Kamis, 24 Januari 2019 10:46

​Berikut Ini 10 Desa Stunting di Trenggalek Versi Pusat

Senin, 26 Maret 2018 23:59 WIB
Editor: Yudi Arianto
Wartawan: Herman Subagyo
​Berikut Ini 10 Desa Stunting di Trenggalek Versi Pusat
Kepala Dinas Kesehatan Perlindungan Perempuan dan Keluarga Berencana atau disingkat Dinkes PPKB Kabupaten Trenggalek dr. Sugito Teguh.

TRENGGALEK, BANGSAONLINE.com - Kabupaten Trenggalek termasuk salah satu dari 100 kabupaten yang ditetapkan oleh pemerintah pusat sebagai Kabupaten Stunting.

Pernyataan ini di sampaikan oleh Kepala Dinas Kesehatan Perlindungan Perempuan dan Keluarga Berencana atau disingkat Dinkes PPKB Kabupaten Trenggalek dr. Sugito Teguh.

"Kabupaten Trenggalek itu termasuk salah satu dari 100 kabupaten yang ditetapkan oleh pemerintah pusat sebagai kabupaten Stunting. Tiap-tiap kabupaten itu punya desa Stunting. Jadi di Kabupaten Trenggalek terdapat 10 desa yang ditetapkan sebagai desa stunting oleh pemerintah pusat," kata Sugito di ruang kerjanya, Senin (26/3).

10 desa yang dikategorikan desa stunting yakni Desa Botoputih Kecamatan Bendungan, Desa Kayen Kecamatan Karangan, Desa Cakul Kecamatan Dongko, Desa Jajar Kecamatan Gandusari, Desa Dawuhan Kecamatan Trenggalek, Desa Kedunglurah Kecamatan Pogalan, Desa Puru, Nglebo, Ngrandu dan Mlinjon Kecamatan Suruh. 

Dijelaskan Sugito, kategori desa stunting merupakan wilayah di mana pertumbuhan dan perkembangan balita yang lambat yang tidak sesuai dengan usia balita. Hal ini disebabkan karena kurangnya asupan gizi. 

Stunting terjadi pada balita karena seringnya anak sakit dalam masa pertumbuhan, sehingga gizi tidak bisa diserap oleh tubuh secara maksimal.

"Jadi pada anak balita yang umurnya di bawah 5 tahun dilakukan pemantauan pertumbuhan dan perkembangan. Selama ini kita memantau berat badannya dibandingkan umur, namanya BB/U,. itu yang masuk di kartu KMS. Kemudian ada istilah anak kurang gizi, anak gizi buruk, anak yang sehat serta anak yang mengalami obesitas," urainya.

Dijelaskannya, ada berbagai faktor penyebab terjadinya stunting. "Jadi bukan hanya karena kekurangan makan atau kekurangan gizi. Bisa saja gizinya cukup tetapi anak itu sering mengalami sakit. Entah itu batuk pilek, atau diare, atau macam-macam, sehingga gizi yang masuk itu terkuras untuk melawan penyakitnya. Sehingga tidak bisa membuat pertumbuhan badannya atau tingginya menjadi berkurang," bebernya.

Lebih lanjut ia sampaikan, jumlah balita stunting di Trenggalek jika dihitung jumlahnya berkisar di angka 22 persen. Sementara jumlah stunting untuk Provinsi Jawa Timur sebanyak 28 persen.

"Karena angka gizi buruk sudah mengalami penurunan yang cukup drastis, jadi pemerintah pusat pada saat ini mulai menyorot pada sisi yang lain yaitu stunting. Istilah stunting baru tahun ini dikemukakan oleh pemerintah pusat," pungkas Sugito. (man/ian)

BERITA VIDEO: Tuntut Pilpres 2019 Ada Calon Independen, Inilah Sosok yang Diusung "Tikus Pithi"
Kamis, 03 Januari 2019 13:53 WIB
NGAWI, BANGSAONLINE.com - Tikus Pithi, kelompok massa yang menggelar demo di Kantor Komisi Pemilihan Umum (KPU) Ngawi, Kamis (3/1) menuntut agar di Pilpres 2019 kali ini ada calon independen, alias nonparpol.Saifuddin, Korlap Tikus Pithi Ka...
Jumat, 28 Desember 2018 23:10 WIB
PAMEKASAN, BANGSAONLINE.com - Kampung Toronan Semalam yang berada di Desa Blumbungan, Kecamatan Larangan, Pamekasan, Madura memiliki keindahan tersendiri yang bisa dinikmati para wisatawan. Kampung ini cukup unik lantaran bunga Sakura yang kerap...
Suparto Wijoyo
Rabu, 23 Januari 2019 10:48 WIB
Oleh: Suparto Wijoyo*SAMPAI saat ini masih banyak pihak yang meramaikan debat capres-cawapres 17 Januari 2019 sambil menanti hadirnya agenda serupa 17 Februari 2019. Debat itu seolah tidak lapuk oleh hujan nan tiada kering oleh panas, seterik ap...
Sabtu, 19 Januari 2019 12:37 WIB
Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag
Oleh: Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.AgAl-Isra': 20-22 20. kullan numiddu haaulaa-i wahaaulaa-i min ‘athaa-i rabbika wamaa kaana ‘athaau rabbika mahtsuuraanKepada masing-masing (golongan), baik (golongan) ini (yang menginginkan dunia) maupun (gol...
Sabtu, 10 November 2018 10:00 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<...