Minggu, 21 Juli 2019 14:23

​Ingin Nikahi Cewek Kota Ossetia, Harus Berhasil Menculik dan Perkosa Dia

Selasa, 29 Januari 2019 22:58 WIB
Editor: Choirul
Wartawan: --
​Ingin Nikahi Cewek Kota Ossetia, Harus Berhasil Menculik dan Perkosa Dia
Pengantin perempuan yang melalui proses penculikan. foto: mirror.co.uk

BANGSAONLINE.com – Sebuah adat dari abad pertengahan, masih dipertahankan di Kota Ossetia, Rusia. Yaitu, jika menginginkan menikahi perempuan, harus menculik, bahkan memerkosanya.

Sebuah rekaman video memperlihatkan bahwa seorang ABG usia 18 tahun keluar dari mobil dengan pakaian pengantin. Dia diculik oleh seseorang yang tidak dikenalnya, untuk dinikahi. Perempuan ini berhasil keluar mobil dan berteriak meminta tolong.

Berhubung ini adalah adat setempat, tak seorang pun menolongnya. Bahkan, beberapa orang terlihat mengabadikan momen penculikan gadis ini melalui rekaman video ponsel. Hanya satu perempuan yang berusaha membantu calon mempelai paksaan ini.

Terlihat, perempuan ini akhirnya ditangkap seorang pria. Dibantu pria lain, perempuan ini diangkat ke mobil. Satu perempuan berusaha membantu, dengan memasuki mobil peculk. Tapi, dia diseret keluar. Lalu mobil penculik berlalu.

Bahkan, terdengar tembakan senjata, sebagai bentuk perayaan keberhasilan menculik perempuan. “Ini perkosaan dan pelecehan seksual yang disahkan. Jika seorang perempuan berhasil diculik dan akhirnya memasuki pekarangan pria, maka dia tak lagi bisa kembali ke rumahnya. Lebih-lebih jika sudah diperkosa. Keluarganya akan menolak,” kata wanita yang membantu tadi.

Polisi sering menutup mata atas kejadian ini. Di sisi lain, para pria menilai bahwa "mencuri pengantin wanita" adalah "romantis" dan praktik ini berakar dalam sejarah. Bahkan, menculik perempuan yang tidak dikenalnya.

"Ibu dari laki-laki yang menculikku, memaksaku masuk ke dalam kamar yang di dalamnya sudah menunggu anaknya. Padahal, aku tidak kenal,” keluh pengantin yang diculik ini.

Usai diperkosa, perempuan yang namanya dirahasiakan ini melarikan diri dari rumah ‘mertua' paksaannya. Dia pulang. Tapi, oleh keluarganya, dia diusir. "Jika perempuan setuju, maka dia menjadi pengantin sungguhan. Tetapi kalau tak setuju seperti aku, maka nasibku terlunta-lunta karena keluargaku juga menolak kehadiranku,” katanya.

Peristiwa lain, di wilayah Caucasus yang sama, Ossestia Selatan, seorang pria menyergap seorang perempuan di luar pusat perbelanjaan, lalu mengikatnya di mobil. Perempuan ini lalu dinikahi paksa.

Video itu diposting Maria Pliyeva, salah seorang perempuan lokal. Namun wanita yang memposting video itu kemudian diserang di media sosial karena dinilai berusaha mengakhiri tradisi. “Kami telah kehilangan semua tradisi, dan jika kami tidak menculik pengantin wanita, kami akan seperti Rusia (etnis). Memalukan menyebut diri kita sebagai orang Ossetia tanpa tradisi," kata salah satu netizen.

Penentang tradisi yang tersebar luas di wilayah selatan bekas Uni Soviet mengatakan pria jarang dihukum. 

Sumber: mirror.co.uk
Kamis, 11 Juli 2019 16:29 WIB
YOGYAKARTA, BANGSAONLINE.com - Siapa pun pasti tersenyum membaca nama tempat wisata ini. Maklum, identik alat vital wanita: “Tempik Gundul” yang artinya alat vital wanita tanpa bulu. Apalagi tulisan yang beredar di media sosial (medsos) juga d...
Minggu, 14 Juli 2019 13:13 WIB
Oleh: Dr. KH. M. Cholil NafisBaru saja, Kamis (12/7) saya berpartisipasi dalam kegiatan Bussiness Matching The 1st Pasific Exposition yang berlangsung pada 11 s.d. 14 Juli 2019 di Auckland, Selandia Baru.Pacific Exposition merupakan salah satu kontri...
Kamis, 18 Juli 2019 13:54 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag57. Ulaa-ika alladziina yad’uuna yabtaghuuna ilaa rabbihimu alwasiilata ayyuhum aqrabu wayarjuuna rahmatahu wayakhaafuuna ‘adzaabahu inna ‘adzaaba rabbika kaana mahtsuuraanOrang-orang yang mereka seru itu, ...
Sabtu, 29 Juni 2019 14:36 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...