Rabu, 22 Agustus 2018 14:02

​Ramadan Bersama Haya Sawan, Intruktur Gym di Jeddah

Selasa, 05 Juni 2018 22:59 WIB
Editor: Choirul
Wartawan: -
​Ramadan Bersama Haya Sawan, Intruktur Gym di Jeddah
Haya Sawan, pelatih Gym. foto: arabnews

JEDDAH, BANGSAONLINE.com - Haya Sawan adalah pelatih kebugaran dan penggemar gaya hidup sehat asli Jeddah. Ia memulai perjalanan kebugarannya beberapa tahun lalu, setelah memiliki anak pertamanya.

Setelah menghabiskan banyak waktu di gym, dia memutuskan untuk mengejar karir sebagai pelatih kebugaran untuk wanita hamil atau pascapartum dengan fokus pada beberapa latihan yang mudah, tetapi ditargetkan.

Dia mulai memposting kiat dan rutinitas latihan harian dari gym rumahnya di Instagram dan memberikan saran yang bagus untuk membatasi kebiasaan makan yang tidak sehat sambil memberikan alternatif yang lebih sehat. “Moderasi adalah kunci,” katanya sembari mengajak untuk etos itu diterapkan terus selama Ramadan.

Memang, Ramadan di Jeddah memiliki getarannya sendiri yang tidak banyak orang pahami kecuali mereka tinggal di sini. Kota ini berdengung di siang hari, tetapi ketika matahari terbenam dekat, jalanan menjadi sepi dan keluarga berkumpul untuk berbuka puasa. Ini bukan tentang makanan, karena ini tentang pertemuan keluarga dan bersosialisasi. Ini benar-benar salah satu waktu terbaik tahun ini.

“Ramadan di rumah saya selalu penuh dengan pertemuan keluarga dan persahabatan, baik untuk berbuka puasa dan sahur. Tetapi saya memastikan bahwa saya menyesuaikan rutinitas harian saya hanya sedikit - tidak terlalu banyak sehingga akan mengganggu. Saya memulai hari dengan mengantarkan anak-anak saya di sekolah dan menjelang sore saya telah melakukan latihan pribadi saya sebelum boot camp pra-buka puasa. Saya memberikan kelas tiga kali seminggu dan pada hari libur saya memastikan bahwa saya pergi berdoa Taraweeh, menjalankan tugas atau menghabiskan waktu berkualitas dengan teman-teman saya,” kata dia.

"Malam Ramadan di Jeddah penuh dengan kehidupan. Ada banyak hal yang harus dilakukan dan kalender diisi dengan bazar. Saya tidak menghabiskan terlalu banyak waktu untuk melompat dari satu ke yang lain. Saya cenderung menuju ke teman-teman saya berpartisipasi untuk menunjukkan dukungan atau pergi ke satu dengan tujuan amal, seperti Bizat Al Reeh. Itu selalu dikaitkan dengan Ramadhan dan Anda dapat melihat banyak item hebat yang dipamerkan serta melihat banyak teman dan keluarga. Ini menambahkan rasa yang bagus untuk Ramadhan."

"Dalam hal makanan, selama tiga tahun terakhir, suami saya dan saya membuat keputusan untuk memotong karbohidrat di bulan Ramadan. Ini bukan yang termudah, tetapi itu adalah tantangan yang kami capai dengan baik sejauh ini. Samboosak adalah makanan pokok di semua meja Jeddawi, tetapi jika kami memilikinya, kami lebih memilih pilihan yang lebih sehat seperti samboosak panggang, misalnya. Hasilnya luar biasa; kami memiliki jumlah energi yang bagus di hari berikutnya. Moderasi adalah kunci."

"Saya suka bagaimana Ramadan memiliki selera khusus di rumah tangga kami. Saya suka mendekorasi rumah kami dengan Fawanees (lentera Ramadan) dan lampu, karena anak-anak saya sudah cukup dewasa untuk menyadarinya. Karena memiliki anak-anak saya dan pelatihan kamp pelatihan saya, hari-hari saya menjadi lebih sibuk dan saya harus bekerja keras untuk memastikan bahwa saya tidak membiarkan semuanya tergelincir, baik dengan pekerjaan saya atau hubungan spiritual saya dengan bulan itu. Penting bagi saya untuk menghabiskan bulan seperti yang saya suka, terlepas dari jadwal sibuk saya."

Sumber: arabnews.com
Sabtu, 11 Agustus 2018 16:43 WIB
Oleh: Ach. Taufiqil Aziz*Sekitar jam 17.00, pada 9 Agustus 2018, kami sekeluarga masih menonton stasiun televisi tentang pengumuman Cawapres Jokowi. Di televisi, beberapa stasiun dan pengamat sudah menganalisa bahwa Mahfud MD (MMD) yang akan menjadi ...
Kamis, 16 Agustus 2018 17:26 WIB
Oleh: Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag. . .   In ahsantum ahsantum li-anfusikum wa-in asa'tum falahaa fa-idzaa jaa-a wa’du al-aakhirati liyasuu-uu wujuuhakum waliyadkhuluu almasjida kamaa dakhaluuhu awwala marratin waliyutabbiruu maa ‘al...
Dr. KH. Imam Ghazali Said
Sabtu, 18 Agustus 2018 10:03 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<...
Rabu, 08 Agustus 2018 10:41 WIB
TUBAN, BANGSAONLINE.com - Asosiasi Wisata Gua Indonesia (Astaga) dan Mahasiswa Pecinta Alam (Mahipal) Unirow Tuban akhirnya memaparkan data pemetaan gua di Desa Jadi, Kecamatan Semanding, Kabupaten Tuban. Data tersebut dikeluarkan setelah tim me...