Sabtu, 23 Juni 2018 18:59

​Ke Thaif, Jamaah Amanatul Ummah Kunjungi Istana Syubro dan Makam Abdullah Ibnu Abbas

Sabtu, 02 Juni 2018 15:58 WIB
Editor: MMA
Wartawan: TIm
​Ke Thaif, Jamaah Amanatul Ummah Kunjungi Istana Syubro dan Makam Abdullah Ibnu Abbas
Istana Syubro di kota Thaif. Foto: MMA/bangsaonline.com

THAIF, BANGSAONLINE.com - Jika Saudi Arabia sangat panas menyengat, ternyata kota Thaif justru sangat sejuk meski sinar matahari menerpa bumi. Saat rombongan jamaah Amanatul Ummah melaksanakan umroh suhu di Makkah sempat mencapai 46 derajat celsius meski kemudian turun menjadi 33 derajat celsius.

Ajaibnya, ketika jamaah Amanatul Ummah ke Thaif justru merasakan hawa sejuk dan penuh pemandangan indah. ”Jadi meski panas terasa sejuk,” kata Dr KH Asep Saifuddin Chalim, MA, saat memimpin rombongan jamaah Amanatul Ummah pergi ziarah ke beberapa tempat bersejarah di Thaif.

Kota Thaif memang wilayah pertanian yang subur. Banyak buah dan sayur dihasilkan dari bumi Thaif. Kota yang terletak di antara lembah Asir dan Al-Hada ini banyak menghasilkan buah delima, kurma, dan bahkan juga pohon zaqqum seperti tercantum dalam surat al-Waqiah ayat 52-56.

Kota yang berjarak sekitar 100 kilometer dari Makkah ini ditempuh sekitar 1,5 jam naik bus dari kota Makkah. Kota Thaif berada di dataran tinggi Saudi Arabia. Ada yang menyebut berada di ketinggian 1.500 meter dari permukaan laut.

Karena kesejukannya itu, kota Thaif sangat disukai para raja dan orang kaya atau konglomerat. Bahkan kota Thaif disebut sebagai “Qoryatul Muluk” atau kampung raja atau desa raja karena banyak istana peristirahatan raja di kota ini. Kabarnya, para raja dan konglomerat di Saudi Arabia banyak memiliki villa di daerah As-Safa.

”Kini Thaif oleh Arab Saudi dijadikan salah satu kota pariwisata,” tutur Dr Mauhibur Rokhman, pemandu jamaah umroh Amanatul Ummah kepada bangsaonline.com saat keluar dari Istana Syubro. Rencananaya kota Thaif akan dijadikan tempat pendaratan jamaah haji. Karena itu berbagai infrastruktur termasuk bandara internasional mulai dipersiapkan.

Para jamaah umroh Amanatul Ummah memang sempat mengunjungi Istana Syubro. Di istana tiga lantai itu para jamaah umroh diberi kebebasan untuk menyaksikan benda-benda bersejarah seperti tempat duduk dan meja raja, tustel kuno, pedang, dan sebagainya.

Gus Muhib, panggilan Mauhibur Rokhman, menjelaskan bahwa Thaif termasuk wilayah ketat karena kota ini merupakan salah satu wilayah pertahanan Saudi Arabia. ”Banyak persenjataan militer Saudi Arabia ada di Thaif,” kata Gus Muhib yang bertindak sebagai penerjemah saat pihak pariwisata pemerintahan Saudi Arabia menjelaskan tentang istana Subro kepada jamaah Amanatul Ummah. Karena itu, tutur Gus Muhib, kini selalu ada guide resmi dari pemerintah Saudi Arabia untuk mengantar para jamaah yang berkunjung ke Thaif.

Yang sangat menarik, kota Thaif punya ikon tokoh yang sangat fenomenal yaitu Abdullah Ibnu Abbas. Nama Abdullah bin Abbas dipajang di jalan-jalan raya. Maklum, makam Abdullah bin Abbas juga berada di kota indah ini. Rombongan jamaah Amanatul Ummah sempat berziarah ke makam Sahabat Rasulullah ini. Dipimpin Kiai Asep Saifuddin Chalim para jamaah memanjatkan doa dari balik dinding makam Abdullah bin Abbas. Kiai Asep dan jamaah juga sempat berdoa di makam para syuhada Thaif yang gugur saat berjuang melancarkan dakwah Islam bersama Rasulullah SAW.

Abdullah bin Abbas selain banyak merawikan hadits shahih juga didoakan langsung oleh Nabi Muhammad agar jadi pakar tafsir al-Quran. Para ulama banyak kagum terhadap keluasan ilmu Abdullah bin Abbas. Dari nasab Abdullah bin Abbas ini jugalah yang kemudian menurunkan para khalifah Abbasiyah.

Abdullah bin Abbas juga dikenal sangat wira’i yaitu menjaga diri agar tak berbuat dosa meskipun dosa kecil. ”Sahabat Abdullah bin Abbas tak mau hijarah ke Makkah karena takut berbuat dosa di tanah suci,” kata Kiai Asep Saifuddin Chalim yang pengasuh pondok pesantren Amanatul Ummah Surabaya dan Pacet Mojokerto Jawa Timur kepada bangsaonline.com di Thaif.

Kiai Asep menjelaskan bahwa di balik keindahan Thaif sekarang sebenarnya ada peristiwa sejarah memilukan yang dialami Rasulullah SAW saat berdakwah di Thaif. Bani Tsaqif, suku yang berkuasa saat itu, melakukan tindakan brutal kepada Rasulullah SAW.

”Bani Tsaqif melempari Rasulullah dengan batu,” kata Kiai Asep. Bahkan kaki Rasulullah SAW sampai luka. Zaid bin Haritsah, salah seorang sahabat, berusaha melindungi Rasulullah. Namun ia juga tak luput dari amukan Bani Tsaqif sehingga kepalanya bocor. Untuk menghindari penganiayaan demi penganiyaan ini Rasulullah kemudian berlindung di sebuah kebun milik Utbah bin Rabiah.

Jadi kota Thaif adalah kota penuh sejarah bagi Rasulullah SAW. Di kota ini peristiwa langka juga terjadi pada Nabi Muhammad. Yaitu saat istirahat, Nabi Muhammad rebahan dengan siku tangan ditekuk di atas batu. Ternyata batu itu “mengalah” sehingga siku Rasulullah masuk ke dalam batu dan muncul bekas siku di atas batu yang keras itu. Itu terjadi di suatu tempat yang kini ditandai dengan masjid Ku’ (Ku’un). Di kota Thaif memang banyak sekali masjid bersejarah, seperti masjid Addas, masjid Abdullah bin Abbas, masjid Jami’ Khodamain Syarifain, dan sebagainya.

Jamaah Amanatul Ummah juga sempat mengunjungi tempat penyulingan minyak wangi yang bahan bakunya bunga mawar di Rashed Husain Alqorashei Factory. Di tempat ini para jamaah banyak belanja parfum baik minyak wangi maupun perawatan wajah dan kulit. (MMA)

Rabu, 20 Juni 2018 03:21 WIB
Oleh: Suparto Wijoyo*UNGKAP syukur terekspresikan penuh hikmat kebijaksanaan dalam merayakan Hari Kemenangan, Idul Fitri, 1 Syawal 1439 H. Alhamdulillah saya diberi kemampuan oleh-Nya untuk melintas, menjelajah, menempuh kembali jalan-jalan kampung d...
Minggu, 20 Mei 2018 12:10 WIB
Oleh: Dr. KHA Musta'in Syafi'ie M.Ag. . .   Wa-aataynaa muusaa alkitaaba waja’alnaahu hudan libanii israa-iila allaa tattakhidzuu min duunii wakiilaan (2).Dzurriyyata man hamalnaa ma’a nuuhin innahu kaana ‘abdan syakuuraan (3).Minggu-...
Sabtu, 23 Juni 2018 11:00 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<...
Jumat, 22 Juni 2018 23:07 WIB
PAMEKASAN, BANGSAONLINE.com - Bukit Kampung Toronan Samalem Pamekasan adalah salah satu tempat wisata baru yang menawarkan keindahan serta kesejukan alam bebukitan. Wisata alam ini berada di Desa Blumbungan, Kecamatan Larangan, Kabupaten Pamekasan, M...