Jumat, 19 Juli 2019 22:24

​Polres Bojonegoro Dukung Penuh Pengamanan Proyek Gas J-TB

Kamis, 29 November 2018 22:49 WIB
Editor: Yudi Arianto
Wartawan: Eky Nurhadi
​Polres Bojonegoro Dukung Penuh Pengamanan Proyek Gas J-TB
Ratusan pekerja sedang baris saat mengikuti apel di lokasi proyek yang dikelola PEPC.

BOJONEGORO, BANGSAONLINE.com - Kepolisian Resort Bojonegoro, Jawa Timur, mendukung penuh pengamanan obyek vital nasional Lapangan gas Jambaran-Tiung Biru (J-TB) di Desa Bandungrejo, Kecamatan Ngasem, Kabupaten Bojonegoro.

Proyek eksplorasi dan eksploitasi gas yang dikelola PT Pertamina EP Cepu itu saat ini tengah melakukan beberapa pengerjaan untuk persiapan penyedotan gas di tahun 2020 mendatang.

Pengerjaan yang dilakukan di antaranya, Early Civil Work (dua wellpads, akses jalan dan jembatan). Selain itu juga mengerjakan pembangunan Prosesing Gas Fasilities (GPF).

"Ke depan (mulai 2019), proyek ini semakin besar dan berkembang, sehingga kami dari polres akan mendukung pengamanannya," Ucap Kapolres Bojonegoro AKBP Ary Fadli, Kamis (29/11/18).

Kata dia, pihaknya akan selalu berkoordinasi dengan humas maupun security internal PEPC dalam melakukan pengamanan.

"Karena ini obyek vital nasional maka pengamanan dikendalikan secara bersama, antara PAM Obvit Polda Jatim dengan security, dan Polres akan mendukung penuh," Kata dia menjelaskan.

Dia mengungkapkan, sistem pengamanan akan dilakukan pembagian antara kepolisian dan security, baik pengamanan di dalam maupun di luar proyek. Selain itu, untuk mengantisipasi adanya aksi pencurian alat dan sebagainya akan dilakukan pengamanan dengan sistem patroli antara kepolisian dengan security.

Selain mengantisipasi tindakan kriminalitas, Kapolres juga mengantisipasi terjadinya kejahatan konvensional. Misalnya, adanya masyarakat yang kurang mendukung adanya proyek ini.

"Melakukan demo, menghentikan aktifkan proyek hingga kerusuhan juga kami antisipasi," katanya menambahkan.

Publik Government Affair PEPC Kunadi menambahkan jika telah terjadi beberapa kali kasus pencurian alat di lokasi proyek. Selain itu juga pernah terjadi kasus sabotase atau menghalangi pekerja melakukan aktivitas.

"Kejadian pencurian pipa tempo hari terjadi, tetapi sudah di proses secara internal. Ya, semoga ke depan aman dan pengerjaan selesai sesuai target pemerintah," ucapnya menambahkan. (nur/ian)

Kamis, 11 Juli 2019 16:29 WIB
YOGYAKARTA, BANGSAONLINE.com - Siapa pun pasti tersenyum membaca nama tempat wisata ini. Maklum, identik alat vital wanita: “Tempik Gundul” yang artinya alat vital wanita tanpa bulu. Apalagi tulisan yang beredar di media sosial (medsos) juga d...
Minggu, 14 Juli 2019 13:13 WIB
Oleh: Dr. KH. M. Cholil NafisBaru saja, Kamis (12/7) saya berpartisipasi dalam kegiatan Bussiness Matching The 1st Pasific Exposition yang berlangsung pada 11 s.d. 14 Juli 2019 di Auckland, Selandia Baru.Pacific Exposition merupakan salah satu kontri...
Kamis, 18 Juli 2019 13:54 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag57. Ulaa-ika alladziina yad’uuna yabtaghuuna ilaa rabbihimu alwasiilata ayyuhum aqrabu wayarjuuna rahmatahu wayakhaafuuna ‘adzaabahu inna ‘adzaaba rabbika kaana mahtsuuraanOrang-orang yang mereka seru itu, ...
Sabtu, 29 Juni 2019 14:36 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...