sampai ketinggalan ya...1. Romantic Moment, Berdua Lebih HematBuat kalian yang dateng berdua sama...
H. Suparto Wijoyo
Rabu, 20 Maret 2019 10:57 WIB
Oleh: H. Suparto Wijoyo*PAPUA menghadirkan duka pada saat yang nyaris setarikan nafas panjang atas tragedi yang menimpa Jamaah shalat Jumat di Masjid An Noor, Christchurch, Selandia Baru, Jumat 15 Maret 2019. 49 orang tewas akibat pemberondongan...
Sabtu, 23 Maret 2019 12:18 WIB
Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag
Oleh: Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag29. Walaa taj’al yadaka maghluulatan ilaa ‘unuqika walaa tabsuthhaa kulla albasthi fataq’uda maluuman mahsuuraanDan janganlah kamu jadikan tanganmu terbelenggu pada lehermu dan janganlah kamu terlalu mengul...
Dr. KH. Imam Ghazali Said.
Jumat, 01 Februari 2019 11:02 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<&...