Senin, 19 Agustus 2019 11:33

​Anggap Fadli Zon Hina Kiai Maimoen Zubair, Kiai Asep Baca Hizib Nashor bersama 11.000 Santrinya

Sabtu, 09 Februari 2019 07:25 WIB
Editor: tim
​Anggap Fadli Zon Hina Kiai Maimoen Zubair, Kiai Asep Baca Hizib Nashor bersama 11.000 Santrinya
Acara pembekalan saksi PPP oleh Khofifah Indar Parawansa di DBL Area Graha Pena Surabaya, Kamis (7/2/2019). Foto: dokumentasi PPP

SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Dr KH Asep Saifuddin Chalim, MA, menilai Fadli Zon telah menghina KH Maimoen Zubair, ulama yang dihormati warga Nahdlatul Ulama (NU) dan Partai Persatuan Pembangunan (PPP).

“Kita tersinggung karena Fadli Zon telah menghina Kiai Maimoen Zubair. Kiai Maimoen itu ulama yang sangat dihormati oleh warga NU dan PPP,” tegas Kiai Asep Saifuddin Chalim di depan ribuan peserta pembekalan saksi PPP se-kota Surabaya oleh Khofifah Indar Parawansa di Deteksi Basket Lintas (DBL) Graha Pena Surabaya, Kamis (7/2/2019).

“Karena itu warga NU dan PPP jangan sampai ada yang memilih Prabowo,” tegas Kiai Asep dengan nada tinggi.

Hadir Ketua Umum Muslimat NU Khofifah Indar Parawansa yang juga gubernur Jawa Timur terpilih. Hadir juga Ketua DPW PPP Jawa Timur KH Musyaffa’ Noer dan Ketua DPC Kota Surabaya Buchori Imron serta para Caleg PPP DPR RI, DPRD Jatim dan DPRD Kota Surabaya.

Sikap tegas Kiai Asep itu disampaikan ke publik karena Fadli Zon dianggap telah menghina Kiai Maimoen Zubair lewat puisinya berjudul “Doa yang Ditukar”. Kiai Maimoen Zubair adalah pengasuh Pondok Pesantren Al-Anawar Sarang Rembang Jawa Tengah dan Ketua Majelis Syariar DPP PPP. Sedang Fadli Zon adalah orang kepercayaan Calon Presiden Prabowo Subiyanto yang kini menjabat Wakil Ketua Umum Gerindra dan Wakil Ketua DPR RI.

Kiai Asep menilai Fadli Zon telah bersikap kurang ajar terhadap kiai NU. Karena itu harus dilawan.

Kiai Asep mengutip pernyataan Imam Syafi’i, yang artinya: barang siapa yang dicari-cari kemarahannya, tapi tidak marah, maka ia sama dengan keledai. Keledai adalah binatang yang meski sudah dipukuli, tapi masih tetap mencarikan uang untuk kusirnya.

“Kita umatnya KH Maimun Zubair, harus marah! Kalau tidak marah (sama dengan) keledai. Dia akan menganggap kita keledai,” kata Ketua Umum Persatuan Guru Nadhlatul Ulama (Pergunu) Pusat itu.

Karena itu Kiai Asep mengaku akan membacakan hizib nashor tiap hari bersama para santrinya di Pesantren Amanatul Ummah yang kini berjumlah 11.000 orang.

“Kami bukan bangsa keledai, kami akan terus berdoa pakai hizib nashor untuk Fadli Zon, untuk kekalahan telak Prabowo,” kata Kiai Asep yang Ketua Dewan Pembina Jaringan Kiai-Santri Nasional (JKSN).

“Fadli Zon itu kurang ajar. Boleh dia berdalih kalau (kata-kata) “kau” di puisinya itu siapa saja. Tapi kita semua tahu itu adalah Kiai Maimoen Zubair (Mbah Moen). Apalagi di situ disebut bandar. Bandar ini kan konotasinya negatif. Ada bandar narkoba, ekstasi, judi, dan lainnya,” kata Kiai Asep yang dikenal sebagai ulama miliarder tapi dermawan karena tiap hari bersedekah ratusan juta itu.

Menurut Kiai Asep, selama Fadli Zon belum minta maaf, maka dirinya bersama 11.000 santrinya akan terus membaca hizib nashor sampai Fadli Zon merasakan akibatnya. (tim)

Bandeng Jelak Khas Kota Pasuruan yang Tinggi Protein, Yuk Makan Ikan!
Minggu, 28 April 2019 01:01 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Kali ini Shania Indira Putri, Duta Gemarikan Kota Pasuruan, melihat lebih dekat bagaimana proses pemanenan ikan Bandeng Jelak khas Kota Pasuruan. Sekali panen, ikan ini air tawar ini bisa menghasilkan 600 hingga 120...
Jumat, 09 Agustus 2019 19:52 WIB
KEDIRI, BANGSAONLINE.com - Kabupaten Kediri memiliki destinasi wisata baru bernama Dewi Cemara. Obyek wisata berbasis pertanian dan peternakan di Desa Kedung Malang, Kecamatan Papar, Kabupaten Kediri ini telah diresmikan oleh Gubernur Jawa Timur...
Minggu, 11 Agustus 2019 17:36 WIB
Oleh: Em Mas’ud AdnanPeta politik Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) di Kota Surabaya kembali berubah. Awalnya ada tiga kekuatan kubu politik di internal PDIP Kota Surabaya. Kubu Wihsnu Sakti Buana (wakil wali kota Surabaya), Bambang...
Senin, 19 Agustus 2019 01:09 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag58. wa-in min qaryatin illaa nahnu muhlikuuhaa qabla yawmi alqiyaamati aw mu’adzdzibuuhaa ‘adzaaban syadiidan kaana dzaalika fii alkitaabi masthuuraanDan tidak ada suatu negeri pun (yang durhaka penduduk...
Sabtu, 17 Agustus 2019 11:29 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...