Rabu, 25 November 2020 18:31

​Kericuhan Warnai Laga Persatu Tuban Vs Persip Pekalongan

Minggu, 07 Oktober 2018 19:37 WIB
Editor: Yudi Arianto
Wartawan: Gunawan Wihandono
​Kericuhan Warnai Laga Persatu Tuban Vs Persip Pekalongan
Pemain Persatu dan Persip saat terlibat perselisihan di lapangan.

TUBAN, BANGSAONLINE.com - Kericuhan mewarnai pertandingan Play Off liga 3 Nasional antara tuan rumah Persatu Tuban melawan Persip Pekalongan di Stadion Lokajaya, Kabupaten Tuban, Minggu (7/10).

Adanya insiden di penghujung menit akhir babak kedua tersebut membuat pertandingan sempat dihentikan beberapa saat.

Pantauan BANGSAONLINE.com, kericuhan terjadi akibat kapten tim pemain Persip Iwan Wahyudi menjegal pemain Persatu Edy Winarno. Entah apa yang menjadi penyebabnya, tiba-tiba pemain Persip nomor punggung 4 tersebut memukul pemain Persatu.

Kejadian itu membuat para pemain lainnya terpancing emosinya dan terjadi saling pukul. Tak hanya itu, para official kedua tim juga masuk ke lapangan untuk meredam perkelahian semakin meluas.

Beruntung, kericuhan berhasil diredam oleh petugas keamanan sehingga kericuhan tidak meluas dan pertandingan dapat dilanjutkan kembali.

"Huuu...... Ndeso-ndeso," teriak salah satu suporter dari pinggir lapangan.

Akibat kejadian itu, pemain Persib Iwan Wahyudi diganjar kartu merah, sementara Edy Winarno mendapat kartu kuning oleh wasit Cholid Daryanto.

Sebenarnya, laga yang dipertontonkan kedua kesebelasan berlangsung cukup menarik. Permainan terbuka diperlihatkan kedua tim, hasilnya beberapa peluang diciptakan para pemain dari masing-masing kesebelasan.

Tuan rumah Persatu Tuban berhasil memecahkan kebuntuan melalui gol yang dicetak Achmad Nuril Mubin pada menit ke 30. Sontekan pemain dengan nomor punggung 19 tersebut meluncur deras ke gawang tim tamu yang dikawal Aprizal Kamal.

Keunggulan 1-0 tuan rumah bertahan hingga turun minum. Memasuki babak kedua, kedua pelatih menerapkan permainan terbuka, sehingga jual beli serangan terjadi. Para pemain Persatu berhasil meredam serangan yang dibangun tim tamu.

Namun, tuan rumah justru kembali mampu mendominasi jalannya pertandingan. Serangan-serangan yang dibangun Danu CS kerap membahayakan tim tamu. Sebaliknya, tim tamu hanya mampu sesekali melancarkan serangan balik.

Keunggulan tim tuan rumah bertahan hingga wasit meniup peluit panjang tanda berakhirnya pertandingan. Dengan hasil tersebut, membuat tim Persatu Tuban melaju ke babak 32 besar, unggul agregat 2-1 atas Persip Pekalongan.

Tak terlalu banyak komentar yang diutarakan pelatih Persip Pekalongan, Inyong Lolombuan. Dirinya mengakui kekalahan timnya atas tuan rumah Persatu Tuban.

"Terimakasih kepada panpel, kami mengakui kalah dari Persatu. Untuk insiden kericuhan tadi no comment," ujarnya.

Sementara itu, pelatih Persatu Edy Sutrisno mengaku yakin jika bisa mengunci kemenangan pada pertandingan tersebut. Hal itu karena dirinya telah melakukan evaluasi sebelumnya pada leg 1 yang berlangsung di kandang Persip Pekalongan.

"Kita sudah melakukan evaluasi pada pertandingan sebelumnya, dan kami optimis dapat memetik tiga point," ujar pelatih karismatik itu.

Disinggung terkait kericuhan yang melibatkan tim asuhannya, dirinya menilai itu merupakan hal yang wajar terjadi dalam sepak bola. Menurutnya, tensi pertandingan sangat tinggi, sehingga ia menilai wajar terjadi gesekan antar pemain.

"Saya rasa kericuhan ini di mana-mana wajar. Kita tadi gak mukul, tapi kita dipukul. Kalau kecewa itu pasti kecewa, namun kita harus syukuri hasil pertandingan ini," pungkasnya. (gun/ian) 

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Jumat, 20 November 2020 22:13 WIB
SUMENEP, BANGSAONLINE.com - Berbicara tentang destinasi wisata di Kabupaten Sumenep memang tak pernah sepi. Selain memiliki sejumlah tempat wisata religi dan budaya, kabupaten yang berada di ujung timur Pulau Madura ini juga memiliki segudang destina...
Selasa, 10 November 2020 09:44 WIB
Oleh: M. Mas’ud Adnan --- Peristiwa 10 November 1945 adalah tonggak sejarah sangat penting bagi bangsa Indonesia, terutama umat Islam. Sebab, pada momentum 10 November itulah, nasionalisme mendapat pemaknaan sangat signifikan dalam paradigma k...
Minggu, 22 November 2020 21:26 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*39. walawlaa idz dakhalta jannataka qulta maa syaa-a allaahu laa quwwata illaa biallaahi in tarani anaa aqalla minka maalan wawaladaanDan mengapa ketika engkau memasuki kebunmu tidak mengucapkan ”Masya Allah, ...
Jumat, 06 November 2020 10:34 WIB
>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<&l...