Senin, 23 September 2019 08:56

​Inilah 3 Hasil Bahtsul Masail yang Digelar di Ponpes Al Hasanyyah Tuban

Kamis, 22 November 2018 21:27 WIB
Editor: Yudi Arianto
Wartawan: Ahmad Istihar
​Inilah 3 Hasil Bahtsul Masail yang Digelar di Ponpes Al Hasanyyah Tuban

TUBAN, BANGSAONLINE.com - Kajian Ilmiah khas pondok pesantren atau dikenal dengan sebutan Bahtsul Masail (BM) yang diselenggarakan Ma'had Aly di Ponpes Al Hasanyyah Sendang, Senori, Tuban mengangkat tiga persolan probematika krusial nasional.

Bahtsul Masail yang diselenggarakan selama dua hari, yakni 21 hingga 22 November 2018 tersebut diikuti oleh 26 lembaga tinggi pesantren (Ma'had Aly) dan ponpes di Jawa Timur, Madura, dan Jawa Tengah. 

Dalam Bahtsul Masail itu, yang bertindak sebagai Muharrir (Perumus) ialah K. Aminoto Sa'dullah dan KH Abdullah Hasyim asal Tuban, Jawa Timur. Sedangkan, sebagai Mushohih (pengesah), KH Faruq Zain dan Rais PWNU Jateng KH A'wani asal Rembang.

Mudir atau Ketua Ma'had Aly Ponpes Alhasnyyah, KH Abdullah Hasyim mengatakan, kegiatan Bahtsul Masail (BM) ini merupakan rangkaian kegiatan Haflah Maulidiyah, Harlah Pondok Pesantren Darut Tauhid Al Hasaniyyah ke-XXXI dan Haul Abuya KH. M. Nashiruddin Qodir ke-I. 

Meski pembahasan cukup alot dan terjadi tarik ulur tentang ashabul nuzul persoalan, namun dalam forum itu menyajikan 3 pembahasan Nasional persoalan krusial. Seperti hukum insiden pembakaran bendera oleh oknum ormas saat Hari Santri Nasional (HSN) 2018 di Jawa Barat, pro kontra vaksin Maeles Rubella (MR) oleh Kemenkes RI, dan problematika perminyakan terkait tambang minyak tradisional oleh warga di Aceh.

Sementara itu, kepada BANGSAONLINE.com, tim perumus K. Aminoto Sa'dullah menjelaskan, tindakan oknum anggota ormas yang membakar bendera pada peringatan hari santri nasional di Jawa barat diputuskan hasil tindakan tersebut: 1) tidak dibenarkan. Pasalnya, pembakaran atau perbuatan tersebut tidak etis dan tidak pada tempatnya. 

Sedangkan, perspektif ke-2) penggunaan vaksinasi MR pada balita tidak sah (tidak boleh) berdasarkan penggunaan suatu najis atau haram dijadikan penangkal pencegahan suatu penyakit. Terkecuali hal itu dibolehkan, jika masuk ke dalam keadaan terdesak tidak ada obat lain sebagai pencegahan kematian. 

Sementara, permasalahan ke-3) Problematika pengelolaan tambang minyak tradisional oleh warga seperti terjadi di Aceh, disimpulkan warga tidak diperkenankan mengelola atau memanfaatkanya. Alasanya, tidak ada perizinan, terkecuali pemanfaatan atas penambangan tersebut di izinkan oleh pemerintah setempat.

"Namun begitu, atas hasil 3 putusan persolaan kajian nasional pada Bahtsul Masail malam ini merupakan rumusan intern ponpes dan lembaga pendidikan tinggi pesantren," ungkapnya.

Diketahui, dalam acara Bahtsul Masail itu delegasi dari Jawa Tengah. Di antaranya, Ponpes (PP) Miftahul Umum dan Darul Falah, Kudus, selanjutnya, perwakilan Ponpes di Jawa Timur antara lain, PP As Sunniyyah, Jember. Adapun perwakilan peserta lain, dari Ma'had Aly di antaranya, Fadlul Jamil, Iqna'u Thalibin, Rembang dan Darul Falah, Kudus. Kemudian, dari Jawa Timur Hasyim Asy'ari, Jombang, Nurul Jadid, Probolinggo. (ahm/ian) 

Bandeng Jelak Khas Kota Pasuruan yang Tinggi Protein, Yuk Makan Ikan!
Minggu, 28 April 2019 01:01 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Kali ini Shania Indira Putri, Duta Gemarikan Kota Pasuruan, melihat lebih dekat bagaimana proses pemanenan ikan Bandeng Jelak khas Kota Pasuruan. Sekali panen, ikan ini air tawar ini bisa menghasilkan 600 hingga 120...
Jumat, 23 Agustus 2019 22:22 WIB
NGAWI, BANGSAONLINE.com - Masyarakat Kabupaten Ngawi dan sekitarnya kini sedang gandrung dengan destinasi wisata baru di Desa Bringin, Kecamatan Bringin, Ngawi. Di mana, salah satu obyek wisata yang dikenal dengan nama 'Jurang Krowak' banyak men...
Rabu, 11 September 2019 18:57 WIB
Oleh: Em Mas'ud Adnan*Indonesia – terutama Jawa Timur – memang sepotong taman surga. Tanah subur, pohon rimbun, air mengalir dan gunung bertebaran menghiasi alam. Indah luar biasa. Masih ditambah satu anugerah lagi: keajaiban alam!Lihatlah blue...
Minggu, 22 September 2019 14:32 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag63. Qaala idzhab faman tabi’aka minhum fa-inna jahannama jazaaukum jazaa-an mawfuuraanDia (Allah) berfirman, “Pergilah, tetapi barang siapa di antara mereka yang mengikuti kamu, maka sungguh, neraka Jahanamla...
Minggu, 22 September 2019 14:08 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...